Fakta di Balik Pertemuan Sandiaga dan Syafii Maarif, Petuah Menjadi Negarawan hingga Alasan Tak Hadiri Reuni 212

Kompas.com - 03/12/2018, 15:03 WIB
Mantan Ketua PP Muhammadiyah, Ahmad Buya Syafii Maarif atau akrab disapa Buya Syafii, menjadi pembicara dalam kegiatan sarasehan kebangsaan di Gereja St Ignatius Kota Magelang, Jawa Tengah, Rabu (25/4/2018). KOMPAS.com/IKA FITRIANAMantan Ketua PP Muhammadiyah, Ahmad Buya Syafii Maarif atau akrab disapa Buya Syafii, menjadi pembicara dalam kegiatan sarasehan kebangsaan di Gereja St Ignatius Kota Magelang, Jawa Tengah, Rabu (25/4/2018).

KOMPAS.com — Saat berkunjung ke kediaman Buya Syafii Maarif di Yogyakarta, Sandiaga mendapat banyak pesan tentang menjadi politikus dan negarawan. 

"Salah satunya, berpolitiklah dengan membawa kesejukan dan kedamaian," kata Sandi menirukan Buya Syafii.

Selain itu, Sandiaga juga menjelaskan alasan dirinya menemui Buya bukanlah untuk mencari dukungan untuk Pilpres 2019.

Dalam kesempatan itu, Sandiaga membeberkan alasan dirinya tidak bisa menghadiri acara reuni 212.

Berikut ini fakta selama kunjungan Sandiaga di Yogyakarta:

1. Pesan Buya kepada Sandiaga Uno

Calon wakil presiden nomor urut 02 Sandiaga Uno saat bertemu dengan Buya Syafii Maarif, Minggu (2/12/2018)KOMPAS.com/WIJAYA KUSUMA Calon wakil presiden nomor urut 02 Sandiaga Uno saat bertemu dengan Buya Syafii Maarif, Minggu (2/12/2018)

Usai bertemu dengan Buya, calon wakil presiden nomor urut 02 Sandiaga Uno berbagi cerita dengan wartawan.

Salah satunya tentang pesan Buya Syafii Maarif kepada dirinya tentang politik yang sejuk dan damai.

"Sebetulnya politik ini jangan terlalu gontok-gontokan, terlalu keras. Harus lebih sejuk, harus teduh," ungkapnya.

Pertemuan Buya Syafii Maarif dan Sandiaga Uno berlangsung kurang lebih selama 1 jam. Di dalam perbincangan, Sandiaga menuturkan Buya Syafii Maarif berpesan agar bersama-sama merajut tenun kebangsaan.

"Dalam kesempatan ini mendapatkan nasihat, banyak yang disampaikan sebagai bagian dari membangun bangsa lebih baik lagi," kata Sandiaga Uno, Minggu (2/12/2018).

Baca Juga: Pesan Buya Syafii ke Sandiaga: Jangan Gontok-gontokan...

2. Bertemu Buya bukan untuk cari dukungan

Sejumlah anggota keluarga keturunan pendiri Nahdlatul Ulama (NU) menyatakan dukungan kepada pasangan Prabowo-Sandiaga pada Pilpres 2019 mendatang. KOMPAS.com/KRISTIAN ERDIANTO Sejumlah anggota keluarga keturunan pendiri Nahdlatul Ulama (NU) menyatakan dukungan kepada pasangan Prabowo-Sandiaga pada Pilpres 2019 mendatang.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Multazam, Pelajar SMA yang Terjatuh di Gunung Piramid, Ditemukan Meninggal

Multazam, Pelajar SMA yang Terjatuh di Gunung Piramid, Ditemukan Meninggal

Regional
Dua Pegawai Positif Covid-19, Kantor Pusat Bank Banten Diminta Tutup Sementara

Dua Pegawai Positif Covid-19, Kantor Pusat Bank Banten Diminta Tutup Sementara

Regional
Satu Jenazah Ditemukan di Luwu Utara, BPBD Sebut Bukan Korban Banjir

Satu Jenazah Ditemukan di Luwu Utara, BPBD Sebut Bukan Korban Banjir

Regional
Ini Alasan Gubernur Banten Perpanjang PSBB Tangerang Raya

Ini Alasan Gubernur Banten Perpanjang PSBB Tangerang Raya

Regional
4 Pegawai Positif Covid-19, Puskesmas Wringinanom Ponorogo Tutup 10 Hari

4 Pegawai Positif Covid-19, Puskesmas Wringinanom Ponorogo Tutup 10 Hari

Regional
Puncak Gunung Piramid di Mata Pendaki: Saya Harus 'Ngesot' karena Sangat Sulit

Puncak Gunung Piramid di Mata Pendaki: Saya Harus "Ngesot" karena Sangat Sulit

Regional
Warga Berupaya Rebut Jenazah Covid-19, Buka Kantong Jenazah, dan Menciumnya

Warga Berupaya Rebut Jenazah Covid-19, Buka Kantong Jenazah, dan Menciumnya

Regional
Pencarian WN Amerika di Teluk Ambon Diperluas, Korban Belum Ditemukan

Pencarian WN Amerika di Teluk Ambon Diperluas, Korban Belum Ditemukan

Regional
PSBB Tangerang Raya Diperpanjang hingga 8 Kali, Ini Penyebabnya

PSBB Tangerang Raya Diperpanjang hingga 8 Kali, Ini Penyebabnya

Regional
Wisma Atlet Jakabaring Palembang Tak Lagi Rawat Pasien Covid-19

Wisma Atlet Jakabaring Palembang Tak Lagi Rawat Pasien Covid-19

Regional
Kasus Fetish Kain Jarik, Polisi: Pengakuan Tersangka Ada 25 Korban

Kasus Fetish Kain Jarik, Polisi: Pengakuan Tersangka Ada 25 Korban

Regional
Sulitnya Mendaki Gunung Piramid, Turun dari Puncak Harus 'Ngesot'

Sulitnya Mendaki Gunung Piramid, Turun dari Puncak Harus "Ngesot"

Regional
Miris, Remaja Ini Tewas Dikeroyok Teman Usai Dituduh Curi Uang Rp 100.000

Miris, Remaja Ini Tewas Dikeroyok Teman Usai Dituduh Curi Uang Rp 100.000

Regional
Detik-detik Remaja Tewas Dikeroyok Temannya, Berawal dari Curi Uang Rp 100.000

Detik-detik Remaja Tewas Dikeroyok Temannya, Berawal dari Curi Uang Rp 100.000

Regional
Detik-detik Menegangkan Polisi Kejar Pencuri Mobil dari Jakarta, Tertangkap di Bypass Lohbener

Detik-detik Menegangkan Polisi Kejar Pencuri Mobil dari Jakarta, Tertangkap di Bypass Lohbener

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X