Di Balik Perusakan Atribut Partai Demokrat di Pekanbaru, Hati SBY Sedih hingga Waspadai Upaya Adu Domba

Kompas.com - 17/12/2018, 15:00 WIB
Ketum Partai Demokrat SBY melihat atribut penyambutan dirinya di Pekanbaru, Riau, dirusak orang tidak dikenal, Sabtu (15/12/2018). KOMPAS.com/IDON TANJUNGKetum Partai Demokrat SBY melihat atribut penyambutan dirinya di Pekanbaru, Riau, dirusak orang tidak dikenal, Sabtu (15/12/2018).

KOMPAS.com - Perusakan atribut Partai Demokrat (PD) pada hari Sabtu (15/12/2018) dini hari, bertepatan dengan kedatangan Susilo Bambang Yudhoyono ( SBY) di Pekanbaru.

Ketua Umum Partai Demokrat tersebut melihat langsung bendera partainya berserakan di jalan dalam kondisi rusak. Sejumlah baliho berukuran besar pun hancur berantakan.

SBY pun geram dan meminta jajarannya untuk melaporkan ke pihak berwajib atas peristiwa tersebut. Sejumlah tokoh pun turut angkat bicara, termasuk Ruhut Sitompul, salah satu anggota Tim Kampanye Nasional (TKN) pasangan Jokowi-Ma'ruf.

Berikut ini fakta baru kasus perusakan atribut di Pekanbaru:

1. SBY sedih atribut partainya dirusak di Pekanbaru

Ketum Partai Demokrat SBY dan petinggi Partai Demokrat lainnya melihat atribut yang dirusak dan dibuang ke parit oleh oknum yang tidak bertanggung jawab di Jalan Jenderal Sudirman, Pekanbaru, Riau, Sabtu (15/12/2018).KOMPAS.com/IDON TANJUNG Ketum Partai Demokrat SBY dan petinggi Partai Demokrat lainnya melihat atribut yang dirusak dan dibuang ke parit oleh oknum yang tidak bertanggung jawab di Jalan Jenderal Sudirman, Pekanbaru, Riau, Sabtu (15/12/2018).

"Dengan hati yang sedih, saya melihat hampir semua atribut Partai Demokrat dicabut dan dipotong hingga berserakan di jalan," ucap SBY kepada wartawan, Sabtu.

Menurutnya, kejadian di Pekanbaru merupakan kenyataan pahit yang harus ditelan. Selama menjabat menjadi Presiden, dia mengenal masyarakat di Pekanbaru selalu mengedepankan toleransi dalam kehidupan berpolitik.

"Kita lebih baik mengalah daripada menyaksikan atribut yang tidak bersalah dirobek, diinjak dan dibuang ke selokan," kata SBY.

"Sama artinya merobek saya, menginjak saya dan membuang saya ke selokan," sambungnya.

Baca Juga: Tiga Orang Jadi Tersangka Kasus Perusakan Atribut Partai Demokrat

2. SBY minta semua atribut Partai Demokrat diturunkan

Sejumlah bendera dan spanduk Partai Demokrat yang dipasang di ruas jalan kota Pekanbaru, Riau, dirusak oleh orang tak dikenal.   Elite Partai Demokrat yang tengah berada di Pekanbaru menemukan bendera dan spanduk itu sudah dalam keadaan rusak pada Sabtu (15/12/2018) pagi ini. Dok. Demokrat Sejumlah bendera dan spanduk Partai Demokrat yang dipasang di ruas jalan kota Pekanbaru, Riau, dirusak oleh orang tak dikenal. Elite Partai Demokrat yang tengah berada di Pekanbaru menemukan bendera dan spanduk itu sudah dalam keadaan rusak pada Sabtu (15/12/2018) pagi ini.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Tetangga Rumah Tua Milik Mantan Bupati yang Fotonya Viral di Media Sosial

Cerita Tetangga Rumah Tua Milik Mantan Bupati yang Fotonya Viral di Media Sosial

Regional
Cegah Potensi Penularan Covid-19, Begini Cara Pondok Pesantren Tebuireng

Cegah Potensi Penularan Covid-19, Begini Cara Pondok Pesantren Tebuireng

Regional
Cerita Santri dari Tempat Isolasi di Banyumas: Makan Tepat Waktu, 4 Sehat 5 Sempurna

Cerita Santri dari Tempat Isolasi di Banyumas: Makan Tepat Waktu, 4 Sehat 5 Sempurna

Regional
Ganjar Telepon Gus Miftah, Minta Batalkan Pengajian di Pemalang

Ganjar Telepon Gus Miftah, Minta Batalkan Pengajian di Pemalang

Regional
523 Kasus Aktif Covid-19 di NTB, Pemprov Jamin Ruang Isolasi Masih Mencukupi

523 Kasus Aktif Covid-19 di NTB, Pemprov Jamin Ruang Isolasi Masih Mencukupi

Regional
Pasien Covid-19 Membeludak, Gedung Isolasi RSUD Tasikmalaya Penuh

Pasien Covid-19 Membeludak, Gedung Isolasi RSUD Tasikmalaya Penuh

Regional
Atlet Arum Jeram Tanam Pohon dan Sebar Bibit Ikan di Sungai Wisata Pertama di Jatim

Atlet Arum Jeram Tanam Pohon dan Sebar Bibit Ikan di Sungai Wisata Pertama di Jatim

Regional
2 ASN di Nunukan Positif Covid-19, Diduga Tertular dari Transmisi Lokal

2 ASN di Nunukan Positif Covid-19, Diduga Tertular dari Transmisi Lokal

Regional
13 Pasien Sembuh dari Covid-19, Kabupaten Ende Bebas dari Corona

13 Pasien Sembuh dari Covid-19, Kabupaten Ende Bebas dari Corona

Regional
Pembunuhan Berencana Pengusaha Rental Mobil, Pelaku Terancam Hukuman Mati

Pembunuhan Berencana Pengusaha Rental Mobil, Pelaku Terancam Hukuman Mati

Regional
Polisi: Kecelakaan Maut di Jalintim Timur Berawal dari Mobil Putih yang Mengebut

Polisi: Kecelakaan Maut di Jalintim Timur Berawal dari Mobil Putih yang Mengebut

Regional
Baru 2 Minggu Bekerja Menyelam Cari Emas, Siswa SMA Tewas Tertimbun

Baru 2 Minggu Bekerja Menyelam Cari Emas, Siswa SMA Tewas Tertimbun

Regional
Terombang-ambing karena Perahu Terbalik di Laut, 6 Nelayan Ditemukan Selamat

Terombang-ambing karena Perahu Terbalik di Laut, 6 Nelayan Ditemukan Selamat

Regional
Cerita Sukri Korban Kecelakaan Maut di Jalintim, Lihat Mobil Putih Ngebut lalu Tabrak 3 Kendaraan

Cerita Sukri Korban Kecelakaan Maut di Jalintim, Lihat Mobil Putih Ngebut lalu Tabrak 3 Kendaraan

Regional
Detik-detik Siswa SMA Tewas Tertimbun di Tambang Emas Ilegal, Korban Disuruh Menyelam di Air Keruh

Detik-detik Siswa SMA Tewas Tertimbun di Tambang Emas Ilegal, Korban Disuruh Menyelam di Air Keruh

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X