Cerita Para Relawan Memopulerkan Bisindo, Bahasa Isyarat untuk Teman Tuli

Kompas.com - 10/11/2018, 09:29 WIB
Seorang anggota Akar Tuli sedang mengajarkan Bisindo kepada ibu dan juga guru di salah satu cafe di Banyuwangi Jumat (9/11/2018) KOMPAS.com/IRA RACHMAWATI Seorang anggota Akar Tuli sedang mengajarkan Bisindo kepada ibu dan juga guru di salah satu cafe di Banyuwangi Jumat (9/11/2018)

BANYUWANGI, KOMPAS.com - Wajah Maskanah (30) terlihat bahagia setelah mengikuti gerakan tangan Maulana Aditya dan Jaepry Minaka, anggota Akar Tuli (Aksi Arek Tuli Malang), mahasiswa Universitas Brawijaya yang mengajarkan bahasa isyarat Indonesia (Bisindo) di salah satu cafe di Banyuwangi Jumat (9/11/2018).

Kepada Kompas.com, Maslika mengaku dengan belajar Bisindo, dia semakin mudah berkomunikasi dengan Raihan (7), anak keduanya yang tuli

"Sejak dia sekolah di SLB, dia sering berkomunikasi dengan bahasa yang kadang tidak saya pahami. Akhirnya ibunya harus download dulu di internet. Belajar lagi. Tapi kalau gini kan enak. Langsung praktek," kata Maslika.

Perempuan yang berhijab tersebut mengaku selama ini tidak ada masalah saat berkomunikasi dengan anaknya karena keluarganya sudah memahami gerak dan gestur Raihan saat berkomunikasi.

Baca juga: Cerita Relawan PLN Naik Hercules hingga Tugas di Zona Bencana Sulteng

 

Namun setelah Raihan sekolah, dia mempelajari beberapa bahasa isyarat yang digunakan untuk berkomunikasi di sekolahnya yang tidak dipahami oleh keluarganya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Nanti bapaknya harus juga belajar Bisindo. Enggak cuma saya. Jadi enak kalau komunikasi," katanya sambil tertawa

Selain Maslika, ada sekitar 40 orang orang yang belajar Bisindo. Mereka adalah guru-guru SLB, guru sekolah inklusi dan orang tua yang memiliki anak tuli.

Acara tersebut diselenggarakan oleh Yayasan Matahari Banyuwangi yang bertujuan untuk menyosialisasikan Bisindo kepada masyarakat.

"Awalnya pelatihan ini hanya untuk guru-guru kami. Kemudian saya berpikir, ini ilmu yang harus dibagikan kepada orang banyak. Akhirnya kami mengundang beberapa sekolah yang selama ini aktif bekerja sama dengan yayasan Matahari," jelas Andriena Marcelia, ketua yayasan Matahari kepada Kompas.com, Jumat (9/11/2018).

Yayasan Matahari Banyuwangi adalah lembaga pendidikan dan pelatihan untuk program-program pendidikan kebutuhan khusus dan konseling.

Menurut perempuan yang akrab dipanggil Bunda Nina, selama ini dirinya dan beberapa guru sering kesulitan berkomunikasi dengan penyandang tuli apalagi jika mereka tuna ganda.

Baca juga: Cerita Relawan Bantu Pemudik yang Tak Bisa Tulis Namanya Sendiri (1)

 

"Kami berharap dengan pelatihan ini, ada wawasan baru bagaimana berkomunikasi dengan mereka. Mengapa melibatkan guru sekolah inklusi, karena nantinya, anak-anak kami akan bersekolah di sana dan para guru yang akan sering berkomunikasi dengan bahasa isyarat dengan mereka," jelasnya Bunda Nina.

Sementara itu Nisrina Firdausi, relawan Akar Tuli kepada Kompas.com menjelaskan jika Bisindo membutuhkan gesture dan ekspresi sehingga mudah dipahami oleh ke penggunanya.

Berbeda dengan bahasa isyarat lainnya, Bisindo berkembang alami dilingkungan penggunanya yaitu para penyandang tuli.

"Ada bahasa isyarat yang diciptakan oleh mereka yang dengar, dan tentunya akan sulit diterima oleh kawan-kawan yang tuli. Mereka yang tuli lebih mengetahui apa yang mereka butuhkan termasuk kebutuhan bahasa yang digunakan untuk berkomunikasi," jelas Nisrina yang sudah menjadi relawan di Akar Tuli sejak tahun 2013 lalu.

Belajar Bisindo

Ada beberapa hal yang mendasar saat belajar Bisindo yaitu tidak mengangkat tangan terlalu tinggi saat berkomunikasi menggunakan bahasa isyarat, tidak berteriak, tidak pura-pura memahami apa yang disampaikan oleh penyandang tuli.

Baca juga: Atlet Tuli Asian Para Games Nikmati Musik Andi Rianto, Ini Buktinya

Menurut Nisrina, tidak masalah meminta mereka para penyandang tuli untuk mengulang lagi gerakan. Ini akan lebih baik dari pada pura-pura paham.

Lalu jika menggerakkan tangan cukup sejajar dada karena jika terlalu tinggi akan menutup bagian mulut karena berkomunikasi dengan Bisindo kita juga menggerakkan bibir hanya saja tidak terlalu cepat.

"Termasuk jangan berteriak. Mereka akan tahu jika kita berteriak bukan dari suara tapi dari getaran yang mereka rasakan," jelasnya.

Atau bisa saja menggunakan sarana gambar untuk mempermudah berkomunikasi dengan para tuli.

Nisrina mengaku, dia dan beberapa rekan-rekannya di komunitas Akar Tuli selalu menyosialisasikan Bisindo ke masyarakat umum bukan hanya kepada mereka yang menyandang tuna rungu tapi juga masyarakat dengar.

Baca juga: Jelang Hari Tuli Sedunia: Penyandang Tunarungu Perlu Edukasi Kesehatan

 

Para pengurus dan anggota Akar Tuli yang ada di Malang adalah penyandang tuli, sementara relawan yang berjumlah sekitar 20 orang adalah mereka yang dengar.

"Mereka yang tuli dan yang dengar pada dasarnya jadi jangan sampai ada perlakuan yang berbeda. Kalau boleh saya menggambarkan ya sama seperti saya tidak berkacamata, dan ada yang yang berkacamata," pungkasnya. 



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Lewat Kepiting Bakau, Pembudidaya di Konawe Raih Cuan hingga Rp 352 Juta

Regional
Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Berkat Proyek Investasi Pabrik Minyak Goreng Sawit, Luwu Utara Raih Juara 2 SSIC 2021

Regional
Upaya Berau Coal Sinarmas Atasi Pandemi, dari Bakti Sosial hingga Dukung Vaksinasi

Upaya Berau Coal Sinarmas Atasi Pandemi, dari Bakti Sosial hingga Dukung Vaksinasi

Regional
Selain Dana Sponsor Rp 5 Miliar, PLN Investasi Rp 300 Miliar untuk Dukung PON XX Papua

Selain Dana Sponsor Rp 5 Miliar, PLN Investasi Rp 300 Miliar untuk Dukung PON XX Papua

Regional
Gerakkan Masyarakat untuk Tangani Pandemi, BNPB Gelar Pelatihan 1.000 Relawan Covid-19 di DIY

Gerakkan Masyarakat untuk Tangani Pandemi, BNPB Gelar Pelatihan 1.000 Relawan Covid-19 di DIY

Regional
Entaskan Pandemi di Samarinda, Satgas Covid-19 Gelar Pelatihan 1.000 Relawan

Entaskan Pandemi di Samarinda, Satgas Covid-19 Gelar Pelatihan 1.000 Relawan

Regional
Kendalikan Pandemi di Riau, Gubernur Syamsuar Harap Relawan Covid-19 Lakukan Ini

Kendalikan Pandemi di Riau, Gubernur Syamsuar Harap Relawan Covid-19 Lakukan Ini

Regional
Pemkab Dharmasraya Targetkan Vaksinasi Pelajar Selesai September, Jokowi Berikan Apresiasi

Pemkab Dharmasraya Targetkan Vaksinasi Pelajar Selesai September, Jokowi Berikan Apresiasi

Regional
Ekspor Pertanian Meningkat Rp 8,3 Triliun, Jateng Raih Penghargaan Abdi Bakti Tani

Ekspor Pertanian Meningkat Rp 8,3 Triliun, Jateng Raih Penghargaan Abdi Bakti Tani

Regional
TNI, Polri, dan IPDN Gelar Vaksinasi Massal Jelang PON XX 2021 di Papua

TNI, Polri, dan IPDN Gelar Vaksinasi Massal Jelang PON XX 2021 di Papua

Regional
Mendadak Jadi Penyiar Radio, Gubernur Ganjar Dapat Curhatan dari Pendengar

Mendadak Jadi Penyiar Radio, Gubernur Ganjar Dapat Curhatan dari Pendengar

Regional
Gelar Tes Rapid Antigen Gratis, Pemkot Madiun Targetkan PPKM Level 1

Gelar Tes Rapid Antigen Gratis, Pemkot Madiun Targetkan PPKM Level 1

Regional
Dapat Kejutan, Ganjar Pranowo Terima Baju Adat dari Masyarakat Tobelo

Dapat Kejutan, Ganjar Pranowo Terima Baju Adat dari Masyarakat Tobelo

Regional
Antusiasme Warga Pulau Parang Sambut Ganjar Pranowo

Antusiasme Warga Pulau Parang Sambut Ganjar Pranowo

Regional
Persiapan Matang, Kontingen Papua Optimistis Bisa Masuk 5 Besar PON XX

Persiapan Matang, Kontingen Papua Optimistis Bisa Masuk 5 Besar PON XX

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.