Kompas.com - 11/01/2019, 11:49 WIB

PEMATANGSIANTAR, KOMPAS.com-Sejumlah marga etnis Simalungun, selama ini selalu dikaitkan asal usulnya dengan suku Batak Toba atau Tapanuli. Salah satunya adalah marga Purba Tambak.

Untuk merunut, membahas, memilah, dan merevisi sejarah yang sudah lama tertanam itu, dosen sejarah dan penulis buku, Herman Purba Tambak membeberkan hasil kajiannya dalam sebuah focus group discussion (FGD) di depan kampus Universitas Simalungun, Pematangsiantar, Kamis (10/1/2019).

"Saya memiliki Pustaha Bandar Hanopan, Pustaha Silou hingga Pustaha Malasori. Hampir tak ada pendapat yang menyatakan bahwa leluhur Purba Tambak berasal dari Tapanuli," ungkapnya.

Dia menyebutkan, tidak ada data sebelum masa Purba Tambak membuka perkampungan di Tambak Bawang. Hanya ada cerita turun temurun dari orangtua bahwa leluhur mereka datang dari Hindia Belanda sampai di Teluk Kampai, Aceh.

Baca juga: Ada Pemberhentian Massal Tenaga Honorer di Simalungun, Guru Honorer Aman

Dikatakan, dalam Pustaha Silou disebutkan, Tuan Horsik di Tambak Bawang, kelak bergelar Jigou melakukan perjalanan marultop (menyumpit) hingga tiba di ibu kota Kerajaan Nagur.

Karena kepandaiannya, dia diangkat menjadi pasukan Kerajaan Nagur hingga menjadi menantu Raja Nagur, membantu dalam menghadapi serangan dari Kerajaan Aceh.

Tiga putera mahkota Nagur tewas dalam perlawanan menghadapi Aceh, menyebabkan menantunya Tuan Horsik, gelar Raja Jigou meneruskan pemerintahan.

Kepemimpinan Purba Tambak mengalami peralihan, sejak menjadi penguasa tunggal, masa kerajaan berempat (Silou, Panei, Siantar, Tanah Jawa) hingga kerajaan bertujuh dan dinasti terakhir dikenal Raja Dolog Silou, Tuan Bandaralam Purba Tambak.

Dalam kesempatan itu, sejumlah peserta FGD, seperti sejarawan Juandaha Raya Purba Dasuha, tokoh Simalungun Sarmedi Purba mencoba menguji paparan Herman Purba Tambak yang menyinggung hubungan Purba Tambak dengan marga Purba lainnya seperti Tua, Tanjung, Sigumonrong, Silangit, Tarigan Tambak, Lombang, Girsang (Partandja Batu), Siboro, Tondang, Dasuha, Sidadolog, dan Sidagambir.

Sarmedi bahkan mempertanyakan sumber data sejarah seraya meminta bagaimana agar apa yang disampaikan mendapat pengakuan publik. Jauh ke depan, juga agar masuk dalam literasi intenasional.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Buka Turnamen Basket Antar Klub Se-Kaltara, Gubernur Zainal: Ini Merupakan Sejarah

Buka Turnamen Basket Antar Klub Se-Kaltara, Gubernur Zainal: Ini Merupakan Sejarah

Regional
Ganjar Siapkan Dua Langkah Jitu untuk Tangani Banjir Rob di Tanjung Emas

Ganjar Siapkan Dua Langkah Jitu untuk Tangani Banjir Rob di Tanjung Emas

Regional
Dishub Jabar Sebut Mudik Lebaran 2022 Berjalan Lancar meski Macet

Dishub Jabar Sebut Mudik Lebaran 2022 Berjalan Lancar meski Macet

Regional
Bantu UMKM di Tempat Wisata, Pemprov Jabar Upayakan Standardisasi Harga

Bantu UMKM di Tempat Wisata, Pemprov Jabar Upayakan Standardisasi Harga

Regional
Kangen: Kisah Antara Aku, Kau dan Yogya

Kangen: Kisah Antara Aku, Kau dan Yogya

Regional
Khofifah Jadi Pembina K3 Terbaik, Jatim 4 Kali Berturut-turut Raih Penghargaan K3 Nasional

Khofifah Jadi Pembina K3 Terbaik, Jatim 4 Kali Berturut-turut Raih Penghargaan K3 Nasional

Regional
Dani Ramdan Dilantik sebagai Pj Bupati Bekasi, Wagub Uu Sampaikan Pesan Ini

Dani Ramdan Dilantik sebagai Pj Bupati Bekasi, Wagub Uu Sampaikan Pesan Ini

Regional
Kasus Covid-19 di Jabar Mereda, Warga Diminta Waspadai Penyakit Emerging dan Re-emerging

Kasus Covid-19 di Jabar Mereda, Warga Diminta Waspadai Penyakit Emerging dan Re-emerging

Regional
Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Di Italia, Ridwan Kamil Singgung Pemanasan Global hingga Kondisi Pascapandemi

Regional
Bedegong Mountain Bike Digelar, Wagub Uu Sampaikan Dukungannya

Bedegong Mountain Bike Digelar, Wagub Uu Sampaikan Dukungannya

Regional
Semakin Terpesona dengan Energi Bersih Danau Toba

Semakin Terpesona dengan Energi Bersih Danau Toba

Regional
Plh Gubernur Jabar Segera Lantik Penjabat Bupati Bekasi

Plh Gubernur Jabar Segera Lantik Penjabat Bupati Bekasi

Regional
Lantik 21 PPIH Embarkasi Jakarta–Bekasi 2022, Wagub Jabar Berharap Petugas Berikan Pelayanan Prima

Lantik 21 PPIH Embarkasi Jakarta–Bekasi 2022, Wagub Jabar Berharap Petugas Berikan Pelayanan Prima

Regional
Menguak Keluh Kesah Warga Mentawir Kaltim akibat Air Sungai Tercemar Bekas Galian Tambang

Menguak Keluh Kesah Warga Mentawir Kaltim akibat Air Sungai Tercemar Bekas Galian Tambang

Regional
Wagub Jabar: Harkitnas Jadi Momentum Bangkitkan Semangat Usai Terpukul Pandemi

Wagub Jabar: Harkitnas Jadi Momentum Bangkitkan Semangat Usai Terpukul Pandemi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.