7 Kasus Pembunuhan Sopir Taksi Online, Order Fiktif Pelaku dari Palembang hingga Semarang

Kompas.com - 14/11/2018, 16:09 WIB
Ilustrasi KompasIlustrasi

KOMPAS.com - Istri Sofyan, Fitriani, tidak pernah menyangka percakapan dengan almarhum pada hari Selasa (30/10/2018) adalah percakapan terahkir.

Sofyan berpamitan untuk memenuhi panggilan online seorang penumpang yang minta di antar ke kawsan KFC di bandara. Ayah 4 anak itu pun akhirnya ditemukan tak bernyawa di pinggir jalan.

Sebelum kasus Sofyan, sejumlah sopir online telah menjadi korban pembunuhan dan perampokan. Setali tiga uang, modusnya berpura-pura menjadi penumpang sebelum menghabisi nyawa korban. 

Kompas.com menelusuri sejumlah kasus pembunuhan sopir online di beberapa daerah.

1. Sofyan di Palembang

Sofyan sopir taksi online yang hilang usai mengantarkan penumpang.ISTIMEWA Sofyan sopir taksi online yang hilang usai mengantarkan penumpang.

Polda Sumatera Selatan berhasil meringkus salah satu terduga pelaku pembunuhan Sofyan, seorang sopir taksi online di Palembang, pada hari Senin (12/11/2018).

Setelah itu, polisi akhirnya menemukan jasad Sofyan di semak-semak pinggir jalan di wilayah Kecamatan Lakitan, Kabupaten Musirawas, Sumatera Selatan, pada hari Selasa (13/11/2018).

Perburuan polisi terhadap jasad Sofyan membutuhkan waktu lama. Saat ini polisi pun masih mengincar tiga pelaku yang buron.

Seperti diketahui istri Sofyan, Fitriani, melaporkan suaminya telah hilang pada hari Selasa (30/10/2018) lalu.

Saat itu Fitriani hanya mendapat pesan dari Sofyan untuk memantau dirinya saat mengantar penumpang yang misterius. Sofyan telah tewas di tangan komplotan perampok spesialis sopir taksi online tersebut.

Baca Juga: 6 Fakta Pembunuhan Sopir Taksi Online di Palembang: Polisi Ancam Tembak Mati hingga Mimpi Putri Korban

2. JST di Tangerang

Satreskrim Polresta Tangerang menangkap REH dan FF, dua pelaku pembunuhan sopir taksi online yang jenazahnya ditemukan mengambang di  Sungai Ciracap, Kelurahan Kuta Baru, Kecamatan Pasar Kemis, Kabupaten Tangerang, Rabu (7/11/2018). Polisi masih memburu satu pelaku lainnya berinisial RLP yang masih buron, Senin (12/11/2018).KOMPAS.com/DAVID OLIVER PURBA Satreskrim Polresta Tangerang menangkap REH dan FF, dua pelaku pembunuhan sopir taksi online yang jenazahnya ditemukan mengambang di Sungai Ciracap, Kelurahan Kuta Baru, Kecamatan Pasar Kemis, Kabupaten Tangerang, Rabu (7/11/2018). Polisi masih memburu satu pelaku lainnya berinisial RLP yang masih buron, Senin (12/11/2018).

Petugas dari Unit Jatanras Satreskim Polresta Tangerang menangkap FF (17), salah satu pembunuh pengemudi taksi online, JST.

Jasad JST ditemukan mengambang di Sungai Ciracap, Kelurahan Kuta Baru, Kecamatan Pasar Kemis, Kabupaten Tangerang, Rabu (7/11/2018).

Kapolresta Tangerang Kombes Sabilul Alif mengatakan, FF diamankan di daerah Sunter, Tanjung Priok, Jakarta Utara, Jumat (9/11/18).

“Berdasarkan interogasi, tersangka mengakui telah melakukan pembunuhan,” kata Sabilul, Jumat malam.

Sabilul mengatakan, FF diamankan setelah polisi menemukan lokasi terakhir saat remaja tersebut memesan taksi online dengan sopir JST, Senin (5/11/2018).

Dari titik itu, kata Sabilul, polisi melakukan penelusuran hingga berhasil menemukan keberadaan pelaku. FF melakukan aksi itu bersama kedua rekannya berinisial REH dan RLP yang masuk dalam daftar pencarian orang (DPO). Kedua rekan FF melarikan diri saat polisi melakukan penangkapan.

“Pelaku saat ini masih dalam pemeriksaan untuk mendalami kasus pembunuhan itu,” kata Sabilul.

Miris, jasad JST ditemukan mengambang dengan tangan dan kaki terikat tali tambang di Sungai Ciracap, Kelurahan Kuta Baru, Kecamatan Pasar Kemis, Kabupaten Tangerang.

Rabu lalu. Anak JST, H, mengatakan bahwa ayahnya itu menghilang sejak 5 November.

Baca Juga: Polisi Tangkap Satu Pembunuh Sopir Taksi Online

3. Suharto alias Alex di Sumedang

Screen shot percakapan WhatsApp Soeharto Sopir taksi online yang ditemukan tewas di Sumedang, Jawa Barat kepada kerabatnya, Rabu (01/08/2018).Kompas.com/Dean Pahrevi Screen shot percakapan WhatsApp Soeharto Sopir taksi online yang ditemukan tewas di Sumedang, Jawa Barat kepada kerabatnya, Rabu (01/08/2018).

Suharto alias Alex sempat mengirim pesan WhatsApp terakhir kepada rekan-rekannya sesama sopir taksi online. Alez sendiri adalah sopir dari Jakarta yang sedang mengantar penumpang ke wilayah Jawa Barat.

Setelah sempat dinyatakan hilang, Suharto ditemukan tak bernyawa di antara semak-semak hutan di Sumedang, Jawa Barat.

Tubuh korban penuh luka lebam dan di lehernya terdapat luka cekikan. Polisi terus mencari bukti -bukti dan meminta keterangan sejumlah saksi untuk dapat mengejar pelaku.

Diduga kuat, korban dianiaya oleh pelaku yang berpura-pura mengorder taksi online.

Baca Juga: Pembunuh Sopir Taksi Online di Palembang Divonis Penjara Seumur Hidup

4. Try Widyantoro di Banyuasin

Dua terdakwa Tyas Dryantama (19) dan Bayu Irmansyah (20) ketika menjalani sidang vonis di Pengadilan Negeri (PN) Klas 1 Palembang, Sumatera Selatan. Keduanya divonis oleh majelis hakim dengan penjara seumur hidup lantaran telah terbukti melakukan perampokan disertai pembunuhan terhadap Try Widiantoro yang merupakan sopir taksi online, Rabu (17/10/2018).KOMPAS.com/ Aji YK Putra Dua terdakwa Tyas Dryantama (19) dan Bayu Irmansyah (20) ketika menjalani sidang vonis di Pengadilan Negeri (PN) Klas 1 Palembang, Sumatera Selatan. Keduanya divonis oleh majelis hakim dengan penjara seumur hidup lantaran telah terbukti melakukan perampokan disertai pembunuhan terhadap Try Widiantoro yang merupakan sopir taksi online, Rabu (17/10/2018).

Try Widyantoro sempat hilang selama 43 hari. Sopir taksi online tersebut akhrinya ditemukan tak bernyawa di kawasan Banyuasin pada bulan Februari 2018.

Warga sekitar saat itu hanya menemukan jasad yang hanya berupa tulang belulang. Petugas kepolisian segera melakuan olah TKP dan mengotopsi kerangka korban.

Identitas korban segera terungkap, yaitu Try Widyantoro, yang telah dibunuh oleh 4 orang komplotan perampok di Sumatera Selatan.

Dua pelaku tewas ditembak polisi dan dua pelaku lainnya,yaitu Tyas Dryantama (19) dan Bayu Irmansyah divonis hakim dengan hukuman seumur hidup oleh Pengadilan Negeri (PN) Klas 1A Palembang, Sumatera Selatan, Rabu (17/10/2018).

Baca Juga: Tiga Rampok yang Tewaskan Sopir Taksi "Online" Dibekuk Setelah Dipancing Polisi

5. Justinus Sinaga di Bogor

Para terduga pelaku kasus pencurian dengan kekerasan terhadap seorang pengemudi taksi online Justinus Sinaga (41), saat dihadirkan dalam rilis kasus tersebut di Mapolres Bogor, Rabu (7/3/2018).KOMPAS.com/Ramdhan Triyadi Bempah Para terduga pelaku kasus pencurian dengan kekerasan terhadap seorang pengemudi taksi online Justinus Sinaga (41), saat dihadirkan dalam rilis kasus tersebut di Mapolres Bogor, Rabu (7/3/2018).

Kepolisian Resor Bogor telah mengamankan empat orang pelaku yang diduga terlibat dalam kasus pembunuhan terhadap seorang pengemudi taksi online bernama Justinus Sinaga (41).

Kepala Polres Bogor Ajun Komisaris Besar AM Dicky mengatakan, motif pelaku menghabisi nyawa korban karena ingin menguasai harta benda milik Justinus.

Untuk melancarkan aksinya tersebut, para pelaku menyusun rencana dengan masing-masing orang memiliki perannya sendiri.

Salah satu pelaku, sebut Dicky, memesan taksi online dari titik lokasi penjemputan di Holland Bakery, Kecamatan Sukaraja, Kabupaten Bogor, dengan tujuan Gunung Salak Endah, Kecamatan Pamijahan, Kabupaten Bogor.

"Modusnya, salah satu pelaku memesan taksi online. Kemudian secara bersama-sama, korban dibunuh dengan cara menjerat leher menggunakan tali. Tangan dan kaki korban diikat tali tambang, lalu mata dan mulutnya dilakban," ucap Dicky, Rabu (7/3/2018).

Salah satu pelaku memukul kepala korban menggunakan batu hingga tak sadarkan diri. Setelah itu pelaku lainnya kemudian melemparnya dari dalam mobil ke jurang.

"Jasad korban ditemukan di lokasi objek wisata Gunung Bunder, Pamijahan, pada Senin (5/3/2018) pagi," kata Dicky.

Baca Juga: Pembunuh Sopir Taksi "Online" di Bogor Sudah Merencanakan Aksi Kejahatannya

6. Deny Setiawan di Semarang

IlustrasiKOMPAS Ilustrasi

Deny Setiawan (25) ditemukan tewas pada Sabtu (20/1/2018) malam di wilayah Sambiroto, Kecamatan Tembalang. Polisi pun segera melacak pelaku pembunuhan seorang sopir taksi online tersebut.

"Sejak adanya peristiwa mayat laki-laki di TKP Sambiroto Tembalang, dalam 2 hari tim gabungan berhasil mengungkap pelaku. 2 orang (pelaku) laki-laki semalem ditangkap," kata Abi, panggilan akrabnya, di Mapolrestabes Semarang, Selasa (23/1/2018).

Dua pelaku yang ditangkap yaitu IB, warga Lemahgempal, Kecamatan Semarang, dan TA, warga Kembangarum, Kecamatan Semarang Barat.

Keduanya masih berusia 15 tahun dan masih duduk di salah satu SMK di Kota Semarang.

Kedua remaja itu melakukan aksinya pada Sabtu (20/1/2018), pukul 21.00 WIB, dengan cara memesan taksi online. Saat korban telah mengantar ke lokasi tujuan, korban hanya memiliki uang Rp 22.000 rupiah.

Lalu TA meminta korban mengantarkan ke Sambiroto untuk mengambil kekurangan uang. Saat melintas di Jalan Cendana Selatan Sambiroto, IB yang duduk di kursi mobil bagian belakang mengeluarkan pisau belati untuk menghabisi korban.

Baca Juga: Polisi Ringkus 2 Siswa Pembunuh Sopir Taksi "Online" di Semarang

7. M Aji Saputra di Palembang

Tersangka Willy melakukan adegan penusukan yang menewaskan M Aji Saputra (25) sopir taksi online yang menjadi korban perampokanKOMPAS.com/ Aji YK Putra Tersangka Willy melakukan adegan penusukan yang menewaskan M Aji Saputra (25) sopir taksi online yang menjadi korban perampokan

M Aji Saputra tewas ditangan tiga pelaku, yaitu Bambang Kurniawan (25), Yogi Andriansyah (19), dan Willy, pada Kamis (14/11/2018).

Jasad Aji ditemukan di bawah jembatan Bruge, Kelurahan Mangun Jaya, Kecamatan Babat Toman, Kabupaten Musi Banyuasin, Sumatera Selatan, Kamis (14/6/2018). Aji meninggalkan dua anak serta Cythia, istrinya, satu hari menjelang Idul Fitri.

Aidil (22), adik kandung korban, merasakan firasat berbeda sebelum kematian menjemput sang kakak.

"Di video call kami saling tanya kabar. Biasanya tidak pernah, tapi tidak tahu mengapa kakak saya itu tiba-tiba menghubungi," ujar Aidil, Sabtu (16/6/2018).

Sementara itu, polisi berhasil meringkus tiga pelaku setelah menyamar menjadi sopir taksi online. Dari hasil penyamaran, polisi mencium pelaku hendak menjual mobil milik Aji, yaitu Datsun Go-Panca dengan nopo; BG 1922.

Baca Juga: "Video Call" Terakhir Aji, Sopir Taksi "Online" yang Tewas Dirampok

Sumber: KOMPAS.com (Aji YK Putra, Nazar Murdin, Ramdhan Triyadi Bempah, David Oliver Purba, Michael Hangga Wismabrata)

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Noken hingga Camilan Lokal Disiapkan Jadi Oleh-oleh PON Papua

Noken hingga Camilan Lokal Disiapkan Jadi Oleh-oleh PON Papua

Regional
Bentang Alam Berubah Pasca-gempa di Sigi, Sabo Dam Dibangun untuk Cegah Longsor dan Banjir Bandang

Bentang Alam Berubah Pasca-gempa di Sigi, Sabo Dam Dibangun untuk Cegah Longsor dan Banjir Bandang

Regional
Cemburu, Pemuda Ini Bacok Sopir Truk Tronton Berkali-kali di Kontrakan

Cemburu, Pemuda Ini Bacok Sopir Truk Tronton Berkali-kali di Kontrakan

Regional
Jelang Pilkada 2020, Calon Panwascam Diseleksi Secara Online

Jelang Pilkada 2020, Calon Panwascam Diseleksi Secara Online

Regional
Kisah Rifal Pembudidaya Ular, Berawal dari Hobi Kini Jadi Bisnis Menguntungkan

Kisah Rifal Pembudidaya Ular, Berawal dari Hobi Kini Jadi Bisnis Menguntungkan

Regional
Satu Anggota Brimob Polda Sulteng Gugur Seusai Baku Tembak

Satu Anggota Brimob Polda Sulteng Gugur Seusai Baku Tembak

Regional
750 Rumah di Solok Selatan Terendam Banjir, 469 Warga Mengungsi

750 Rumah di Solok Selatan Terendam Banjir, 469 Warga Mengungsi

Regional
Dompet Dhuafa dan Kabupaten Magetan Berkolaborasi Berantas Kemiskinan

Dompet Dhuafa dan Kabupaten Magetan Berkolaborasi Berantas Kemiskinan

Regional
Polemik Rumah Deret Tamansari, Warga Digusur hingga Komnas HAM Angkat Suara

Polemik Rumah Deret Tamansari, Warga Digusur hingga Komnas HAM Angkat Suara

Regional
Cerita Petani di Kampar yang Rugi Ratusan Juta Rupiah akibat Banjir

Cerita Petani di Kampar yang Rugi Ratusan Juta Rupiah akibat Banjir

Regional
Kronologi Dedi Mulyadi Selamatkan TKI Telantar Asal NTT di Bandara Dubai, Terpisah dari Sang Agen

Kronologi Dedi Mulyadi Selamatkan TKI Telantar Asal NTT di Bandara Dubai, Terpisah dari Sang Agen

Regional
Diguyur Hujan 4 Jam, Sejumlah Wilayah di Samarinda Terendam Banjir

Diguyur Hujan 4 Jam, Sejumlah Wilayah di Samarinda Terendam Banjir

Regional
[POPULER NUSANTARA] Curi iPhone 11, Dosen Ditetapkan Tersangka | Petani Kopi Tewas Diterkam Harimau

[POPULER NUSANTARA] Curi iPhone 11, Dosen Ditetapkan Tersangka | Petani Kopi Tewas Diterkam Harimau

Regional
5 Fakta Kerusuhan Penggusuran Tamansari, 25 Orang Diamankan hingga Proyek Rumah Deret

5 Fakta Kerusuhan Penggusuran Tamansari, 25 Orang Diamankan hingga Proyek Rumah Deret

Regional
Nitilaku UGM Diikuti Ribuan Peserta dengan Kostum Wayang dan Pejuang

Nitilaku UGM Diikuti Ribuan Peserta dengan Kostum Wayang dan Pejuang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X