Fungsi Danau Retensi Sirnaraga, Atasi Banjir hingga Jadi Lapangan Futsal

Kompas.com - 08/01/2019, 14:05 WIB
Wali Kota Bandung Oded M Danial berkeliling di danau retensi Sirnagalih seluas 1.075 meter persegi sambil menebar satu kuintal ikan mas dan gurami. KOMPAS.com/PUTRA PRIMA PERDANA. Wali Kota Bandung Oded M Danial berkeliling di danau retensi Sirnagalih seluas 1.075 meter persegi sambil menebar satu kuintal ikan mas dan gurami.

BANDUNG, KOMPAS.com - Pemerintah Kota Bandung meresmikan infrastruktur penanganan banjir berupa danau retensi seluas 1.900 meter persegi di daerah Sirnaraga, Kota Bandung, Selasa (8/1/2019).

Danau yang dibangun senilai Rp 5,4 miliar tersebut memiliki dua fungsi.

Kepala Dinas Pekerjaan Umum (DPU) Kota Bandung Arif Prasetya mengatakan, fungsi utama danau tersebut adalah sebagai rem arus air Sungai Citepus yang kerap tinggi dan menyebabkan banjir di sejumlah titik di Kota Bandung seperti Pasteur dan Pagarsih.

“Kedalamannya 3 sampai empat meter. Daya tampungnya 3.335,26 meter kubik,” kata Arif saat ditemui di Danau Retensi Sirnaraga, Selasa (8/1/2019).

Fungsi kedua danau retensi Sirnaraga adalah sebagai sarana olahraga masyarakat sekitar. Namun, sarana olahraga tersebut baru bisa dipakai saat musim kemarau, ketika air di dalam kolam retensi surut.

“Kalau kering itu akan jadi lapangan. Karena warga di sini mintanya punya lapang futsal, voli, badminton. Nanti kalau kering tinggal kita garis bawahnya,” beber Arif.

Baca juga: Antisipasi Banjir, Pemkot Bandung Kebut Pembangunan Dua Danau Retensi

Di kolam retensi tersebut, sambung Arif, nantinya akan ditempatkan satu orang yang bertugas sebagai operator pompa air untuk melimpaskan air tampungan kembali ke sungai ketika arus air kembali normal.

“Ada yang jaga nanti, operator disiagakan di mesin pompa. Dia juga bertugas untuk memperingati masyarakat kalau sudah hujan jangan bermain di dalam kolam lagi,” ungkapnya.

Diberitakan sebelumnya, Wali Kota Bandung Oded M Danial meresmikan infrastruktur penanganan banjir berupa danau retensi seluas 1.900 meter persegi di daerah Sirnaraga, Kota Bandung, Selasa (8/1/2019).

Seusai meresmikan, Oded bersama kepala Dinas PU dan sejumlah pejabat Pemerintah Kota Bandung menyempatkan diri untuk naik ke atas perahu karet dan berkeliling di atas danau seluas 1.075 meter persegi sambil menebar satu kuintal ikan mas dan gurami.

“Alhamdulillah hari ini kolam retensi di Sirnaraga sudah kita resmikan. Ini sebagai bagian upaya kita dalam rangka mengatasai banjir (yang disebabkan) Sungai Citepus,” kata Oded, Selasa siang.

Baca juga: Wali Kota Bandung Resmikan Danau Rem Air

Oded berharap, selain menjadi solusi pengentasan banjir dari luapan Sungai Citepus yang sering terjadi, danau retensi tersebut bisa dimanfaatkan untuk sarana kegiatan harian warga sekitar.

“Alhamdulillah barusan di sini juga perahu-perahuan, mudah-mudahan bisa jadi destinasi mainan warga. Di sini juga bisa ada kesempatan berjualan, olahraga masyarakat,” tuturnya.

Oded berharap warga Sirnaraga juga bisa merawat danau retensi tersebut.

“Ikannya silakan dipancing, tapi enggak boleh dikecrik (dijaring),” tandasnya


Terkini Lainnya


Close Ads X