Pelaku Pencabulan Menjerit Kesakitan, Eksekusi Cambuk Sempat Dihentikan

Kompas.com - 12/12/2018, 21:08 WIB
Eksekusi cambuk terhadap pelaku pencabulan anak dibawah umur sempat terhenti di Stadion Tunas Bangsa, Kota Lhokseumawe, Rabu (12/12/2018). KOMPAS.com/Masriadi Eksekusi cambuk terhadap pelaku pencabulan anak dibawah umur sempat terhenti di Stadion Tunas Bangsa, Kota Lhokseumawe, Rabu (12/12/2018).


LHOKSEUMAWE, KOMPAS.comEksekusi cambuk terhadap pelaku pencabulan anak di bawah umur sempat terhenti di Stadion Tunas Bangsa, Kota Lhokseumawe, Rabu (12/12/2018).

Sebab, salah seorang terhukum, Nurdin, menjerit dan mengaku kesakitan hingga meminta istirahat.

Padahal, algojo baru mencambuk sebanyak lima kali dari total 100 kali hukuman cambuk yang harus diterima pria paruh baya itu.

Baca juga: ICJR: Hukuman Cambuk Mencoreng Wajah Indonesia

Kepala Seksi Tindak Pidana Umum Kejaksaan Negeri Lhokseumawe, Isnawati menyebut, hari itu dua terhukum kasus pencabulan anak masing-masing menerima 100 kali cambukan.

Keduanya yaitu Nurdin dan Usman Huller, yang telah divonis pengadilan melanggar Pasal 34 Qanun (peraturan daerah) Nomor 6 Tahun 2014 tentang Hukum Jinayat.

“Untuk Nurdin sempat dihentikan sebentar, lalu dia dibawa tim medis ke dalam ambulans dan diperiksa kondisi kesehatannya. Hasil analisa dokter eksekusi bisa dilanjutkan, dia hanya mengalami keram paha,” kata Isnawati.

Baca juga: Pasangan Gay Dihukum Cambuk 83 Kali

Setelah menjalani pemeriksaan kesehatan, eksekusi untuk Nurdin dilanjutkan hingga 100 kali cambuk.

Sedangkan untuk terhukum Huller Usman, eksekusi cambuk berjalan lancar dan setelah itu mereka dikembalikan ke Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIA, Kota Lhokseumawe.


Terkini Lainnya

KPU Pertimbangkan Tidak Lagi Fasilitasi Nobar Debat

KPU Pertimbangkan Tidak Lagi Fasilitasi Nobar Debat

Nasional
Pemprov DKI Siapkan Kredit Konstruksi untuk Pikat Pengusaha Bikin Rusunami DP Rp 0

Pemprov DKI Siapkan Kredit Konstruksi untuk Pikat Pengusaha Bikin Rusunami DP Rp 0

Megapolitan
Anies: Desain Rumah Kontainer di Kampung Akurium Artistik dan Membangun Ekosistem

Anies: Desain Rumah Kontainer di Kampung Akurium Artistik dan Membangun Ekosistem

Megapolitan
Ulat Gonggok Serbu Permukiman, Warga Kebagusan Resah

Ulat Gonggok Serbu Permukiman, Warga Kebagusan Resah

Megapolitan
Cegah Bantuan Asing, Venezuela Tutup Perbatasan Laut dan Udara dengan Pulau Curacao

Cegah Bantuan Asing, Venezuela Tutup Perbatasan Laut dan Udara dengan Pulau Curacao

Internasional
PTUN Semarang Putuskan Pemecatan Taruna Akpol yang Aniaya Junior Sah secara Hukum

PTUN Semarang Putuskan Pemecatan Taruna Akpol yang Aniaya Junior Sah secara Hukum

Regional
Gubernur Olly Optimis Sulut Dapat WTP Lagi Tahun Ini

Gubernur Olly Optimis Sulut Dapat WTP Lagi Tahun Ini

Regional
Kemenag Ajukan 20.790 Tenaga Guru dan Dosen untuk Seleksi PPPK 2019

Kemenag Ajukan 20.790 Tenaga Guru dan Dosen untuk Seleksi PPPK 2019

Edukasi
Cuaca Panas dan Angin Kencang, Karhutla di Riau Makin Parah

Cuaca Panas dan Angin Kencang, Karhutla di Riau Makin Parah

Regional
2 dari 6 Korban Ledakan di Mal Taman Anggrek Diperbolehkan ke Luar RS

2 dari 6 Korban Ledakan di Mal Taman Anggrek Diperbolehkan ke Luar RS

Megapolitan
Mahfud MD: Pemilu Itu Hanya Jalan untuk Membangun Kemajuan, Tidak Usah Bertengkar

Mahfud MD: Pemilu Itu Hanya Jalan untuk Membangun Kemajuan, Tidak Usah Bertengkar

Regional
KPU Usul Tamu Undangan Bisa Bertanya ke Peserta Debat

KPU Usul Tamu Undangan Bisa Bertanya ke Peserta Debat

Nasional
Demokrat Copot Ferrial Sofyan dari Wakil Ketua DPRD DKI untuk Penyegaran

Demokrat Copot Ferrial Sofyan dari Wakil Ketua DPRD DKI untuk Penyegaran

Megapolitan
Cek Fakta Dinilai Positif, Peretasan 'Cekfakta.com' Menuai Kecaman

Cek Fakta Dinilai Positif, Peretasan "Cekfakta.com" Menuai Kecaman

Nasional
4 Prodi UI Raih Penilaian Standar Mutu ASEAN University Network

4 Prodi UI Raih Penilaian Standar Mutu ASEAN University Network

Edukasi

Close Ads X