Kurangi Limbah, Anak-anak Panti Asuhan di Bandung Daur Ulang Sabun

Kompas.com - 10/01/2019, 09:55 WIB
Sebanyak 7 juta anak di dunia sakit bahkan meninggal karena tidak cuci tangan. Untuk itu, Diversey mengeluarkan program Soap for Hope atau daur ulang sabun untuk membantu masyarakat yang membutuhkan, sekaligus mengurangi limbah di bumi. KOMPAS.com/RENI SUSANTISebanyak 7 juta anak di dunia sakit bahkan meninggal karena tidak cuci tangan. Untuk itu, Diversey mengeluarkan program Soap for Hope atau daur ulang sabun untuk membantu masyarakat yang membutuhkan, sekaligus mengurangi limbah di bumi.

BANDUNG, KOMPAS.com – Puluhan anak-anak di SOS Children’s Village Lembang tampak bergembira. Mereka tertawa riang saat mendapatkan sikat gigi dan masker.

Sikat tersebut bukan untuk menggosok gigi mereka biar bersih. Melainkan menyikat sabun batang bekas dari hotel. Sabun tersebut akan didaur ulang agar bisa digunakan kembali.

“Data Diversey menyebutkan, sebanyak 7 juta anak di dunia sakit bahkan ada yang meninggal karena tidak mencuci tangan,” ujar Corporate Account Manager Diversey, Surya Bhuana kepada Kompas.com di Bandung, belum lama ini.

Mereka, sambung Surya, sebenarnya memiliki kemampuan untuk membeli sabun, namun hanya untuk mandi. Bagi mereka, cuci tangan menjadi bagian dari mandi.

Baca juga: Kampanye Lawan Polusi Plastik Laut dengan Produksi Botol Daur Ulang

Melihat itu, Diversey meluncurkan program “Soap for Hope”, yakni program daur ulang sabun yang akan dibagikan kepada orang yang membutuhkan di remote area hingga lokasi bencana.

“Kami bekerja sama dengan berbagai NGO untuk mendistribusikannya. Saat gempa Palu pun kami mengirimkannya hampir 1 ton bersama produk hasil program kami lainnya,” tutur Surya.

Untuk menjalankan program ini, pihaknya bekerja sama dengan berbagai pihak di antaranya hotel. Di Bandung, ia mendapatkan pasokan sabun dari Hotel Hilton.

Pengerjaannya sendiri dilakukan oleh anak-anak panti asuhan di anak-anak di SOS Children’s Village Lembang.

“Kami ataupun Hilton tidak boleh menjual produk ini. Produk boleh dijual hanya oleh masyarakat untuk membantu mata pencaharian mereka,” ungkapnya.

Ramah lingkungan

Surya menjelaskan kenapa Diversey mengambil sabun bekas dari hotel. Sabun batang dari hotel, kebanyakan hanya digunakan untuk mencuci tangan setelah itu dibuang. 

Itu artinya, banyak sabun yang terbuang percuma. Karenanya, housekeeping akan mengambil sabun tersebut dan menyortirnya. Sabun yang masih layak akan dikumpulkan dan dikirim ke SOS Children’s Village Lembang.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X