Isu Pembubaran BP Batam Sudah Sejak 2015, Ini Sebabnya Masih Tetap Berdiri

Kompas.com - 13/12/2018, 10:45 WIB
Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution bersama pejabat baru BP Batam di Kantor Kementerian Koordinator Perekonomian, Jakarta, Kamis (19/10/2017)KOMPAS.com/YOGA SUKMANA Menteri Koordinator Perekonomian Darmin Nasution bersama pejabat baru BP Batam di Kantor Kementerian Koordinator Perekonomian, Jakarta, Kamis (19/10/2017)

BATAM, KOMPAS.com - Kabar yang menyebutkan Presiden Joko Widodo (Jokowi) memutuskan untuk membubarkan Badan Pengusahaan (BP) Batam sebagai pengelola kawasan perdagangan bebas di Batam, usai rapat terbatas di Kantor Presiden, Jakarta Pusat, Rabu (12/12/2018), dinilai hal yang biasa dan tidak bakal ada kelanjutannya.

Hal ini disampaikan pengamat ekonomi Batam, Suyono Saputro, ketika diminta pendapatnya oleh Kompas.com, Kamis (13/12/2018). 

Menurut Suyono, isu pembubaran ini sendiri sudah pernah didengar dan dihembuskan sejak 2015 lalu. Namun kenyataannya sampai saat ini tidak ada tindakan serius dari pemerintah pusat.

"Sudah kita dengar sejak 2015, tapi tahu sendiri sampai saat ini tidak jelas juga kelanjutannya," kata Suyono, Kamis dini hari.

Baca juga: BP Batam Diisukan Dibubarkan, Pekerjanya Tetap Tenang hingga Bantahan Menko Darmin

Suyono menilai apakah dibubarkan atau dilebur dalam satu struktur, yakni Pemko Batam, tentunya harus melalui proses yang tidak gampang.

Menurut dia, yang harus jadi perhatian adalah proses transisinya, serta model yang ingin dikembangkan untuk pengganti BP Batam akan seperti apa.

"Bagaimana aturan hukum yang melandasinya, bagaimana transisi kepegawaian yang berstatus ASN kementerian, persoalan nomenklatur anggaran dan lain sebagainya," ungkapnya.

Pembubaran BP Batam jadi solusi dualisme

Suyono bercerita, masalah dualisme kepemimpinan Batam dengan adanya BP Batam ini sudah berumur 18 tahun sejak otonomi daerah diterapkan. Dengan demikian, dia setuju jika masalah ini memang harus dicarikan solusinya.

Apalagi sebagai daerah Free Tred Zone (FTZ) yang bertabur fasilitas, tentu Presiden sangat berkepentingan bagaimana Batam bisa maju dan jadi lokomotif pembangunan nasional.

Baca juga: Gregetan, Jokowi Bubarkan BP Batam

"Kendati perfoma makro Batam selama 2018 ini belum sesuai harapan," terangnya.

Lebih jauh Suyono mengatakan jika pimpinan BP Batam yang dikomandaoi Lukita Dinarsyah sejatinya ditugaskan ke Batam oleh pusat selama dua tahun untuk mengawal transformasi FTZ ke Kawasan Ekonomi Khusus (KEK). 

Semua yakin kebijakan ini justru sebenarnya akan membuat Batam makin kuat. Namun menurut dia, apa yang terjadi, setahun terakhir ini tidak ada tanda-tanda proses transformasi itu terjadi.

Halaman:


Terkini Lainnya

Rekrutmen CPNS 2019, Pemprov Riau Butuh 10.381 PNS

Rekrutmen CPNS 2019, Pemprov Riau Butuh 10.381 PNS

Regional
Bima Arya: PAN Kembali Tentukan Arah Usai Sidang MK

Bima Arya: PAN Kembali Tentukan Arah Usai Sidang MK

Regional
Monumen Korban KM Sinar Bangun Jadi Rumah Kedua Bagi Keluarga yang Ditinggalkan

Monumen Korban KM Sinar Bangun Jadi Rumah Kedua Bagi Keluarga yang Ditinggalkan

Regional
Pasangan Suami Istri yang Suguhkan Seks 'Live' ke Anak-anak Dituntut 10 Tahun Penjara

Pasangan Suami Istri yang Suguhkan Seks "Live" ke Anak-anak Dituntut 10 Tahun Penjara

Regional
2 Orang Pelaku Pungli di Lokasi Jembatan Mesuji Dibekuk Polisi

2 Orang Pelaku Pungli di Lokasi Jembatan Mesuji Dibekuk Polisi

Regional
Isak Tangis Iringi Peringatan Setahun Tenggelamnya KM Sinar Bangun di Danau Toba

Isak Tangis Iringi Peringatan Setahun Tenggelamnya KM Sinar Bangun di Danau Toba

Regional
Gempa Magnitudo 5,2 Guncang Maluku, Tidak Berpotensi Tsunami

Gempa Magnitudo 5,2 Guncang Maluku, Tidak Berpotensi Tsunami

Regional
Ini Rekayasa Lalu Lintas di Jalan Yos Sudarso Selama Pengerjaan Alun-alun Surabaya

Ini Rekayasa Lalu Lintas di Jalan Yos Sudarso Selama Pengerjaan Alun-alun Surabaya

Regional
Polisi Gagalkan 4 Kontainer Kayu Merbau yang Akan Diselundupkan ke Surabaya

Polisi Gagalkan 4 Kontainer Kayu Merbau yang Akan Diselundupkan ke Surabaya

Regional
2 Terduga Pembunuh Pegawai Bank Syariah Mandiri Merupakan Pasangan Suami Istri

2 Terduga Pembunuh Pegawai Bank Syariah Mandiri Merupakan Pasangan Suami Istri

Regional
Suami Istri yang Suguhkan Seks 'Live' ke Anak-anak Ditetapkan Tersangka

Suami Istri yang Suguhkan Seks "Live" ke Anak-anak Ditetapkan Tersangka

Regional
Bobot Turun dari 192 Kg Jadi 85 Kg, Arya Akan Jalani Operasi Gelambir

Bobot Turun dari 192 Kg Jadi 85 Kg, Arya Akan Jalani Operasi Gelambir

Regional
Alun-alun Bawah Tanah Surabaya Mulai Dibangun, Jalan Yos Sudarso Ditutup Separuh

Alun-alun Bawah Tanah Surabaya Mulai Dibangun, Jalan Yos Sudarso Ditutup Separuh

Regional
WN, Tersangka Kasus Hoaks 'Server KPU Diatur' Dikenal sebagai Sosok yang Cerdas dan Ahli Komputer

WN, Tersangka Kasus Hoaks "Server KPU Diatur" Dikenal sebagai Sosok yang Cerdas dan Ahli Komputer

Regional
Hujan Lebat, 3 Penambang Timah Tewas Tertimbun

Hujan Lebat, 3 Penambang Timah Tewas Tertimbun

Regional

Close Ads X