Kasus Penipuan Apartemen di Surabaya, 260 Pembeli Dapat "Refund"

Kompas.com - 07/12/2018, 18:19 WIB
Proses refund pembeli apartemen Sipoa Grup di Surabaya, Jumat (7/12/2018) KOMPAS.com/ACHMAD FAIZALProses refund pembeli apartemen Sipoa Grup di Surabaya, Jumat (7/12/2018)

SURABAYA, KOMPAS.com - Sipoa Grup, pengelola sejumlah apartemen di Surabaya dan Sidoarjo mengkalim telah mengembalikan uang pembelian unit apartemen ( refund) kepada 260 pembelinya hingga saat ini.

Sebanyak 200 di antaranya adalah aset berupa 7 bidang tanah milik perusahaan senilai Rp 40 miliar yang difasilitasi kelompok pembeli yang mengatasnamakan Tim Baik-baik (TB2), dan 60 sisanya pengembalian tunai senilai Rp 23 milliar.

Jumat (7/12/2018), 14 konsumen telah menerima refund sebesar Rp 2,7 miliar yang dikirim via Bank BCA cabang Rungkut, Jalan Raya Kendangsari Industri, Surabaya.

Sugeng Teguh Santoso, kuasa hukum Sipoa Grup, mengatakan, perusahaan membuka diri jika ada pembeli yang berencana menarik kembali uangnya.

"Jika ingin prosesnya lebih cepat, bisa melalui formula yang digunakan TB2. Aset kita masih lebih dari cukup untuk mengembalikan dana pembeli," jelasnya.

Baca juga: Kasus Penipuan Apartemen di Surabaya, 2 Terdakwa Dituntut 4 Tahun Penjara

Dia mengakui, ada pihak yang tidak ingin proses refund berjalan lancar.

"Ada juga yang menghembuskan isu akan ada pemotongan 30 persen dari total yang akan dikembalikan kepada pembeli," ucapnya.

Proyek pembangunan sejumlah apartemen milik Sipoa Grup di Surabaya dan Sidoarjo diprotes pembeli, karena hingga hari penyerahan unit pada 2017, apartemen yang dibeli belum juga terwujud.

Baca juga: Diberi Jaminan Aset Rp 40 Miliar, 200 Korban Penipuan Apartemen Tak Lapor Polisi

Sebagian pembeli ada yang memilih jalur hukum, bahkan 2 direksinya, yakni Klemens Sukarno Candra dan Budi Santoso, Kamis kemarin, dituntut 4 tahun penjara oleh jaksa karena didakwa melakukan penipuan dan penggelapan.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Iuran BPJS Akan Naik 100 Persen, Warga Padang Ramai-ramai Turun Kelas

Iuran BPJS Akan Naik 100 Persen, Warga Padang Ramai-ramai Turun Kelas

Regional
Kemensos Menaikkan Indeks Bantuan Non Tunai pada 2020

Kemensos Menaikkan Indeks Bantuan Non Tunai pada 2020

Regional
Mengidap Jantung, Satu Warga Meninggal Dunia Setelah Gempa Magnitudo 7,1 di Maluku Utara

Mengidap Jantung, Satu Warga Meninggal Dunia Setelah Gempa Magnitudo 7,1 di Maluku Utara

Regional
Menhub Apresiasi Pengembangan Pelabuhan Benoa

Menhub Apresiasi Pengembangan Pelabuhan Benoa

Regional
Tumpahan Minyak Mentah Kembali Muncul di Pesisir Karawang

Tumpahan Minyak Mentah Kembali Muncul di Pesisir Karawang

Regional
Demo Mahasiswa yang Menuntut Pemekaran Wilayah Dibubarkan Paksa oleh Warga

Demo Mahasiswa yang Menuntut Pemekaran Wilayah Dibubarkan Paksa oleh Warga

Regional
Curhatan Driver Online Mamuju: Kami Pejuang Keluarga, Bukan Teroris

Curhatan Driver Online Mamuju: Kami Pejuang Keluarga, Bukan Teroris

Regional
BPBD NTB Akan Kumpulkan Kepala Daerah Terkait Perpanjangan Masa Transisi Pasca Gempa

BPBD NTB Akan Kumpulkan Kepala Daerah Terkait Perpanjangan Masa Transisi Pasca Gempa

Regional
Percepat Pembangunan, Sulsel Buat Rancangan Anggaran Sebelum Penyerahan DIPA

Percepat Pembangunan, Sulsel Buat Rancangan Anggaran Sebelum Penyerahan DIPA

Regional
Khawatir Jatuh Korban, Warga Bongkar Atap Sekolah yang Nyaris Ambruk

Khawatir Jatuh Korban, Warga Bongkar Atap Sekolah yang Nyaris Ambruk

Regional
BPBD Maluku Utara: Gempa Magnitudo 7,1 Rusak 15 Rumah dan 3 Gereja, 2 Warga Terluka

BPBD Maluku Utara: Gempa Magnitudo 7,1 Rusak 15 Rumah dan 3 Gereja, 2 Warga Terluka

Regional
Kereta yang Terbakar di Konservasi Subang Berumur Lebih dari 30 Tahun

Kereta yang Terbakar di Konservasi Subang Berumur Lebih dari 30 Tahun

Regional
Mahasiswa UMI Diserang, 3 Pelaku Dikeluarkan hingga UKM Mapala Dibekukan

Mahasiswa UMI Diserang, 3 Pelaku Dikeluarkan hingga UKM Mapala Dibekukan

Regional
Gempa Besar Guncang Sulut, Gubernur Olly: Bersyukur Tidak Apa-apa

Gempa Besar Guncang Sulut, Gubernur Olly: Bersyukur Tidak Apa-apa

Regional
Ini Alasan Ada Kolam Renang di Rumah Dinas Ridwan Kamil

Ini Alasan Ada Kolam Renang di Rumah Dinas Ridwan Kamil

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X