Gunung Karangetang Terus Keluarkan Suara Gemuruh Disertai Abu Vulkanik - Kompas.com

Gunung Karangetang Terus Keluarkan Suara Gemuruh Disertai Abu Vulkanik

Kompas.com - 05/01/2019, 20:59 WIB
Kepulan asap dari kawah Gunung Karangetang dari sisi Utara, Kecamatan Siau Barat, Desember 2018 lalu.KOMPAS.com/SKIVO MARCELINO MANDEY Kepulan asap dari kawah Gunung Karangetang dari sisi Utara, Kecamatan Siau Barat, Desember 2018 lalu.

MANADO, KOMPAS.com - Pos Pengamatan Gunung Karangetang di Kabupaten Kepulauan Siau Tagulandang Biaro (Sitaro), Sulawesi Utara, menyatakan, saat ini Gunung Karangetang mengeluarkan suara gemuruh lemah sampai agak kuat dengan disertai jatuhan abu vulkanik.

"Secara visual, gunung kabut 0-I, kabut 0-II, hingga kabut 0-III. Asap kawah tidak teramati. Suara gemuruh lemah agak kuat sering terdengar. Jatuhan abu vulkanik jatuh di Kampung Beong dan Salili, Kecamatan Siau Tengah dan sekitarnya dengan ketebalan sangat tipis," kata Kepala Pos Pengamatan Gunung Api Karangetang Yudia Prama dalam keterangan tertulis, Sabtu (5/1/2019) pukul 19.57 Wita.

Lanjut dia, kegempaan guguran terjadi 10 kali.

"Amplitudo 5-10 mm, durasi 50-60 detik. Sedangkan hembusan terjadi 9 kali, amplitudo 10-40 mm, durasi 25-95 detik. Kemudian, tremor harmonik terjadi 3 kali, amplitudo 8-20 mm, durasi 75-80 detik. Tektonik jauh terjadi 2, amplitudo 12-30 mm, S-P 24-26 detik, durasi 50-53 detik," jelas Yudia.

Baca juga: Gunung Karangetang Sulawesi Utara Luncurkan Lava

Ia menambahkan, tremor menerus (microtremor) terekam dengan amplitudo 0,5-1 mm (dominan 0,5 mm).

"Tingkat aktivitas Gunung Karangetang Level III (Siaga)," tegas Yudia.

Pihaknya merekomendasikan masyarakat di sekitar Gunung Karangetang dan pengunjung atau wisatawan agar tidak melakukan pendakian dan tidak beraktivitas di dalam radius 2,5 km dari Kawah 2 (kawah utara) dan Kawah Utama (kawah Selatan) ke arah utara-timur-selatan-barat dan radius 3 km ke arah barat laut.

Masyarakat yang tinggal di sekitar bantaran sungai yang berhulu dari puncak Gunung Karangetang agar meningkatkan kesiapsiagaan dari potensi ancaman lahar hujan dan banjir bandang yang dapat mengalir hingga ke pantai.

Baca juga: Gunung Karangetang Sulawesi Utara Semburkan Abu Vulkanik, Status Siaga

Masyarakat di sekitar Gunung Karangetang juga dianjurkan agar menyiapkan masker penutup hidung dan mulut, guna mengantisipasi potensi bahaya gangguan saluran pernapasan jika terjadi hujan abu.


Terkini Lainnya


Close Ads X