Muncul Petisi "Online" Tuntut Penuntasan Dugaan Upaya Pemerkosaan di UGM

Kompas.com - 07/11/2018, 13:04 WIB
Petisi online di laman Change.org, tuntut keadilan bagi penyintas kekerasan seksual di UGM. Change.orgPetisi online di laman Change.org, tuntut keadilan bagi penyintas kekerasan seksual di UGM.

Ia pun berharap terangkatnya kasus ini ke permukaan menjadi pemacu bagi kampus-kampus lain yang masih mengabaikan kasus pelecehan seksual atau upaya pemerkosaan seperti ini sebagai sesuatu yang ringan.

"Pengalaman saya, laporan mengenai pencabulan ini sangat rumit, susah. Dan hampir 90 persen kasusnya berakhir dengan jalan damai. Korbannya rusak, pelaku berkeliaran. Saya harap ada regulasi peraturan di Indonesia mengenai tindak pelecehan," ujar Admin DSM.

Menurut dia, skandal pelecehan seksual terjadi di banyak kampus akan tetapi pembungkaman masih diterapkan.

Petisi ini muncul setelah kasus dugaan upaya pemerkosaan di lingkungan akademik UGM muncul melalui sebuah artikel Majalah Kampus, Balairung Press.

Setelah petisi dan berbagai tekanan dari berbagai pihak, UGM pun mengeluarkan pernyataan resmi atas kasus yang menimpa civitas akademika itu.

Hingga Rabu (7/11/2018) pukul 13.00 WIB, petisi itu telah ditandatangi oleh lebih dari 58.537 orang dan akan terus bertambah.

Berbagai alasan dituliskan oleh mereka yang meninggalkan tanda tangan. Salah satunya dituliskan oleh akun Sri Hana.

"Saya ingin orang yang telah memperkosa mendapatkan ganjaran yang setimpal, karena dia baru saja merusak masa depan seorang wanita," tulisnya.

Komentar lain datang dari akun Erik Suhendra.

"Nama akademisi sangat tercoret atas tindakan pelecahan seksual. Harus dituntut secara tuntas, jalur hukum harus seadil-adilnya," tulisnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X