Kisah Bripka Ismail, Pistol "Diganti" Papan Tulis demi Mendidik Anak Putus Sekolah

Kompas.com - 30/11/2018, 09:57 WIB

GOWA, KOMPAS.com - Bripka Ismail Akbar, seorang polisi di Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan, rela menanggalkan pistol dan menggantikannya dengan papan tulis kecil saat bertugas.

Hal ini dilakukan lantaran Ismail harus mengajar baca tulis anak-anak putus sekolah. Setiap hari ia harus menyusuri permukiman dan perkebunan warga untuk mengajak anak-anak agar menyadari arti penting pendidikan.

Bertugas di wilayah pedalaman tak membuat Ismail patah semangat dalam menjalankan tugas-tuganys sebagai personel Kepolisian Sektor (Polsek) Tombolopao.

Di sela kesibukannya menjalankan tugas sebagai Bhayangkara Pembina Keamanan dan Ketertiban Masyarakat (Bhabinkantibmas), Bripka Ismail mengajar anak-anak petani Desa Kanreapia, Kecamatan Tombolopao, Kabupaten Gowa, Sulawesi Selatan.

"Saya ini kan Bhabinkantibmas yang setiap hari harus berinteraksi langsung kepada masyarakat untuk memecahkan berbagai permasalahan mereka, dan dari sinilah saya menemukan fakta bahwa banyak anak yang putus sekolah. Sebab, mereka lebih memilih berkebun bersama orangtua mereka," kata Bripka Ismail Akbar.

Awalnya, mengajak anak-anak untuk belajar bukanlah hal yang mudah, tetapi hal ini bukanlah halangan. Bripka Ismail mengawalinya dengan memberikan pemahaman kepada orangtua mereka pentingnya pendidikan.

Baca juga: Kisah Polisi Kenalkan Laptop dan Internet kepada Anak Nelayan di Buton Selatan

Dari sinilah satu persatu anak-anak mulai membuka diri untuk belajar membaca dan menulis. Pada awalnya, anak-anak belajar sedikir demi sedikit di rumah mereka masing-masing dengan bimbingan Bripka Ismail, hingga akhirnya jumlah mereka mencapai 21 orang.

Guna mempermudah proses belajar dan mengefisiensikan waktu, Bripka Ismal mulai mengumpulkan anak-anak untuk belajar bersama dan memilih sungai untuk belajar.

Hal ini dilakukan lantaran anak Sungai Kanreapia memiliki air yang dangkal dan sangat jernih serta terdapat bebatuan dengan ukuran raksasa. Bebatuan inilah digunakan sebagai tempat duduk dan meja dalam belajar dan mengajar.

"Kenapa saya memilih sungai, sebab hal ini anak-anak tidak bosan belajar, sebab mereka bisa belajar sambil bermain," kata Ismal Akbar

Meski setiap hari harus berbaur dengan masyarakat lantaran tugasnya sebagai Bhabinkantibmas, namun Bripka Ismail tetap menyempatkan waktunya untuk mengajar anak-anak walau tak memiliki jadwal yang tetap untuk mengajar.

Saat ini, anak-anak mulai paham bahwa jika Bripka Ismail datang dengan menenteng papan tulis kecil, itu berarti mereka siap untuk belajar.

"Setiap hari datang ke sini (kampung) keliling, kadang bawa temannya (sesama polisi) tapi tidak bawa papan tulis. Kalau Pak Ismail bawa papan tulis, kami langsung kumpul menuju sungai," kata Ana, salah seorang murid yang saat itu telah kembali bersekolah.

Ismail bersyukur anak-anak didiknya kembali ke bangku sekolah, meski tidak semua. Hal ini menunjukkan bahwa anak-anak mulai betah belajar dan kembali melanjutkan pelajaran di bangku sekolah.

"Alhamdulillah saat ini mereka sudah kembali bersekolah walau pun tidak semua, tapi saya yakin semua akan kembali sekolah," kata Ismail.

Baca juga: Kisah Polisi Dirikan Rumah Singgah dan Jemput Ibu Hamil dari Hutan

Aktivitas Bripka Ismail ternyata mendapat apresiasi dari atasannya. Meski demikian, pimpinannya tetap mengimbau agar Bripka Ismail tidak mengesampingkan tugas pokok dan fungsi (tupoksinya) sebagai polisi.

"Kondisi geografis wilayah hukum Polsek Tombolopao adalah pegunungan dan beberapa perkampungan masih minim akses yang sulit dilalui, dan Bripka Ismail menjalankan tugasnya dengan baik sebagai Bhabinkantibmas. Saya terus memberinya semangat agar terus mengedukasi anak anak yang putus sekolah tetapi tidak mengesampingkan tupoksinya sebagai polisi," kata AKP Hasran, Kapolsek Tombo.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gubernur Syamsuar Harapkan UU HKPD Bawa Kesejahteraan bagi Daerah

Gubernur Syamsuar Harapkan UU HKPD Bawa Kesejahteraan bagi Daerah

Regional
Alexa, Siswi Berprestasi di Tarakanita dan Bintang Film Vania On Lima Street

Alexa, Siswi Berprestasi di Tarakanita dan Bintang Film Vania On Lima Street

Regional
Gubri Terima Penghargaan Tokoh Wakaf Nasional Unsur Kepala Daerah dari BWI Award 2022

Gubri Terima Penghargaan Tokoh Wakaf Nasional Unsur Kepala Daerah dari BWI Award 2022

Regional
Tingkatkan Digitalisasi Pelaku UMKM di Medan, Walkot Bobby Jalin Kerja Sama dengan Paper.id

Tingkatkan Digitalisasi Pelaku UMKM di Medan, Walkot Bobby Jalin Kerja Sama dengan Paper.id

Regional
Hadirkan Kartu Kredit Pemda Pertama di Indonesia, Bobby Nasution: Kami Ingin Akselerasi Penyerapan Anggaran

Hadirkan Kartu Kredit Pemda Pertama di Indonesia, Bobby Nasution: Kami Ingin Akselerasi Penyerapan Anggaran

Regional
Pemprov Jateng Raih Predikat A Reformasi Birokrasi, Ganjar Siap Kejar Target Predikat AA

Pemprov Jateng Raih Predikat A Reformasi Birokrasi, Ganjar Siap Kejar Target Predikat AA

Regional
DPMPTSP Riau Raih Peringkat Pertama UPP Kategori Prima 2022, Gubri: Jadi Motivasi Bekerja Keras

DPMPTSP Riau Raih Peringkat Pertama UPP Kategori Prima 2022, Gubri: Jadi Motivasi Bekerja Keras

Regional
Bagaimana Akhir Kejahatan Sistemik Mas Bechi?

Bagaimana Akhir Kejahatan Sistemik Mas Bechi?

Regional
Tingkatkan Pelayanan Kesehatan di Medan, Wali Kota Bobby Luncurkan UHC JKMB

Tingkatkan Pelayanan Kesehatan di Medan, Wali Kota Bobby Luncurkan UHC JKMB

Regional
Hadirkan Medan Street Art Festival Mural dan Graffiti, Walkot Bobby Dapat Apresiasi dari Penggiat Seni Mural

Hadirkan Medan Street Art Festival Mural dan Graffiti, Walkot Bobby Dapat Apresiasi dari Penggiat Seni Mural

Regional
Telur Busuk

Telur Busuk

Regional
Cegah Kriminalitas, Wali Kota Medan Luncurkan Satgas Medan Kondusif

Cegah Kriminalitas, Wali Kota Medan Luncurkan Satgas Medan Kondusif

Regional
Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Kereta Api Makassar Segmen Barru-Maros Diresmikan, Gubernur Sulsel Harapkan Dorong Perekonomian dan Pariwisata

Regional
Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Agendakan Jumat Bersih, OPD Kolaka Timur dan Berbagai Pihak Kompak Bersihkan Kelurahan Rate-rate

Regional
Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Pemkab Banyuwangi Bakal Rekonstruksi 36 Jembatan pada 2023, Bupati Ipuk Minta Warga Dilibatkan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.