5 Fakta Pencarian Alvi di Gunung Lawu, Hilang usai Adu Cepat ke Puncak hingga Kendala Hujan dan Kabut Tebal - Kompas.com

5 Fakta Pencarian Alvi di Gunung Lawu, Hilang usai Adu Cepat ke Puncak hingga Kendala Hujan dan Kabut Tebal

Kompas.com - 07/01/2019, 17:55 WIB
Gunung Lawu Setinggi 3265 Meter di Atas Permukaan Laut Dilihat dari Puncak Gunung SepikulKompas.com/Anggara Wikan Prasetya Gunung Lawu Setinggi 3265 Meter di Atas Permukaan Laut Dilihat dari Puncak Gunung Sepikul

KOMPAS.com - Hingga hari keenam, Tim Search and Rescue ( SAR) belum bisa melacak keberadaan pendaki asal Magelang, Alvi Kurniawan (20). Alvi dinyatakan hilang sejak mendaki puncak Gunung Lawu pada hari Senin (31/12/2018).

Menurut juru bicara Kantor Basarnas Pos Surakarta, Yohan Tri Anggoro, kendala cuaca hujan dan kabut tebal menjadi kendala petugas.

Sementara itu, polisi telah menutup sementara jalur pendakian Gunung Lawu dari Pos Cemoro Sewu, Magetan, Jawa Timur.

Berikut rangkuman fakta dari kasus hilangnya Alvi Kurniawan di Gunung Lawu:

1. Diduga tersesat setelah adu cepat naik ke puncak 

Tim gabungan SAR bersiap mencari pendaki asal Magelang, Alvi Kurniawan (20) yang hilang saat mendaki puncak Gunung Lawu, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah melalui jalur Candi Cetho, Kamis ( 3/1/2019).KOMPAS.com/YOHAN TRI ANGGORO Tim gabungan SAR bersiap mencari pendaki asal Magelang, Alvi Kurniawan (20) yang hilang saat mendaki puncak Gunung Lawu, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah melalui jalur Candi Cetho, Kamis ( 3/1/2019).

Alvi Kurniawan, pendaki asal Desa Mejing, Kecamatan Candi Mulyo, Kabupaten Magelang, dilaporkan hilang saat mendaki puncak Gunung Lawu.

Alvi Kurniawan (20) dinyatakan hilang sejak mendaki gunung itu, Senin (31/12/2018). Humas Basarnas Pos Surakarta Yohan Tri Anggoro mengatakan, hilangnya Alvi setelah diajak balapan menuju puncak oleh seorang pendaki wanita asal Wonosobo di hari kejadian, via lajur pendakian Candi Cetho, sekitar pukul 10.00 WIB.

Sebelumnya, Alvi mendaki Gunung Lawu bersama enam rekannya. Namun, sampai Pasar Dieng sekitar pukul 12.15 WIB, pendaki wanita asal Wonosobo kecapekan hingga akhirnya Alvi melanjutkan sendiri mendaki ke puncak sendirian.

Hingga hari ke-6, Alvi juga belum ditemukan oleh Tim SAR.

Baca Juga: Balapan ke Puncak Gunung Lawu, Pendaki asal Magelang Hilang

2. pencarian terkendala hujan lebat dan kabut tebal

Ilustrasi gunung di musim hujan.                              Kompas.com/Anggara Wikan Prasetya Ilustrasi gunung di musim hujan.

Menurut Yohan, cuaca hujan dan berkabut menjadi kendala utama para anggota Tim SAR dalam melakukan pencarian.

"Sudah empat regu kami berangkatkan mencari Alvi. Namun, korban hingga siang ini belum kami temukan," kata Yohan, saat dihubungi Kompas.com pada hari Kamis (4/1/2019).

Seperti diketahui, Alvi Kurniawan dilaporkan hilang oleh rekannya sesama pendaki Wahyu Chandra. Alvi saat itu beradu cepat menuju puncak Lawu dengan seorang pendaki perempuan dari Wonosobo.

Namun, saat rekan-rekan Alvi sampai di puncak Lawu, mereka tidak mendapati keberadaannya.

Baca Juga: Hari Kelima Pencarian, Pendaki yang Hilang di Gunung Lawu Belum Ditemukan

3. Keluarga berhadap Alvi ditemukan dalam kondisi selamat

  Tim Sar gabungan di Pos Cemoro Sewu. Hingga hari ke 6 upaya pencarian pendaki dari Magelang yang dilaporkan hilang, keberadaan Alvin Kurniawan belum diketahui.KOMPAS.com/SUKOCO Tim Sar gabungan di Pos Cemoro Sewu. Hingga hari ke 6 upaya pencarian pendaki dari Magelang yang dilaporkan hilang, keberadaan Alvin Kurniawan belum diketahui.

Marwati (42), ibu Alvi Kurniawan (20), berharap anak sulungnya segera ditemukan dalam kondisi selamat.

"Saya terus berdoa, baca Al Fatihah buat anak saya. Semoga cepat ketemu, selamat, tidak kenapa-kenapa. Mohon doanya," ucap Marwati, ditemui di rumahnya, Jumat (4/1/2019).

Marwati menceritakan, Alvi pamit hendak mendaki gunung pada Minggu (30/12/2018) lalu, namun tidak bilang bahwa akan ke Gunung Lawu. Alvi buru-buru mengemas perlengkapan mendakinya lalu segera pamit dan mencium tangannya.

"Baru saja pulang membantu saya jualan dari pasar. Sampai rumah langsung kemas-kemas pamit mau naik gunung, gitu. Saya sudah suruh dia istirahat dulu tapi katanya keburu kemalaman," kata Marwati.

Marwati pun sangat terpukul dengan kabar hilangnya Alvi. Putra sulungnya tersebut dikenal sangat dekat dan sayang dengan keluarga.

Baca Juga: Keluarga Menanti Kepulangan Alvi, Pendaki yang Hilang di Gunung Lawu

4. Jalur pendakian ke Gunung Lawu ditutup sementara

Jalur pendakian Gunung Lawu masih ditutup untuk melakukan upaya pencarian terhadap Alvi pendaki dari Magelang yang dilaporkan hilang saat beradu cepat mencapai puncak Lawu. KOMPAS.com/SUKOCO Jalur pendakian Gunung Lawu masih ditutup untuk melakukan upaya pencarian terhadap Alvi pendaki dari Magelang yang dilaporkan hilang saat beradu cepat mencapai puncak Lawu.

Pengelola jalur pendakian ke puncak Gunung Lawu, di Pos Cemoro Sewu, Kabupaten Magetan, Jawa Timur, memastikan sudah tidak ada lagi pendaki yang berada di puncak Lawu.

Jalur pendakian ke puncak Gunung Lawu sendiri ditutup pasca-hilangnya salah satu pendaki dari Magelang.

"Sudah tidak ada lagi pendaki di atas, dan jalur pendakian ditutup," ujar penjaga tiket di Pos Cemoro Sewu, Suparman, Minggu (6/1/2019).

Penutupan jalur pendakian selain untuk mempermudah upaya pencarian, juga untuk mencegah adanya korban baru, mengingat beberapa hari terakhir cuaca di puncak Gunung Lawu diguyur hujan disertai angin dan suhu udara yang cukup dingin.

Kapolres Magetan AKBP Muhamad Riffai mengatakan, sejumlah tim gabungan dari Kantor Pencarian dan Pertolongan, BPBD, serta sejumlah komunitas pecinta alam, telah diterjunkan untuk melakukan upaya pencarian.

Baca Juga: Jalur ke Puncak Gunung Lawu Steril dari Pendaki Setelah Ditutup

5. Hari ke-6, Tim SAR fokus ke Pasar Bubrah

Bunga Edelweiss di Gunung LawuKompas.com/Anggara Wikan Prasetya Bunga Edelweiss di Gunung Lawu

Koordinator Pos Pencarian dan Pertolongan Surakarta, Arif, mengatakan, tim SAR akan fokus melakukan penyisiran di wilayah puncak sampai Pasar Dieng atau Pasar Bubrah di hari keenam pencarian. 

Pasar Bubrah atau sering disebut 'pasar setan' merupakan kawasan padang yang ditumbuhi ilalang. Jalur ini bisa dilalui dari jalur Candi Cetho, di mana Alvin Kurniawan melakukan pendakian.

“Pencarian dari puncak, penyisiran menuju Pasar Dieng dan beberapa daerah yang dicurigai terdapat survivor,” kata Arif, Senin (7/1/2019).

Arif menuturkan, informasi yang berhasil dikumpulkan tim SAR, Alvi terlihat di sekitar Pos 5 dan sekitar Warung Mbok Yem. Terakhir kali terlihat Alvi mengenakan kaos lengan pendek dan tas selempang kecil. 

“Informasi sejumlah saksi melihat di sekitar Pos 5 atau sekitar Warung Mbok Yem. Kita belum menemukan petunjuk apa pun,” katanya.

Baca Juga: Pencarian Hari ke-6 Pendaki Hilang di Gunung Lawu, Tim SAR Fokus di Pasar Bubrah

Sumber: KOMPAS.com (Sukoco, Muhlis Al Alwi, Ika Fitriana)

 



Close Ads X