Di Hadapan Jemaah MTA, Prabowo Mengaku Grogi

Kompas.com - 23/12/2018, 17:04 WIB
Calon presiden (Capres) nomor urut 02 Prabowo Subianto dan Pimpinan Pusat MTA Al Ustaz Ahmad Sukina di gedung pusat Majelis Tafsir Alquran (MTA) Solo, Jawa Tengah, Minggu (23/12/2018). KOMPAS.com/LABIB ZAMANICalon presiden (Capres) nomor urut 02 Prabowo Subianto dan Pimpinan Pusat MTA Al Ustaz Ahmad Sukina di gedung pusat Majelis Tafsir Alquran (MTA) Solo, Jawa Tengah, Minggu (23/12/2018).

SOLO, KOMPAS.com - Calon presiden (Capres) nomor urut 02 Prabowo Subianto melakukan silaturahim ke Gedung Pusat Majelis Tafsir Alquran (MTA) Solo, Jawa Tengah, Minggu (23/12/2018).

Ia didampingi Ketua Dewan Kehormatan Partai Amanat Nasional (PAN) Amien Rais dan Juru Bicara Badan Pemenangan Nasional (BPN) Ferry Juliantono.

Prabowo mengatakan, kunjungannya tersebut tidak atas nama calon presiden, melainkan sebagai warga negara Indonesia.

Pada kesempatan itu, Prabowo mengaku grogi saat berbicara di hadapan 10.000-an jemaah MTA.

Baca juga: Lokasi Dekat Kediaman Jokowi Jadi Opsi untuk Markas Baru Prabowo-Sandi

"Saya terus terang saja mengakui Ustaz Ahmad Sukina, saya ini agak grogi. Belum pernah seumur-umur saya berbicara di hadapan majelis yang demikian banyak ini," ujar Prabowo di hadapan jemaah MTA.

Menurut Prabowo, sebagai warga negara, ia memiliki kewajiban untuk menyampaikan kepada sesama tentang fenomena yang terjadi di Indonesia.

"Kekayaan bangsa Indonesia sekarang dan kekayaan rakyat Indonesia tidak tinggal di Indonesia. Kekayaan kita diambil keluar dari Indonesia. Inilah sebab musabab kunci hampir semua masalah yang kita alami sekarang," kata dia.

Baca juga: Agung Laksono: Ada Kesan Prabowo Menakut-nakuti Rakyat

Prabowo mengatakan, hal ini membuat negara semakin lemah. Ia mengklaim, apa yang disampaikannya tersebut berdasarkan data yang telah ia tuliskan dalam buku karyanya berjudul "Paradoks Indonesia".

Buku tersebut katanya berisi kumpulan data soal kondisi dan perjalanan Indonesia.

"Hari ini yang saya bawa ke sini (MTA), ada 1.000 buku. Saya bingung cara membaginya. Buku ini saya serahkan ke MTA untuk mengatur pembagiannya," kata Prabowo.

Baca juga: Prabowo: Saya Tidak Pernah Ragu dengan Komitmen Pak SBY

Sementara itu, Pimpinan Pusat MTA Al Ustaz Ahmad Sukina menjelaskan, MTA bukan partai politik.

MTA merupakan lembaga dakwah berbadan hukum yayasan. MTA memiliki kantor cabang di berbagai daerah di Indonesia.

Sukina juga mengatakan, semua pengajar dan guru di kantor cabang MTA dikirim dari kantor pusat di Solo. Semua tidak dibayar alias gratis. 

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Wali Kota Hendi Pastikan Lapangan Sidodadi Akan Direvitalisasi Jadi Sport Center

Wali Kota Hendi Pastikan Lapangan Sidodadi Akan Direvitalisasi Jadi Sport Center

Regional
Polres Banjarbaru Bongkar Praktik Prostitusi Online, 9 Orang Ditangkap

Polres Banjarbaru Bongkar Praktik Prostitusi Online, 9 Orang Ditangkap

Regional
Kasus Harian Covid-19 Menurun, Penanganan Pandemi di Jateng Terus Membaik

Kasus Harian Covid-19 Menurun, Penanganan Pandemi di Jateng Terus Membaik

Regional
Setelah Bertemu Ganjar, Wali Kota dan Wakil Wali Kota Tegal Kembali Muncul Berdua

Setelah Bertemu Ganjar, Wali Kota dan Wakil Wali Kota Tegal Kembali Muncul Berdua

Regional
Cerita Ponidjo, Warga Suriname yang Mencari Keluarganya di Sleman, Bapak Ibu Tinggalkan Tanah Air Tahun 1931

Cerita Ponidjo, Warga Suriname yang Mencari Keluarganya di Sleman, Bapak Ibu Tinggalkan Tanah Air Tahun 1931

Regional
Satu Tahun Pandemi, Mengingat Kota Tegal yang  Pertama Kali Terapkan 'Local Lockdown' di Tanah Air

Satu Tahun Pandemi, Mengingat Kota Tegal yang Pertama Kali Terapkan "Local Lockdown" di Tanah Air

Regional
Kunjungi Paguyuban Penyandang Disabilitas, Hendi Berikan Kursi Roda yang Pernah Dipakainya

Kunjungi Paguyuban Penyandang Disabilitas, Hendi Berikan Kursi Roda yang Pernah Dipakainya

Regional
Namanya Dicatut untuk FWB, Nora Istri Jerinx Lapor ke Polda Bali

Namanya Dicatut untuk FWB, Nora Istri Jerinx Lapor ke Polda Bali

Regional
Satgas Covid-19 Babel Berlakukan Patroli, Pejabat Tak Taat Prokes Kena Denda hingga Rp 10 Juta

Satgas Covid-19 Babel Berlakukan Patroli, Pejabat Tak Taat Prokes Kena Denda hingga Rp 10 Juta

Regional
Setahun Pandemi,  Pasien Covid-19 di RS Rasidin Padang Menurun, Layanan Umum Kembali Dibuka

Setahun Pandemi, Pasien Covid-19 di RS Rasidin Padang Menurun, Layanan Umum Kembali Dibuka

Regional
172 Tahun Hilang, Burung Pelanduk Kalimantan Kembali Ditemukan Warga, Difoto Lalu Dilepaskan

172 Tahun Hilang, Burung Pelanduk Kalimantan Kembali Ditemukan Warga, Difoto Lalu Dilepaskan

Regional
Gegara Suara Klakson, Devian Basry Dipukul Oknum TNI hingga Babak Belur

Gegara Suara Klakson, Devian Basry Dipukul Oknum TNI hingga Babak Belur

Regional
Tersinggung Ditanyai Kunci Motor, Seorang Kakek Aniaya Pekerja Bangunan Hingga Tewas

Tersinggung Ditanyai Kunci Motor, Seorang Kakek Aniaya Pekerja Bangunan Hingga Tewas

Regional
Rakor Bersama Jajaran Pemkab Luwu Utara, Bupati IDP Paparkan Program Prioritas

Rakor Bersama Jajaran Pemkab Luwu Utara, Bupati IDP Paparkan Program Prioritas

Regional
Dinkes Kota Padang Targetkan 700.000 Warga Menerima Vaksin Covid-19

Dinkes Kota Padang Targetkan 700.000 Warga Menerima Vaksin Covid-19

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X