5 Insiden Kecelakaan Pesawat 2017-2018, dari Pecah Ban hingga Menabrak Tiang - Kompas.com

5 Insiden Kecelakaan Pesawat 2017-2018, dari Pecah Ban hingga Menabrak Tiang

Kompas.com - 09/11/2018, 05:00 WIB
Kondisi pesawat Lion Air yang tergelincir di Bandara Jalaluddin Tantu GorontaloKOMPAS.COM/- Kondisi pesawat Lion Air yang tergelincir di Bandara Jalaluddin Tantu Gorontalo

KOMPAS.com - Landing dan take off merupakan momen krusial bagi pilot dan kopilot ketika bekerja di kabin pesawat

Dalam momen tersebut, keahlian sekaligus kejelian pilot dan kopilot menjadi tumpuan utama bagi keselamatan ratusan penumpang.

Kesalahan sedikit saja akan berakibat fatal. Tanggung jawab yang tentunya tak semua orang mampu menanggungnya. 

Kompas.com menelusuri sejumlah peristiwa genting dan menegangkan ketika pesawat akan mendarat dan lepas landas di tanah air sepanjang 2017-2018.

1. Lion Air JT 633 tujuan Bengkulu-Jakarta tabrak tiang 

Lion air tabrak tiang lampu bandara Fatmawati Bengkulu (foto: Romidi Karnawan)KOMPAS.COM/FIRMANSYAH Lion air tabrak tiang lampu bandara Fatmawati Bengkulu (foto: Romidi Karnawan)

Corporate Communications Strategic Lion Air, Danang Mandala Prihantoro membenarkan sayap pesawat Lion Air dengan nomor penerbangan JT 633 tujuan Bengkulu-Jakarta menyenggol tiang di Bandara Fatmawati, Bengkulu.

Insiden pada pesawat berpenumpang 143 orang dengan 7 orang kru tersebut terjadi Rabu (7/11/2018) sekitar pukul 18.20 WIB.

"Klarifikasi terkait penundaan keberangkatan guna memastikan keselamatan penerbangan, dikarenakan lekukan pada ujung sayap sebelah kiri (wing tip) menyenggol tiang lampu koordinat di bandar udara," kata Danang, melalui pernyataan resminya, Rabu malam.

Danang mengatakan, kejadian tersebut terjadi saat pesawat bersiap menuju landas hubung (taxiway).

Baca Juga: Penjelasan Lion Air Terkait Insiden Pesawatnya Menyenggol Tiang di Bandara Fatmawati

2. Sayap Lion Air dan Wings Air bersenggolan di Kualanamu

Sayap pesawat Lion Air Boeing 737-900 terlihat rusak setelah bersenggolan dengan Wings Air di Bandara Kualanamu, Sumatera Utara, Kamis (3/8/2017)istimewa Sayap pesawat Lion Air Boeing 737-900 terlihat rusak setelah bersenggolan dengan Wings Air di Bandara Kualanamu, Sumatera Utara, Kamis (3/8/2017)

Insiden tabrakan sayap antara pesawat Lion Air dan pesawat Wings Air terjadi di Bandara Internasional Kualanamu, Kabupaten Deliserdang, Sumatera Utara. Akibatnya, bagian sayap kedua pesawat mengalami kerusakan.

"Kejadiannya sekitar pukul 11 tadi. Pesawat Lion Air berusaha menghindar ke kanan, namun karena jarak terlalu dekat dan terbatasnya ruang di runway, sehingga terjadi tabrakan sayap itu," kata Branch Communication and Legal Manager Bandara Kualanamu Wisnu Budi Setianto saat dikonfirmasi, Kamis (3/8/2017).

Dia mengatakan, tidak ada korban jiwa dalam insiden itu. Seluruh penumpang dan awak kedua pesawat sudah dievakuasi. Aktivitas bandara sendiri sempat ditutup dan mengalami penundaan jadwal terbang sekitar 20 menit.

"Otoritas bandara, AP2 Airnav dan pihak airlines sedang melakukan investigasi," ucap Wisnu.

Baca Juga: Pesawat Lion Air dan Wings Air Bersenggolan, Sayap Kedua Pesawat Rusak

3. Wings Air IW 1286 pecah ban di Tanjung Karang

Pesawat Wings Air.KOMPAS.COM/I MADE ASDHIANA Pesawat Wings Air.

Pesawat Wings Air IW 1286 dengan registrasi PK WFV rute Bandung menuju Tanjung Karang, Lampung, pada saat proses pendaratan di Tanjung Karang mengalami pecah ban pada 26 Februari 2017.

Direksi Lion Air Group langsung menanggapi peristiwa itu.

"Pada pukul 14.15 WIB pesawat Wings Air 1286 dengan rute Bandung menuju Tanjung Karang mengalami pecah ban pada saat proses pendaratan di Tanjung Karang. Seluruh penumpang yang berjumlah 72 penumpang dan seluruh crew berikut awak kabin tidak ada yang cidera dan saat ini seluruh penumpang telah berada di terminal," ujar Presiden Direktur Lion Air Group Edward Sirait seperti dikutip dari laman facebook-nya.

Selain itu Edward belum dapat memastikan apa penyebab dari pecah ban tersebut.
"Untuk penyebab dari pecah ban ini kami akan menunggu hasil penyelidikan dari lembaga yang terkait," kata Edward.

Baca Juga: Pesawat Pecah Ban di Lampung, Ini Penjelasan Lion Air

4. Cessna Caravan 208EX PK-JBR tergelincir di Bandara Beoga, Papua

Kondisi pesawat yang tergelincir di Bandara Beoga, Papua, Rabu (10/10/2018)Dok. Istimewa Kondisi pesawat yang tergelincir di Bandara Beoga, Papua, Rabu (10/10/2018)

Pesawat Cessna Caravan 208EX PK-JBR, milik PT Jhonlin Air tergelincir di Bandara Beoga, Papua, Rabu (10/10/2018).

Pesawat yang dipiloti Kris Henus awalnya bertolak dari Bandara Mozes Kilangin Timika, pukul 06.00 WIT dengan membawa sembako.

Namun, saat mendarat di Bandara Beoga, Puncak, pukul 06.22 WIT pesawat tersebut tergelincir di ujung landasan. Tidak ada korban jiwa dalam insiden ini, meski demikian pesawat mengalami kerusakan.

"Tidak ada penumpang dalam pesawat itu, hanya pilot saja, dan pilot selamat," kata Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan Timika, Monce Brury, kepada Kompas.com.

Hingga kini belum diketahui pasti penyebab tergelincirnya pesawat tersebut.

Baca Juga: Pesawat Pengangkut Sembako Tergelincir di Bandara Beoga Papua

5. Lion Air JT 892 tergelincir di Bandar Udara Djalaluddin, Gorontalo

Kondisi pesawat Lion Air yang tergelincir di landasan pacu Bandara Djalaludin, di Kabupaten Gorontalo, Gorontalo, Minggu (29/4/2018) malam. Pesawat dengan nomor penerbangan JT 892 tergelincir dan keluar landas pacu sesaat setelah mendarat ketika hujan deras, dan 174 penumpang dan tujuh kru selamat pada kejadian tersebut.ANTARA FOTO/ADIWINATA SOLIHIN Kondisi pesawat Lion Air yang tergelincir di landasan pacu Bandara Djalaludin, di Kabupaten Gorontalo, Gorontalo, Minggu (29/4/2018) malam. Pesawat dengan nomor penerbangan JT 892 tergelincir dan keluar landas pacu sesaat setelah mendarat ketika hujan deras, dan 174 penumpang dan tujuh kru selamat pada kejadian tersebut.

Manajemen maskapai Lion Air menjelaskan, pesawat Lion Air dengan nomor penerbangan JT 892 tergelincir sesaat setelah mendarat di Bandar Udara Djalaluddin, Gorontalo (GTO), Minggu (29/4/2018) petang.

Corporate Communications Strategic of Lion Air Danang Mandala Prihantoro mengatakan, kondisi di bandara tengah hujan saat pesawat Boeing 737-800 registrasi PK-LOO itu mendarat.

"Saat situasi ini terjadi, jarak pandang dilaporkan memenuhi persyaratan pendaratan dan kondisi hujan," ujar Danang dalam keterangan resmi, Jakarta, Minggu.

Baca Juga: Pesawatnya Tergelincir di Gorontalo, Ini Penjelasan Lion Air

Sumber: KOMPAS.com (Yoga Sukmana, Irsul Panca Aditra, Mei Leandha, Firmansyah)

 


Terkini Lainnya

Akui Dana Kampanye Menipis, Sandiaga Yakin Hal Itu Tidak Menjadi Kendala

Akui Dana Kampanye Menipis, Sandiaga Yakin Hal Itu Tidak Menjadi Kendala

Nasional
Timses Jokowi Setuju KPU Perpanjang Waktu Pemutakhiran DPT

Timses Jokowi Setuju KPU Perpanjang Waktu Pemutakhiran DPT

Nasional
Teka-teki Pembunuhan Satu Keluarga di Bekasi Menemukan Titik Terang

Teka-teki Pembunuhan Satu Keluarga di Bekasi Menemukan Titik Terang

Megapolitan
 Satu Keluarga Korban Pembunuhan  di Bekasi Dimakamkan di Kampungnya

Satu Keluarga Korban Pembunuhan di Bekasi Dimakamkan di Kampungnya

Regional
KPK Imbau Satu Tersangka Kasus Gratifikasi Dermaga Sabang Menyerahkan Diri

KPK Imbau Satu Tersangka Kasus Gratifikasi Dermaga Sabang Menyerahkan Diri

Nasional
Berita Populer: Jika AS Perang Lawan Rusia dan China, Saudi Akui Khashoggi Dimutilasi

Berita Populer: Jika AS Perang Lawan Rusia dan China, Saudi Akui Khashoggi Dimutilasi

Internasional
KPK Cari Pihak Lain yang Bertanggung Jawab terkait Kasus Bank Century

KPK Cari Pihak Lain yang Bertanggung Jawab terkait Kasus Bank Century

Nasional
Hujan Disertai Angin Kencang Akan Landa Jaksel dan Jaktim Hari Ini

Hujan Disertai Angin Kencang Akan Landa Jaksel dan Jaktim Hari Ini

Megapolitan
Opsi KPU untuk Jalan Tengah Polemik Pencalonan OSO sebagai Anggota DPD

Opsi KPU untuk Jalan Tengah Polemik Pencalonan OSO sebagai Anggota DPD

Nasional
Menilik Gaya Komunikasi Politik 'Sontoloyo' ala Jokowi dan 'Tampang Boyolali' ala Prabowo

Menilik Gaya Komunikasi Politik "Sontoloyo" ala Jokowi dan "Tampang Boyolali" ala Prabowo

Nasional
Kerugian Negara Dikembalikan, Pejabat Tersangka Kasus Dugaan Korupsi Dana Sampah Tidak Ditahan

Kerugian Negara Dikembalikan, Pejabat Tersangka Kasus Dugaan Korupsi Dana Sampah Tidak Ditahan

Regional
Alasan 6 KPU Provinsi Belum Selesaikan Pemutakhiran Data Pemilih

Alasan 6 KPU Provinsi Belum Selesaikan Pemutakhiran Data Pemilih

Nasional
Universitas Brawijaya Raih Juara Umum UTU Award 2018

Universitas Brawijaya Raih Juara Umum UTU Award 2018

Edukasi
Sebuah Gudang Bank BNI di Kota Palopo Terbakar

Sebuah Gudang Bank BNI di Kota Palopo Terbakar

Regional
KPK Telusuri Pembahasan Rencana Tata Ruang Terkait Proyek Meikarta

KPK Telusuri Pembahasan Rencana Tata Ruang Terkait Proyek Meikarta

Nasional

Close Ads X