Anugerah, Remaja Korban Penembakan KKB di Nduga Papua, Bekerja untuk Biayai Adiknya

Kompas.com - 07/12/2018, 16:35 WIB
Keluarga Anugerah Tandi rannu korban penembakan KKB di papua, kini menyiapkan prosesi penjemputan jenazah di rumah duka Desa Kantun Poya, Kecamatan Kapala Pitu, Toraja Utara, Sulawesi selatan, Jumat (07/12/2018) KOMPAS.com/AMRAN AMIR Keluarga Anugerah Tandi rannu korban penembakan KKB di papua, kini menyiapkan prosesi penjemputan jenazah di rumah duka Desa Kantun Poya, Kecamatan Kapala Pitu, Toraja Utara, Sulawesi selatan, Jumat (07/12/2018)

TORAJA UTARA, KOMPAS.com - Keluarga korban penembakan oleh Kelompok Kriminal Bersenjata ( KKB) di Kabupaten Nduga Provinsi Papua kini melakukan persiapan penyambutan jenazah Anugerah Tandi Rannu di Desa Kantun Poya, Kecamatan Kapala Pitu, Toraja Utara, Sulawesi Selatan, Jumat (07/12/2018) siang.

Keluarga dan kerabat serta warga Desa Kantun Poya terus berdatangan ke rumah duka almarhum Anugerah Tandi Rannu untuk melakukan persiapan kedatangan jenazah.

Orang tua korban mengaku sudah mendapat kepastian dari saudaranya yang berada di Timika bahwa jenazah Anugerah telah berhasil dievakuasi dari lokasi pembantaian dan sekarang disemayamkan di salah satu rumah sakit di Timika.

Rencananya, jenazah Anugerah diterbangkan Jumat (07/12/2018) sore. Tiba di Makassar kemudian diteruskan ke kampung halamannya di Desa Kantun Poya, Kecamatan Kapala Pitu, Toraja Utara, Sulawesi Selatan.

Baca juga: Cerita Jokowi Sempat Dilarang Kunjungi Nduga oleh Panglima TNI, Kapolri, dan Kepala BIN

Menurut ibu korban Devi Yulianti Tanding, korban Anugerah Tandi Rannu sempat berkomunikasi pada bulan Oktober lalu dari Kalimantan untuk mencari kerja di Papua.

“Waktu itu dia menelepon ke saya dari Balikpapan katanya mau ke kampung, namun saat tiba di Makassar dia kembali menelpon saya, katanya tiketnya langsung ke Papua,” katanya.

Menurut Devi, Anugerah ke Papua untuk bekerja setelah diajak salah satu keluarga dari Toraja untuk bekerja di perusahaan yang mengerjakan jalan Trans Papua.

“Setelah jenazah tiba di rumah, baru dilakukan prosesi ibadah penghiburan untuk keluarga korban yang ditinggalkan,” ucapnya.

Anugerah Tandi Rannu, baru berumur 17 tahun, adalah anak kedua dari 4 bersaudara. Dia lebih memilih bekerja untuk membantu kedua orang tuanya dan membiayai saudara-saudaranya yang masih sekolah

“Dia memang ulet dan semangat dalam bekerja, meskipun dia tidak tamat SMP, bahkan dia ingin membiayai saudara-saudaranya yang sekolah saat ini,” ujar Nelson Salempang, ayah korban.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Sebelum Hilang Misterius, Pendaki di Gunung Guntur Sempat Begadang hingga Jam 2 Pagi

Sebelum Hilang Misterius, Pendaki di Gunung Guntur Sempat Begadang hingga Jam 2 Pagi

Regional
Pilkada Banyuwangi 2020, PDI-P Beri Rekomendasi untuk Istri Bupati Azwar Anas

Pilkada Banyuwangi 2020, PDI-P Beri Rekomendasi untuk Istri Bupati Azwar Anas

Regional
Duduk Perkara Penganiayaan Pengemudi Ojol di Pekanbaru, Berawal Saling Klakson

Duduk Perkara Penganiayaan Pengemudi Ojol di Pekanbaru, Berawal Saling Klakson

Regional
Pilkada Gresik 2020, Rekomendasi PKB Turun kepada Pasangan Qosim-Alif

Pilkada Gresik 2020, Rekomendasi PKB Turun kepada Pasangan Qosim-Alif

Regional
Beri Mahar Sandal Jepit dan Segelas Air, Pengantin Pria: Tak Ada Niat Ingin Viral

Beri Mahar Sandal Jepit dan Segelas Air, Pengantin Pria: Tak Ada Niat Ingin Viral

Regional
Bentrok di Madina, 3 Warga Menyerahkan Diri, Total 17 Diamankan

Bentrok di Madina, 3 Warga Menyerahkan Diri, Total 17 Diamankan

Regional
Ditetapkan Jadi Tersangka Kasus Suap, Bupati Kutai Timur Dipecat Nasdem

Ditetapkan Jadi Tersangka Kasus Suap, Bupati Kutai Timur Dipecat Nasdem

Regional
Tawa Lepas 2 Gadis Cilik di Tengah Kepungan Banjir di Kotawaringin Barat

Tawa Lepas 2 Gadis Cilik di Tengah Kepungan Banjir di Kotawaringin Barat

Regional
Kronologi ABK Jatuh dari Kapal dan Hilang di Laut Aru, Berawal Perbaiki Lampu Rusak

Kronologi ABK Jatuh dari Kapal dan Hilang di Laut Aru, Berawal Perbaiki Lampu Rusak

Regional
Penganiaya Pengemudi Ojol di Pekanbaru Ternyata dalam Pengaruh Narkoba

Penganiaya Pengemudi Ojol di Pekanbaru Ternyata dalam Pengaruh Narkoba

Regional
Detik-detik Pendaki Hilang di Gunung Guntur, Berhasil Ditemukan Berkat Ritual Penjaga Parkir

Detik-detik Pendaki Hilang di Gunung Guntur, Berhasil Ditemukan Berkat Ritual Penjaga Parkir

Regional
Viral karena Nikahi Model Cantik dengan Mahar Sandal Jepit, Pria Ini Dirisak, Dibilang hanya Cari Sensasi

Viral karena Nikahi Model Cantik dengan Mahar Sandal Jepit, Pria Ini Dirisak, Dibilang hanya Cari Sensasi

Regional
Ridwan Kamil: Sebelum Jadi Zona Hijau, Sekolah Belum Boleh Tatap Muka

Ridwan Kamil: Sebelum Jadi Zona Hijau, Sekolah Belum Boleh Tatap Muka

Regional
Meski Ditetapkan Tersangka, Sastrawan Felix Nesi Tak Ditahan Polisi

Meski Ditetapkan Tersangka, Sastrawan Felix Nesi Tak Ditahan Polisi

Regional
Dampak Corona, Peserta UTBK di Universitas Pattimura Turun Drastis

Dampak Corona, Peserta UTBK di Universitas Pattimura Turun Drastis

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X