5 Fakta di Balik Serangan Ular Piton di Gunungkidul, Korban Masih Trauma hingga Warga Sisir Sarang Ular

Kompas.com - 11/01/2019, 18:23 WIB
Ular piton yang menyerang Ibu dan anak di Padukuhan Trengguno Kidul, Desa Sidorejo, Kecamatan Ponjong, Gunungkidul, Yogyakarta, Kamis (10/1/2019). KOMPAS.com/MARKUS YUWONOUlar piton yang menyerang Ibu dan anak di Padukuhan Trengguno Kidul, Desa Sidorejo, Kecamatan Ponjong, Gunungkidul, Yogyakarta, Kamis (10/1/2019).

KOMPAS.com - Sarjiyem (51) dan putranya Tri Duwianto (19) lolos dari serangan ular piton sepanjang 3 meter pada hari Kamis (10/1/2019) dini hari.

Sarjiyem dan Tri saat itu hendak mengecek suara gaduh yang berasal dari kandang di belakang rumah mereka. Tak disangka seekor ular piton menyerang bagian leher Tri hingga terluka.

Sang ibu segera menolong untuk melepaskan gigitan sekaligus liltan ular piton tersebut dari tubuh anaknya. Keduanya akhirnya lolos setelah dibantu para tetangga yang datang.


Berikut ini fakta di balik serangan ular di Desa Sidorejo, Gunung Kidul, DIY:

1. Diserang ular piton di kandang ayam

IlustrasiThinkstock/GlobalP Ilustrasi

Sarjiyem (51) terjaga dari tidurnya setelah mendengar suara gaduh dari kandang ayam miliknya.

Dirinya lalu membangunkan putranya, Tri Duwianto, untuk melihat apa yang menganggu ayam-ayam mereka. Lokasi kandang tak terlalu jauh, hanya beberapa meter.

"Tadi jam 3 saya mendengar suara ayam berkokok. Karena bunyi itu saya membangunkan anak saya dan keluar menengok," kata Sarjiyem, Kamis (10/1/2019). 

Dengan hanya membawa senter, Sarjiyem dan Tri pergi ke kandang ayam. Saat Tri menunduk untuk melihat kondisi ayam, tiba-tiba seekor ular piton menyerang dan menggigit lehernya. Tak hanya itu, ular melilit tubuh Tri. 

Baca Juga: Detik-detik Ibu Selamatkan Sang Anak yang Lehernya Dililit Ular Piton

2. Perjuangan Sarjiyem dan Tri melawan serangan ular

Ilustrasi ular piton.Getty/BBC Ilustrasi ular piton.

Tri hanya bisa berteriak dan mencoba melepaskan diri dari lilitan ular sepanjang 3 meter itu. Sarjiyem pun panik dan berteriak meminta tolong saat leher anaknya bersimbah darah karena gigiatan ular.

Sarjiyem segera menarik kepala ular yang menggigit leher putranya. Tangan Sarjiyem pun terluka. Tubuhnya sempat terjatuh saat ekor ular membelit kakinya.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kelompok Egianus Bergerak ke Tembagapura, Kapolda Papua: Dia Membunuh Saudaranya Sendiri

Kelompok Egianus Bergerak ke Tembagapura, Kapolda Papua: Dia Membunuh Saudaranya Sendiri

Regional
Jawaban Aulia Saat Diminta Jadi Wakil Bobby Nasution di Pilkada Medan

Jawaban Aulia Saat Diminta Jadi Wakil Bobby Nasution di Pilkada Medan

Regional
Ini Pengakuan Koki yang Ditangkap Setelah Pesan Ganja dari Inggris untuk Bumbu Masak

Ini Pengakuan Koki yang Ditangkap Setelah Pesan Ganja dari Inggris untuk Bumbu Masak

Regional
Polisi Buru 11 Remaja Anggota Geng 'All Star Timuran' yang Bacok Warga Semarang Tanpa Alasan

Polisi Buru 11 Remaja Anggota Geng "All Star Timuran" yang Bacok Warga Semarang Tanpa Alasan

Regional
Tahun ke-4 Masa Jabatan, Wali Kota Semarang Fokus Benahi Layanan PDAM

Tahun ke-4 Masa Jabatan, Wali Kota Semarang Fokus Benahi Layanan PDAM

Regional
Dinilai Berjasa di Bidang Ekonomi Syariah, UNS Akan Beri Ma'ruf Amin Penghargaan

Dinilai Berjasa di Bidang Ekonomi Syariah, UNS Akan Beri Ma'ruf Amin Penghargaan

Regional
Kronologi Pemburu Burung Tewas Tersetrum Terkena Jebakan Babi

Kronologi Pemburu Burung Tewas Tersetrum Terkena Jebakan Babi

Regional
133 Kasus Diungkap Bea dan Cukai Kuala Namu Selama Januari, 'Sex Toys' Paling Dominan

133 Kasus Diungkap Bea dan Cukai Kuala Namu Selama Januari, "Sex Toys" Paling Dominan

Regional
Penipuan CPNS di Kebumen Terbongkar, Korban Rugi Rp 150 Juta hingga Jadi KPK Gadungan

Penipuan CPNS di Kebumen Terbongkar, Korban Rugi Rp 150 Juta hingga Jadi KPK Gadungan

Regional
Kamis, Pemkab Ciamis Kumpulkan Sejarawan, Budayawan hingga Ulama Bahas Polemik Galuh

Kamis, Pemkab Ciamis Kumpulkan Sejarawan, Budayawan hingga Ulama Bahas Polemik Galuh

Regional
Golkar Umumkan Hasil Survei Internal Pilkada di Jabar, Berikut Daftar Calon Potensial

Golkar Umumkan Hasil Survei Internal Pilkada di Jabar, Berikut Daftar Calon Potensial

Regional
Kebutuhan Masker Tinggi Dampak Virus Corona, Wanita Ini Menjual Masker Fiktif, Tipu Korban Rp 11,4 Juta

Kebutuhan Masker Tinggi Dampak Virus Corona, Wanita Ini Menjual Masker Fiktif, Tipu Korban Rp 11,4 Juta

Regional
[POPULER NUSANTARA] Puluhan Pengantin Korban WO Abal-abal | Pasien Suspect Virus Corona di Babel

[POPULER NUSANTARA] Puluhan Pengantin Korban WO Abal-abal | Pasien Suspect Virus Corona di Babel

Regional
Kasus Penipuan 'Wedding Organizer' di Cianjur, Polisi Bentuk Timsus

Kasus Penipuan "Wedding Organizer" di Cianjur, Polisi Bentuk Timsus

Regional
Pemkab Gresik Berharap Normalisasi Kali Lamong Dapat Segera Dilakukan

Pemkab Gresik Berharap Normalisasi Kali Lamong Dapat Segera Dilakukan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X