Kompas.com - 04/11/2018, 18:48 WIB
Frantinus Nirigi (tengah) bersama Kuasa Hukumnya Andel (kiri) dan Abang iparnya Diaz Gwijangge (kanan) saat di Kantor kuasa hukum, Jalan Trunojoyo, Pontianak (4/11/2018) KOMPAS.com/YOHANES KURNIA IRAWANFrantinus Nirigi (tengah) bersama Kuasa Hukumnya Andel (kiri) dan Abang iparnya Diaz Gwijangge (kanan) saat di Kantor kuasa hukum, Jalan Trunojoyo, Pontianak (4/11/2018)

PONTIANAK, KOMPAS.com - Terpidana kasus candaan bom dalam pesawat Lion Air JT 687, Frantinus Nirigi, akhirnya bebas setelah menjalani masa hukuman selama 5 bulan 10 hari di Rutan Klas IIB, Mempawah, Kalimatan Barat, Minggu (4/11/2018).

Masa hukuman itu dijalani Frans, sapaan akrabnya, dipotong masa tahanan sejak dia ditahan dalam peristiwa yang terjadi di Bandara Internasional Supadio pada 28 Mei 2018 yang lalu.

Frans divonis bersalah oleh Majelis Hakim Pengadilan Negeri Mempawah dan terbukti melakukan tindak pidana menyampaikan informasi palsu yang membahayakan keselamatan penerbangan sebagaimana diatur dan diancam pidana dalam pasal 437 Ayat 1 UU Rl No 1 tahun 2009 tentang Penerbangan dalam sidang putusan yang digelar pada 24 Oktober 2018.

Kepulangan Frans dijemput oleh pihak keluarga beserta kuasa hukumnya di Rutan Mempawah menuju Pontianak.

"Entah percaya atau tidak, saya sangat bersyukur bisa bebas seperti ini dan ini merupakan berkat dari Tuhan, serta tak terlepas juga dari peran pengacara yang berjuang untuk membebaskan saya, dan saya akhirnya menghirup udara segar," ujar Frans saat ditemui di kantor kuasa hukumnya, Minggu siang.

Sebelumnya, pihak Frantinus sudah mengajukan banding atas putusan majelis hakim. Memori banding tersebut pun sudah diajukan usai sidang putusan dilaksanakan.

Baca juga: 4 Fakta Kasus Candaan Bom Frantinus, Dugaan Rekayasa hingga Vonis Hakim Dianggap Janggal

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Namun, sepekan setelah mengajukan banding, pihak Frantinus akhirnya membatalkan pengajuan banding tersebut.

Pembatalan banding tersebut lantaran niat Frantinus untuk pulang kampung ke Papua menemui keluarganya sangat kuat.

"Setelah menjalani semuanya dan sekarang saya bebas, saya akan pulang ke Papua. Saya hanya ingin pulang menjumpai keluarga saya dan mereka juga menanti saya di Papua sana," ungkapnya.

Tak menaruh dendam

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Putri Papua Dilantik Jadi Dubes Selandia Baru, Pemprov Papua: Posisi Ini Sangat Strategis

Putri Papua Dilantik Jadi Dubes Selandia Baru, Pemprov Papua: Posisi Ini Sangat Strategis

Regional
Bangga, Inovasi Rapid Test Buatan Unpad Dipamerkan di Dubai Expo 2021

Bangga, Inovasi Rapid Test Buatan Unpad Dipamerkan di Dubai Expo 2021

Regional
Bidik Pasar Ekspor dan Industri Halal, Kang Emil Promosikan Produk Unggulan Jabar di Dubai Expo 2021

Bidik Pasar Ekspor dan Industri Halal, Kang Emil Promosikan Produk Unggulan Jabar di Dubai Expo 2021

Regional
Gubernur Enembe Berharap Pacific Exposition 2021 Mampu Dongkrak Perekonomian di Timur Indonesia

Gubernur Enembe Berharap Pacific Exposition 2021 Mampu Dongkrak Perekonomian di Timur Indonesia

Regional
Enam Pesantren Jabar Akan Pamerkan Produknya di World Expo Dubai

Enam Pesantren Jabar Akan Pamerkan Produknya di World Expo Dubai

Regional
Lewat “Gerai Sehat Nurani”, Warga Sasak Panjang, Bogor Dapat Akses Kesehatan Terjangkau

Lewat “Gerai Sehat Nurani”, Warga Sasak Panjang, Bogor Dapat Akses Kesehatan Terjangkau

Regional
Kontingen Papua Sukses Raih Posisi 10 di Ajang STQHN XXVI

Kontingen Papua Sukses Raih Posisi 10 di Ajang STQHN XXVI

Regional
Apresiasi Film Dokumenter The Mentors, Ganjar: Film Ini Bagus

Apresiasi Film Dokumenter The Mentors, Ganjar: Film Ini Bagus

Regional
Dukung Pembangunan Infrastruktur di Jabar, PT Jasa Sarana Gandeng IIF dan MMI Jadi Mitra Strategis

Dukung Pembangunan Infrastruktur di Jabar, PT Jasa Sarana Gandeng IIF dan MMI Jadi Mitra Strategis

Regional
Jateng 4 Kali Berturut-turut Jadi Provinsi Terbaik Soal Keterbukaan Informasi, Begini Repons Ganjar

Jateng 4 Kali Berturut-turut Jadi Provinsi Terbaik Soal Keterbukaan Informasi, Begini Repons Ganjar

Regional
Dua Pesan Penting Ridwan Kamil untuk BUMD di Jabar

Dua Pesan Penting Ridwan Kamil untuk BUMD di Jabar

Regional
Teori Hati Bidan Eros Mengabdi di Baduy

Teori Hati Bidan Eros Mengabdi di Baduy

Regional
Usai PON XX, Pendapatan Sektor Konstruksi di Papua Meningkat hingga Rp 926 Miliar

Usai PON XX, Pendapatan Sektor Konstruksi di Papua Meningkat hingga Rp 926 Miliar

Regional
Salatiga dan Kabupaten Semarang Dilanda Gempa, Pemprov Jateng Siapkan Tenda Darurat

Salatiga dan Kabupaten Semarang Dilanda Gempa, Pemprov Jateng Siapkan Tenda Darurat

Regional
Kesembuhan Covid-19 di Papua Capai 96,7 Persen, Masyarakat Diminta Tak Lengah

Kesembuhan Covid-19 di Papua Capai 96,7 Persen, Masyarakat Diminta Tak Lengah

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.