Kronologi Longsor di Sukabumi yang Tewaskan 1 Anak

Kompas.com - 11/01/2019, 05:48 WIB
 Petugas kepolisian dari Polsek Cicurug memasang garis polisi di tempat kejadian perkara tanah longsor di Cicurug, Sukabumi, Jawa Barat, Kamis (10/1/2019).Sukabumi Syndicate Petugas kepolisian dari Polsek Cicurug memasang garis polisi di tempat kejadian perkara tanah longsor di Cicurug, Sukabumi, Jawa Barat, Kamis (10/1/2019).


SUKABUMI, KOMPAS.com - Sebanyak satu dari enam anak akhirnya meninggal dunia setelah tertimbun tanah di lokasi pembangunan double track kereta api jalur Bogor- Sukabumi di Cicurug, Sukabumi, Jawa Barat, Kamis (10/1/2019) sore.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Sukabumi menyebutkan, hasil keterangan dari lokasi kejadian menyebutkan dari keenam anak itu, empat anak tertimbun dan dua anak berhasil menyelamatkan diri.

"Yang tertimbun ada empat anak, satu di antaranya meninggal dunia dan tiga anak medapatkan perawatan medis karena luka. Sedangkan yang dua anak lainnya lari menyelamatkan diri," kata Kepala Seksi Kedaruratan BPBD Kabupaten Sukabumi Eka Widiaman dalam keterangan tertulis diterima Kompas.com, Kamis malam.


Kronologi kejadiannya, sekitar pukul 15.30 WIB, enam anak bermain di lokasi pembangunan double track jalur kereta api jurusan Bogor-Sukabumi di Kampung Nyalindung, Kelurahan/Kecamatan Cicurug.

"Mereka bermain di lokasi pembangunan tersebut karena tidak ada aktivitas pekerjaan, jadi mereka bebas bermain," ujarnya.

Baca juga: Lagi, Longsor di Sukabumi, 1 Anak Tewas Tertimbun

Di lokasi terdapat dinding teras dengan kemiringan tegak lurus. Saat itu, pukul 16.00 WIB, kondisi cuaca cerah berawan, tiba-tiba dinding teras tersebut longsor dengan sendirinya tanpa ada tanda -tanda.

"Akibatnya empat anak tertimbun, sedangkan dua anak lari menyelamatkan diri," tutur dia.

Dari empat anak yang tertimbun, satu anak bernama MRF berusia 10 tahun meninggal dunia karena posisi anak tersebut berada paling bawah.

"Korban bisa dievakuasi setelah 30 menit kemudian dalam keadaan sudah meninggal dunia," paparnya.

Sedangkan tiga anak lainnya berada di bagian atas dan langsung dievakuasi ke Rumah Sakit Medicare Cicurug. Masing-masing bernama MRZ (10), MN (7), dan MZ (8).

"Yang tiga anak bisa dievakuasi lebih cepat dan langsung ke rumah sakit untuk mendapatkan penanganan tim medis," sambung dia.

Perkara tertimbunnya anak-anak warga Kelurahan/Kecamatan Cicurug itu juga masih dalam proses penyelidikan Unit Reserse dan Kriminal Polsek Cicurug.

"Kami masih melakukan penyelidikan. Keterangan sementara mereka (korban) sudah beberapa kali diperingatkan agar tidak main di lokasi," kata Kepala Polsek Cicurug Kompol Simin A Wibowo, Kamis.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Kasus Tewasnya 2 Siswa SMA Taruna, Polisi Segera Tetapkan Tersangka Baru

Kasus Tewasnya 2 Siswa SMA Taruna, Polisi Segera Tetapkan Tersangka Baru

Regional
Rabu, Arya Mantan Bocah Obesitas Akan Jalani Operasi Gelambir

Rabu, Arya Mantan Bocah Obesitas Akan Jalani Operasi Gelambir

Regional
Peringati Hari Anak, Ganjar Ajak Anak dengan HIV/AIDS Bermain Bola

Peringati Hari Anak, Ganjar Ajak Anak dengan HIV/AIDS Bermain Bola

Regional
Bukannya Pidato, Ganjar Pilih Bermain Engklek

Bukannya Pidato, Ganjar Pilih Bermain Engklek

Regional
Pembatalan PNS Dokter Gigi Romi Telah Dikonsultasikan dengan Kemenpan RB dan Kemenkes

Pembatalan PNS Dokter Gigi Romi Telah Dikonsultasikan dengan Kemenpan RB dan Kemenkes

Regional
201 Perguruan Tinggi Swasta di Jabar dan Banten Belum Terakreditasi

201 Perguruan Tinggi Swasta di Jabar dan Banten Belum Terakreditasi

Regional
Cerita Warga Australia Traveling dengan Land Rover, Keliling Sejumlah Negara hingga Jatuh di Underpass Kentungan

Cerita Warga Australia Traveling dengan Land Rover, Keliling Sejumlah Negara hingga Jatuh di Underpass Kentungan

Regional
Wagub Uu Bagikan 300 Sertifikat Halal untuk Pelaku Usaha Kecil

Wagub Uu Bagikan 300 Sertifikat Halal untuk Pelaku Usaha Kecil

Regional
Video Detik-detik Land Rover dan Truk Terguling ke Lubang Proyek Underpass Kentungan

Video Detik-detik Land Rover dan Truk Terguling ke Lubang Proyek Underpass Kentungan

Regional
Sekolah Disegel, Ratusan Siswa SD di Bengkulu Belajar di Jalan

Sekolah Disegel, Ratusan Siswa SD di Bengkulu Belajar di Jalan

Regional
Soal Mediasi Antara Lisa Marlina dan Ni Luh Djelantik, Ini Kata Polisi

Soal Mediasi Antara Lisa Marlina dan Ni Luh Djelantik, Ini Kata Polisi

Regional
Mengingat Nazar Amien Rais Saat Pilpres 2014

Mengingat Nazar Amien Rais Saat Pilpres 2014

Regional
Lewat Anak Muda, Wali Kota Hendi Berhasil Tingkatkan IPM Kota Semarang

Lewat Anak Muda, Wali Kota Hendi Berhasil Tingkatkan IPM Kota Semarang

Regional
KPK Geledah Rumah Staf Gubernur Kepri Nonaktif di Batam

KPK Geledah Rumah Staf Gubernur Kepri Nonaktif di Batam

Regional
Akun Lisa Marlina Disebut Hina Warga Bali, Ni Luh Djelantik Resmi Lapor Polisi

Akun Lisa Marlina Disebut Hina Warga Bali, Ni Luh Djelantik Resmi Lapor Polisi

Regional
Close Ads X