5 Fakta di Balik Kemiskinan Keluarga Darwis di Pamekasan, Malu Minta Raskin hingga Menunggu Janji Kompresor dari Dinsos - Kompas.com

5 Fakta di Balik Kemiskinan Keluarga Darwis di Pamekasan, Malu Minta Raskin hingga Menunggu Janji Kompresor dari Dinsos

Kompas.com - 10/01/2019, 18:18 WIB
Darwis bersama anak bungsunya tinggal di gubuk bambu berukuran 3x3 meter. Keluarga Darwis hidup miskin. Bahkan saat lapar karena tidak ada yang mau dimakan, mereka bawa tidur.Kode Penulis : KOMPAS.com/TAUFIQURRAHMAN Darwis bersama anak bungsunya tinggal di gubuk bambu berukuran 3x3 meter. Keluarga Darwis hidup miskin. Bahkan saat lapar karena tidak ada yang mau dimakan, mereka bawa tidur.

KOMPAS.com - Keluarga Darwis di Kelurahan Gladak Anyar, Pamekasan, Jawa Timur, tinggal bersama empat anaknya di gubuk berdinding bambu dan triplek.

Gubuk seluas sekitar 3x3 meter itu letaknya tak jauh dari Sungai Semajid, yang menjadi langganan banjir. Darwis masih bersyukur masih ada salah satu warga yang memperbolehkan sebagian tanahnya untuk didirikan gubuk.

Saat Kompas.com bertamu, Rabu (9/1/2019), wajah Darwis tampak pucat karena sedang sakit. Darwis pun menceritakan cara keluarganya bertahan hidup dalam kemiskinan

Inilah sekelumit fakta dari hidup Darwis dan keluarganya:

1. Keluarga Darwis hidup penuh kekurangan

Ilustrasi Kemiskinan di pinggiran Kota Jakarta KOMPAS/AGUS SUSANTO Ilustrasi Kemiskinan di pinggiran Kota Jakarta

Darwis tinggal bersama empat orang anaknya, Moh Rofi Mudarris (9), Boby Wahyudi (20), Anis Romadona (17), dan Nabila (15).

Gubuk dia sekat menjadi dua kamar tidur. Satu untuk Darwis dan Rofi, anak bungsunya, dan satu kamar lainnya untuk Anis dan Nabila. Sedangkan anak sulungnya, Boby, tidur di sofa bekas di emperan gubuk.Kondisi rumah Darwis pun jauh dari layak.

Untuk mencari rumah yang lebih layak, hanya masih menjadi angan-angan bagi Darwis. Darwis mengaku tidak memilik biaya untuk membangun rumah.

"Hidup saya seperti induk ayam dan anaknya. Kerja hari ini untuk makan hari ini," ungkap Darwis.

Baca Juga: Cerita Keluarga Miskin di Pamekasan, Jika Terasa Lapar Dibawa Tidur

2. Anak-anak putus sekolah karena tak ada biaya

Ilustrasi sekolah rusakShutterstock Ilustrasi sekolah rusak

Dari empat anak Darwis, hanya Rofi yang masih bersekolah di sekolah dasar. Ketiga kakaknya terpaksa berhenti di tingkat SMP karena tak ada biaya untuk melanjutkan ke SMA.

Ketiga anaknya tersebut memilih untuk bekerja serabutan dan penghasilannya untuk membantu keluarga.

"Anak-anak sedang bekerja semua. Baru sore mereka pulang sambil bawa makanan," kata Darwis sambil merapikan kancing bajunya.

Saat Kompas.com bertamu, Rofi terpaksa tidak masuk sekolah karena harus merawat Darwis, ayahnya, yang sedang sakit.

Baca Juga: Gubernur Gorontalo Jamin Semua Warga Miskin Dapat Layanan Kesehatan Gratis

3. Rofi: Kalau lapar ditahan saja dengan tidur

Ilustrasi biaya pendidikanThinkstock Ilustrasi biaya pendidikan

Kisah miris terungkap dari Rofi, anak bungsu Darwis. Pekerjaan ayah dan ketiga kakaknya tak dipastikan ada.

Terkadang ketiga kakanya dan ayahanya tidak bekerja sama sekali. Artinya untuk hari itu, tak ada makanan untuk dimakan. Saat itu, Rofi biasanya menahan lapar dengan tidur.

"Kalau saya lapar, kadang dibawa tidur biar tidak semakin lapar," kata Rofi sambil mengelap sepeda barunya hasil pemberian Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Pamekasan.

Rofi mengaku senang saat pulang sekolah diajak diajak makan di rumah temannya.

Baca Juga: Pesan Natal Jokowi, dari Merayakan Keragaman hingga Memeluk si Miskin

4. Kata tetangga, Darwis sosok yang bertanggung jawab

Ilustrasi pekerja beratThinkstock/James Hindermeier Ilustrasi pekerja berat

Rodak (50), pemilik tanah yang ditempati Darwis, menceritakan, sudah puluhan tahun hidup Darwis sangat memprihatikan.

Sebagai tetangga dan sahabatnya, Rodak seringkali membantu Darwis. Darwis bukanlah sosok pemalas. Dia orang yang memiliki tanggung jawab dalam bekerja.

Suatu waktu, Darwis mendapat pekerjaan mengurusi pembangunan rumah milik salah satu pejabat dinas pekerjaan umum Pemkab Pamekasan.

Namun, pekerjaan itu membuat orang lain iri dan membuat Darwis difitnah. Darwis terpaksa harus melepaskan pekerjaannya.

"Dia korban fitnah sehingga pekerjaannya sekarang serampangan. Saya kasihan sekali," kata Rodak.

Baca Juga: Kubu Jokowi Minta Prabowo Tolak Sumbangan Kampanye karena Sebut Indonesia Miskin

5. Janji Dinas Sosial memberi harapan Darwis

Ilustrasi Kompresor Udara.Thinkstock Ilustrasi Kompresor Udara.

Beberapa waktu lalu, Dinas Sosial Kabupaten Pamekasan menjanjikan sebuah kompresor untuk Darwis. Darwis pun berharap kompresor tersebut segera datang.

Rencananya, Darwis akan bengkel tambal ban di trotoar pinggir jalan tak jauh dari gubuknya. Darwis pun mengaku sangat berharap dengan adanya bantuan kompresor, akan membantu kehidupan ekonomi keluarganya.

Dirinya merasa malu untuk meminta bantuan beras miskin dari pemerintah. Keluarganya ingin bertahan hidup dengan bekerja dari perasan keringat mereka sendiri. Menurut Darwis, anak-anaknya sudah terbiasa mandiri dalam keadaan miskin.

Baca Juga: Ini Permintaan Terakhir Andriana, Siswi SMK yang Tewas Ditusuk di Bogor


Sumber: KOMPAS.com (Taufiqurahman)


Terkini Lainnya

Tim Fit and Proper Test Akan Gelar Diskusi 3 Cawagub DKI dengan Anies

Tim Fit and Proper Test Akan Gelar Diskusi 3 Cawagub DKI dengan Anies

Megapolitan
Tim Pengacara Tagih Janji Bebas Tanpa Syarat Abu Bakar Ba'asyir

Tim Pengacara Tagih Janji Bebas Tanpa Syarat Abu Bakar Ba'asyir

Regional
Jelang Ahok Bebas, Pendukung Mulai Berdatangan ke Mako Brimob

Jelang Ahok Bebas, Pendukung Mulai Berdatangan ke Mako Brimob

Megapolitan
Viral WNA Naik Motor Masuk Tol, Polisi Duga karena Tidak Konsentrasi

Viral WNA Naik Motor Masuk Tol, Polisi Duga karena Tidak Konsentrasi

Megapolitan
Bawaslu: Ada Alamat Lengkap di Paket Tabloid Indonesia Barokah yang akan Dikirim

Bawaslu: Ada Alamat Lengkap di Paket Tabloid Indonesia Barokah yang akan Dikirim

Regional
Bawaslu DKI Telusuri Pemasang Spanduk Bernada Provokatif di Jakpus

Bawaslu DKI Telusuri Pemasang Spanduk Bernada Provokatif di Jakpus

Megapolitan
Ini Rekomendasi Setara Institute untuk Tangkal Radikalisme di Kalangan ASN

Ini Rekomendasi Setara Institute untuk Tangkal Radikalisme di Kalangan ASN

Nasional
Jokowi dan Megawati Pergi Semobil Usai Perayaan Ulang Tahun

Jokowi dan Megawati Pergi Semobil Usai Perayaan Ulang Tahun

Nasional
Ahok Segera Bebas, Anies Bilang Pemprov Siap Layani sebagai Warga DKI

Ahok Segera Bebas, Anies Bilang Pemprov Siap Layani sebagai Warga DKI

Megapolitan
Kronologi Kecelakaan di Tol Cipularang yang Tewaskan Wakil Ketua DPRD dan Ajudannya

Kronologi Kecelakaan di Tol Cipularang yang Tewaskan Wakil Ketua DPRD dan Ajudannya

Regional
Rilis Video Musik, Najib Razak Ungkapkan Kesedihannya

Rilis Video Musik, Najib Razak Ungkapkan Kesedihannya

Internasional
Sebelum Bunuh dan Bakar IA, Lima Pelaku Sempat Pesta Sabu

Sebelum Bunuh dan Bakar IA, Lima Pelaku Sempat Pesta Sabu

Regional
Emosi, Keluarga Perempuan yang Dibakar di Spring Bed Tonjok Pelaku

Emosi, Keluarga Perempuan yang Dibakar di Spring Bed Tonjok Pelaku

Regional
Bawaslu Tolak Laporan Dugaan Pelanggaran Administrasi KPU Atas Kasus OSO

Bawaslu Tolak Laporan Dugaan Pelanggaran Administrasi KPU Atas Kasus OSO

Nasional
Ridwan Kamil: Saya di Kubu 01, Pak Sandiaga Calon 02, Tak Harus Tegang...

Ridwan Kamil: Saya di Kubu 01, Pak Sandiaga Calon 02, Tak Harus Tegang...

Regional

Close Ads X