Kisah Nuriman: dari Tukang Servis Keliling, Kini Sukses Usaha Reparasi Limbah Payung

Kompas.com - 11/01/2019, 07:00 WIB
Sejumlah pekerja merapihkan payung di halaman rumah Nuriman, di Desa Panguragan Wetan, Kecamatan Panguragan, Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, Selasa (8/1/2019). KOMPAS.com/ MUHAMAD SYAHRI ROMDHONSejumlah pekerja merapihkan payung di halaman rumah Nuriman, di Desa Panguragan Wetan, Kecamatan Panguragan, Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, Selasa (8/1/2019).

CIREBON, KOMPAS.com – Musim hujan yang sudah berlangsung sejak beberapa bulan lalu, membawa berkah tersendiri bagi Nuriman (55).

Warga Desa Panguragan Wetan, Kecamatan Panguragan, Kabupaten Cirebon ini meraup untung berkali lipat dari usaha reparasi limbah payung.

Tak disangka, hasil kreatifitasnya tersebar di sejumlah daerah di pulau jawa. Nuriman yang semula tukang servis payung keliling di ibukota sekitar 20 tahun silam, kini memiliki sekitar 15 karyawan di daerahnya.

Aktivitas produksi di halaman rumah Nuriman tidak pernah sepi. Sejumlah warga terus berkerja memperbaiki payung-payung yang sudah rusak. Mereka merombak dan kemudian memperbaiki kembali payung hingga berfungsi dengan baik.


Baca juga: Kurangi Limbah, Anak-anak Panti Asuhan di Bandung Daur Ulang Sabun

Sejumlah pekerja yang berasal dari warga sekitar memiliki masing-masing tugas yang berbeda. Ada yang bertugas memperbaiki kerangka yang patah, mengecat kerangka yang sudah kusam, mencopot kain payung dan kembali memasangnya, serta membungkus ke dalam plastik.

Fadhilah, putra bungsu pasangan Nuriman dan Ulfa (53) menyebut, payung-payung ini berasal dari gudang atau pabrik jaringan milik bapaknya sewaktu di ibukota. Nuriman membelinya dengan cara borongan sekitar Rp 20 juta.

Dia tidak pernah tahu berapa jumlah detail payung serta kondisi tingkat kerusakan masing-masing. Ada payung yang hanya rusak gagangnya, kerangkanya patah, kain sobek, dan lainnya, bahkan tak sedikit payung yang sama sekali sudah tidak diperbaiki.

“Awalnya, dari orang tua yang pernah di Jakarta, servis payung dari rumah ke rumah sampai ketemu gudang payung. Kemudian, dibawalah ke Cirebon, dibetulin dari limbah sampai bisa ke jual lagi di pasar-pasar. Dan usaha ini saya kembangin ke berbagai kabupaten lainnya, dari nol sampai lumayan seperti ini,” kata Fadhilah.

Baca juga: Karang Taruna Cikoneng Ubah Limbah Bambu Jadi Miniatur Rumah

Fadhilah menyebut, limbah payung itu memiliki ukuran dan bahan yang bervariasi. Beberapa di antaranya berbahan plastik, saten, dan parasit. Dia juga beberapa kali mendapatkan limbah payung pantai, payung besar, hingga payung untuk gazebo. Semuanya dia perbaiki dan dijual kembali.

Berkah musim hujan

ilustrasi hujanshutterstock ilustrasi hujan

Halaman:
Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Udang Cantik Asal Sulawesi Terancam Punah karena Pencemaran Lingkungan

Udang Cantik Asal Sulawesi Terancam Punah karena Pencemaran Lingkungan

Regional
Detik-detik Kecelakaan Ambulans Jenazah Tabrak Truk yang Tewaskan 5 Orang

Detik-detik Kecelakaan Ambulans Jenazah Tabrak Truk yang Tewaskan 5 Orang

Regional
Cerita Ibu Hamil 8 Bulan Terpapar Kabut Asap di Riau, Khawatirkan Bayi di Kandungan

Cerita Ibu Hamil 8 Bulan Terpapar Kabut Asap di Riau, Khawatirkan Bayi di Kandungan

Regional
Polisi Sebut Telah Menggeledah Rumah Veronica Koman di Jakarta

Polisi Sebut Telah Menggeledah Rumah Veronica Koman di Jakarta

Regional
Video Asusila Berseragam ASN di Jabar Ternyata Guru Honorer di Purwakarta

Video Asusila Berseragam ASN di Jabar Ternyata Guru Honorer di Purwakarta

Regional
Keluarga Ibu Muda yang Lahirkan Bayi Kembar 4 Tak Punya Riwayat Keturunan Kembar

Keluarga Ibu Muda yang Lahirkan Bayi Kembar 4 Tak Punya Riwayat Keturunan Kembar

Regional
Remaja Perkosa Saudari Kandung Gara-gara Video Porno

Remaja Perkosa Saudari Kandung Gara-gara Video Porno

Regional
Ratusan Pekerja Sawit Asal NTT Diberhentikan Tanpa Pesangon

Ratusan Pekerja Sawit Asal NTT Diberhentikan Tanpa Pesangon

Regional
Sungai Cileungsi Kotor Parah, Kang Emil Ambil Tindakan Tegas

Sungai Cileungsi Kotor Parah, Kang Emil Ambil Tindakan Tegas

Regional
Zaenal Tak Hanya Dipukul di Halaman Satlantas, tetapi Juga di Mobil Patroli Polisi

Zaenal Tak Hanya Dipukul di Halaman Satlantas, tetapi Juga di Mobil Patroli Polisi

Regional
Rusunawa Kaligawe Dilapori Warga Kotor, Wali Kota Hendi Turun Langsung Kerja Bakti

Rusunawa Kaligawe Dilapori Warga Kotor, Wali Kota Hendi Turun Langsung Kerja Bakti

Regional
Cerita Pilu Gadis Remaja Disekap 4 Hari dan Diperkosa di Rumah Kosong

Cerita Pilu Gadis Remaja Disekap 4 Hari dan Diperkosa di Rumah Kosong

Regional
Seluruh Wanita di Desa Ini Diteror Pria Cabul Sejak 2018, Ini Modusnya

Seluruh Wanita di Desa Ini Diteror Pria Cabul Sejak 2018, Ini Modusnya

Regional
Kebakaran Hutan Gunung Merbabu Masih Terjadi di Wilayah Boyolali

Kebakaran Hutan Gunung Merbabu Masih Terjadi di Wilayah Boyolali

Regional
Gudang Plastik di Palembang Terbakar Hebat, Tiga Alat Berat Hangus

Gudang Plastik di Palembang Terbakar Hebat, Tiga Alat Berat Hangus

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X