Cerita Vokalis Seventeen Saat Diterjang Tsunami yang Selamat Berkat Kotak Kayu

Kompas.com - 30/12/2018, 15:25 WIB
Vokalis grup band Seventeen, Riefian Fajarsyah yang biasa disapa Ifan menjelaskan kisahnya menghadapi terjangan tsunami hingga akhirnya selamat di kediaman almarhumah istrinya, Dylan Sahara Puteri di Kota Ponorogo, Jawa Timur, Jumat ( 28 / 12 / 2018) malam. KOMPAS.com/MUHLIS AL ALAWIVokalis grup band Seventeen, Riefian Fajarsyah yang biasa disapa Ifan menjelaskan kisahnya menghadapi terjangan tsunami hingga akhirnya selamat di kediaman almarhumah istrinya, Dylan Sahara Puteri di Kota Ponorogo, Jawa Timur, Jumat ( 28 / 12 / 2018) malam.

PONOROGO, KOMPAS.com — Vokalis grup band Seventeen, Riefian Fajarsyah yang biasa disapa Ifan masih mengingat bagaimana dirinya berjuang keras selamat diterjang tsunami Anyer, Banten tujuh hari yang lalu.

Bukan tanpa usaha, Ifan yang kehilangan istri, tiga rekan band dan managernya itu hampir menyerah saat dirinya terseret arus tsunami sejauh satu kilometer ke arah laut. Kendati demikian, Ifan akhirnya bisa selamat setelah berjuang selama dua jam lebih tergulung tsunami.

Sebelum tsunami mengamuk di Anyer, Ifan sempat menyanyikan dua lagu di depan ratusan peserta gathering PLN di Tanjung Lesung Beach Resort, Banten, Sabtu ( 22 / 12/2018) malam.

"Saat itu Seventeen manggung membawakan lagu kedua. Saat aku lagi menghadap ke belakang tiba-tiba panggungnya bergerak dengan sangat cepat. Aku terlempar ke belakang dulu," tutur Ifan saat ditemui Kompas.Com di kediaman almarhumah istrinya, Dylan Sahara Puteri di Kota Ponorogo, Jawa Timur, Jumat ( 28 / 12 / 2018) malam.

Setelah terlempar ke belakang, kata Ifan, dirinya berusaha menahan sekuat tenaga dengan menggunakan kaki. Namun cengkraman kakinya tak mampu menahan kuatnya terjangan tsunami hingga membuatnya tergulung-gulung dalam air.

"Setelah terlempar kebelakang tiba-tiba panggungnya kebalik. Air menghantam dari atas dan atap menghantam. Jadi tergulung-gulung dibawah air," ujar Ifan.

Saat tergulung dalam air, Ifan merasa seakan sudah mendekati ajal. Pasalnya saat tergulung dalam air badannya terikat dengan kabel sehingga kesulitan bergerak ke atas.

"Perasaanku nggak sanggup. Rasanya kayak mati di situ karena tubuhku banyak terikat kabel sehingga tidak bisa keatas. Aku coba lepasin kabel yang membelit badanku pelan-pelan dan akhirnya aku bisa ke atas," kata Ifan.

Saat tergulung terjangan tsunami, Ifan belum menyadari kalau dirinya disapu tsunami. Vokalis grup band Seventeen itu baru sadar diterjang tsunami setelah dirinya berhasil muncul kepermukaan laut.

Ifan mendengar suara orang berteriak tsunami. Sadar diterjang tsunami, Ifan langsung teringat istrinya, Dylan Sahara Puteri yang saat manggung duduk di depan panggung bersama kembaran dan keluarga lainnya.

"Setelah diatas tiba-tiba baru terdengar teriakan, tsunami-tsunami. Dan aku baru tahu, kalau saat itu terjadi tsunami. Otaku baru dapat jawabn, oh tsunami. Dan baru kepikiran di mana istriku, keponakanku dan keluarga. Aku menggapai daun tapi putus," ungkap Ifan.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X