Kisah Nuriman: dari Tukang Servis Keliling, Kini Sukses Usaha Reparasi Limbah Payung

Kompas.com - 11/01/2019, 07:00 WIB
Sejumlah pekerja merapihkan payung di halaman rumah Nuriman, di Desa Panguragan Wetan, Kecamatan Panguragan, Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, Selasa (8/1/2019). KOMPAS.com/ MUHAMAD SYAHRI ROMDHONSejumlah pekerja merapihkan payung di halaman rumah Nuriman, di Desa Panguragan Wetan, Kecamatan Panguragan, Kabupaten Cirebon, Jawa Barat, Selasa (8/1/2019).

CIREBON, KOMPAS.com – Musim hujan yang sudah berlangsung sejak beberapa bulan lalu, membawa berkah tersendiri bagi Nuriman (55).

Warga Desa Panguragan Wetan, Kecamatan Panguragan, Kabupaten Cirebon ini meraup untung berkali lipat dari usaha reparasi limbah payung.

Tak disangka, hasil kreatifitasnya tersebar di sejumlah daerah di pulau jawa. Nuriman yang semula tukang servis payung keliling di ibukota sekitar 20 tahun silam, kini memiliki sekitar 15 karyawan di daerahnya.

Aktivitas produksi di halaman rumah Nuriman tidak pernah sepi. Sejumlah warga terus berkerja memperbaiki payung-payung yang sudah rusak. Mereka merombak dan kemudian memperbaiki kembali payung hingga berfungsi dengan baik.

Baca juga: Kurangi Limbah, Anak-anak Panti Asuhan di Bandung Daur Ulang Sabun

Sejumlah pekerja yang berasal dari warga sekitar memiliki masing-masing tugas yang berbeda. Ada yang bertugas memperbaiki kerangka yang patah, mengecat kerangka yang sudah kusam, mencopot kain payung dan kembali memasangnya, serta membungkus ke dalam plastik.

Fadhilah, putra bungsu pasangan Nuriman dan Ulfa (53) menyebut, payung-payung ini berasal dari gudang atau pabrik jaringan milik bapaknya sewaktu di ibukota. Nuriman membelinya dengan cara borongan sekitar Rp 20 juta.

Dia tidak pernah tahu berapa jumlah detail payung serta kondisi tingkat kerusakan masing-masing. Ada payung yang hanya rusak gagangnya, kerangkanya patah, kain sobek, dan lainnya, bahkan tak sedikit payung yang sama sekali sudah tidak diperbaiki.

“Awalnya, dari orang tua yang pernah di Jakarta, servis payung dari rumah ke rumah sampai ketemu gudang payung. Kemudian, dibawalah ke Cirebon, dibetulin dari limbah sampai bisa ke jual lagi di pasar-pasar. Dan usaha ini saya kembangin ke berbagai kabupaten lainnya, dari nol sampai lumayan seperti ini,” kata Fadhilah.

Baca juga: Karang Taruna Cikoneng Ubah Limbah Bambu Jadi Miniatur Rumah

Fadhilah menyebut, limbah payung itu memiliki ukuran dan bahan yang bervariasi. Beberapa di antaranya berbahan plastik, saten, dan parasit. Dia juga beberapa kali mendapatkan limbah payung pantai, payung besar, hingga payung untuk gazebo. Semuanya dia perbaiki dan dijual kembali.

Berkah musim hujan

ilustrasi hujanshutterstock ilustrasi hujan

Fadhilah yang sudah berkeluarga ini menyebut, di musim hujan seperti ini, pejualan payung melambung tinggi. Dia menjualnya dari pasar ke pasar ke berbagai daerah di pulau jawa.

Dia dapat menjual sekitar 400 – 500 lusin payung dalam satu pekan. Harganya bervariasi dari Rp 120.000 hingga Rp 250.000 per lusin.

Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER NUSANTARA] Pembina Pramuka Susur Sungai Diperingatkan Warga | Cemburu, Nenek 62 Tahun Tusuk Suami

[POPULER NUSANTARA] Pembina Pramuka Susur Sungai Diperingatkan Warga | Cemburu, Nenek 62 Tahun Tusuk Suami

Regional
Setelah Bunuh dan Curi Emas Milik Ibu Kos, Pria Ini Pelesir ke Bali dan Bayar Kos Pacar

Setelah Bunuh dan Curi Emas Milik Ibu Kos, Pria Ini Pelesir ke Bali dan Bayar Kos Pacar

Regional
4 Fakta Penemuan Jenazah di Bondowoso, Mayat Tanpa Kepala hingga Polisi Kerahkan Anjing Pelacak

4 Fakta Penemuan Jenazah di Bondowoso, Mayat Tanpa Kepala hingga Polisi Kerahkan Anjing Pelacak

Regional
Cerita Putra Amrozi Pelaku Bom Bali I, Sempat Dikucilkan, Tak Ingin Anak Alami Hal Sama

Cerita Putra Amrozi Pelaku Bom Bali I, Sempat Dikucilkan, Tak Ingin Anak Alami Hal Sama

Regional
BNN Amankan 3 Juta Pil PCC dari Pabrik Narkoba di Lahan Pemkot Bandung

BNN Amankan 3 Juta Pil PCC dari Pabrik Narkoba di Lahan Pemkot Bandung

Regional
KPK Soroti Pengelolaan Aset di Kepri Usai Rapat Evaluasi di Batam

KPK Soroti Pengelolaan Aset di Kepri Usai Rapat Evaluasi di Batam

Regional
IAIN Surakarta Akan Berubah Nama Jadi UIN Raden Mas Said

IAIN Surakarta Akan Berubah Nama Jadi UIN Raden Mas Said

Regional
Kronologi Penemuan KM Beringin Jaya, Delapan Hari Terombang-ambing dan Ditarik Kapal Nelayan

Kronologi Penemuan KM Beringin Jaya, Delapan Hari Terombang-ambing dan Ditarik Kapal Nelayan

Regional
Warga Bekasi Ditemukan Tinggal Kerangka di Jepara

Warga Bekasi Ditemukan Tinggal Kerangka di Jepara

Regional
Pembunuh Ibu Kos di Tulungagung Ditangkap, Cekik Korban Hingga Tewas dan Curi Perhiasan

Pembunuh Ibu Kos di Tulungagung Ditangkap, Cekik Korban Hingga Tewas dan Curi Perhiasan

Regional
Pemkab Kulon Progo Surati Sultan HB X, Minta Underpass Kulur Segera Dituntaskan

Pemkab Kulon Progo Surati Sultan HB X, Minta Underpass Kulur Segera Dituntaskan

Regional
KPU Denpasar Tutup Pendaftaran, Nihil Calon Independen di Pilkada

KPU Denpasar Tutup Pendaftaran, Nihil Calon Independen di Pilkada

Regional
Selama Sepekan, Jembatan di Sungai Pentasan Prabumulih Terendam Banjir

Selama Sepekan, Jembatan di Sungai Pentasan Prabumulih Terendam Banjir

Regional
Maju Pilkada, Istri Bupati Buru Selatan Janji Perjuangkan Nasib Perempuan

Maju Pilkada, Istri Bupati Buru Selatan Janji Perjuangkan Nasib Perempuan

Regional
Bupati Lebak Geram Galian Tanah Diangkut ke Tangerang untuk Proyek Perumahan

Bupati Lebak Geram Galian Tanah Diangkut ke Tangerang untuk Proyek Perumahan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X