5 Fakta Musibah Tembok SD Roboh di Pekanbaru, Sudah Diingatkan Warga hingga Penjelasan Komite Sekolah

Kompas.com - 16/11/2018, 07:23 WIB
Polisi melakukan olah TKP pada peristiwa tembok SDN 48 Pekanbaru di Jalan Abidin, Kelurahan Air Dingin, Kecamatan Bukit Raya, Pekanbaru, Riau, yang menelan dua korban jiwa, Rabu (14/11/2018). Kompas.com/Idon TanjungPolisi melakukan olah TKP pada peristiwa tembok SDN 48 Pekanbaru di Jalan Abidin, Kelurahan Air Dingin, Kecamatan Bukit Raya, Pekanbaru, Riau, yang menelan dua korban jiwa, Rabu (14/11/2018).

KOMPAS.com - Saat para siswa hendak bergegas masuk sekolah, tembok setinggi dua meter di Sekolah Dasar Negeri 141 di di Jalan Abidin, Kelurahan Air Dingin, Kecamatan Bukit Raya, Pekanbaru, Riau, tiba-tiba roboh.

Peristiwa yang terjadi sekitar pukul 07.00 WIB tersebut menelan dua korban jiwa dan 4 luka-luka. Lima korban berstatus siswa dan satu korban adalah warga sekitar sekolah.

Dua korban meninggal adalah Willam Malaekhi (7) siswa SD dan Yanitra Oktivizoly (17) siswa SMA yang saat itu tengah melintas di lokasi kejadian. Keduanya mengalami luka serius hingga nyawa mereka tak tertolong.


Berikut ini fakta di balik peristiwa tersebut.

1. Tembok sudah lama miring 

Pagar tembok sekolah roboh menewaskan dua orang anak sekolah sebelumnya sudah dipasang peringatan oleh warga Jalan Abidin, Kelurahan Air Dingin, Kecamatan Simpang Tiga, Pekanbaru, Riau, Rabu (14/11/2018).Kompas.com/Idon Tanjung Pagar tembok sekolah roboh menewaskan dua orang anak sekolah sebelumnya sudah dipasang peringatan oleh warga Jalan Abidin, Kelurahan Air Dingin, Kecamatan Simpang Tiga, Pekanbaru, Riau, Rabu (14/11/2018).
Kondisi pagar tembok sekolah roboh yang menewaskan dua orang siswa di Jalan Abidin, Kelurahan Air Dingin, Kecamatan Bukit Raya, Pekanbaru, Riau, ternyata sudah miring dan rawan roboh.

Hal ini diakui oleh Ermi (38), salah satu warga sekitar sekolah.

"Temboknya sudah lama miring ke arah jalan. Sudah sekitar sebulan kami lihat miring," ucap Ermi, yang juga pemilik warung di dekat lokasi kejadian, Rabu (14/11/2018).

Meski demikian, kata dia, pihak sekolah belum melakukan perbaikan atau pembongkaran. Sehingga, tembok yang miring membahayakan warga yang melintas.

"Karena sudah lama temboknya miring, suami saya pasang aba-aba atau peringatan dengan tulisan awas pagar ini mau roboh, karena sudah membahayakan. Kan setiap hari kita lihat. Cuma pelaksanaan (pengerjaan) dari sekolah belum ada," kata Ermi.

Baca Juga: Tembok Sekolah Tiba-tiba Roboh Timpa Pemotor, 1 Tewas dan 4 Luka-luka

2. Penjelasan komite sekolah terkait tembok SD yang roboh

Pagar tembok sekolah dasar yang roboh menewaskan dua orang anak sekolah di Jalan Tengku Bey, Kelurahan Simpang Tiga, Kecamatan Bukit Raya, Pekanbaru, Riau, Rabu (14/11/2018).Kompas.com/Idon Tanjung Pagar tembok sekolah dasar yang roboh menewaskan dua orang anak sekolah di Jalan Tengku Bey, Kelurahan Simpang Tiga, Kecamatan Bukit Raya, Pekanbaru, Riau, Rabu (14/11/2018).

Ketua Komite SDN 141, Rustami Agafar, mengatakan, tembok sekolah tersebut dibangun pada tahun 2016 lalu.

"Tembok ini dibangun bukan bukan menggunakan APBD. Tapi biayanya swadaya wali murid," kata Rustami pada wartawan, Rabu.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X