Kekeringan Melanda, Kasmi Gendong Jeriken Isi Puluhan Liter Air Sejauh 100-an Meter

Kompas.com - 04/11/2018, 08:37 WIB
Sungai hingga saluran irigasi di beberapa kecamatan di Kulon Progo mengalami kekeringan. Ribuan kepala keluarga terdampak kesulitan air bersih.  BPBD Kulon Progo kini masih mengelola ratusan tangki air untuk membantu warga. KOMPAS.com/ DANI JSungai hingga saluran irigasi di beberapa kecamatan di Kulon Progo mengalami kekeringan. Ribuan kepala keluarga terdampak kesulitan air bersih. BPBD Kulon Progo kini masih mengelola ratusan tangki air untuk membantu warga.

Kasmi dan Noor Edi memperoleh bantuan air bersih itu. Mereka mengisi bak mandi hingga air gentong di dapur.

PMI dan BPBD Kulon Progo mengelola bantuan itu dan terus menyalurkan bantuan air bersih, termasuk pada hari Sabtu.

Mereka mengelola bantuan air bersih, baik dari anggaran tanggap darurat kekeringan hingga bantuan lewat kegiatan CSR perusahaan, bakti sosial kelompok masyarakat, maupun sumbangan pribadi.

"(Sabtu) ada 8 tangki (5.000 liter per tangki) dari baksos masyarakat yang kami kirim ke Tangkisan," kata Sunardi dari BPBD.

Tanggap darurat kekeringan diperpanjang

Kekeringan terus berlanjut. Pemerintah pun berupaya kembali memperpanjang status tanggap darurat kekeringan untuk periode 1-19 November 2018 ini.

Ini perpanjangan darurat yang ke-2 kali sejak pertama ditetapkan pada Juli 2018.

Baca juga: Bencana Kekeringan, Sembilan Kecamatan di Ponorogo Krisis Air Bersih

Kekeringan tersebar di 30-an desa dalam 8 kecamatan. Sebanyak 7.400-an kepala keluarga merasakan dampak kesulitan mendapat air bersih.

Ini menyebabkan permintaan bantuan air bersih terus berdatangan. Dari 12 kecamatan, hanya Wates, Lendah, Galur, dan Temon yang tidak mengalami dampak tersebut.

"Sekalipun turun hujan, air tidak langsung meresap sampai ke sumur-sumur. Kekeringan bisa saja sampai ke wilayah lain yang sebelumnya tidak masuk dalam peta dampak kekeringan ini, karena sekarang ada yang mulai minta bantuan air bersih," kata Kepala Pelaksana BPBD Kulon Progo, Ariadi, pada kesempatan yang berbeda.

Pihaknya mengelola sekitar 400-an tangki air bersih. Jumlah itu diyakini cukup untuk kebutuhan warga sampai beberapa pekan ke depan.

Droping air paling sering ke Kecamatan Samigaluh, Kalibawang, Girimulyo, Kokap, dan Pengasih.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dalam 4 Tahun, 81.686 Koperasi di Indonesia Dibubarkan, Ini Sebabnya

Dalam 4 Tahun, 81.686 Koperasi di Indonesia Dibubarkan, Ini Sebabnya

Regional
Riau Bakal Hadapi Kemarau Panjang, TNI Gunakan Alat Canggih Atasi Karhutla

Riau Bakal Hadapi Kemarau Panjang, TNI Gunakan Alat Canggih Atasi Karhutla

Regional
Bupati Bogor Tawarkan Liburan kepada Yusuf Sepulang dari Wuhan

Bupati Bogor Tawarkan Liburan kepada Yusuf Sepulang dari Wuhan

Regional
Bocah 2 Tahun Asal Aceh Diduga Dijual di Malaysia, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Asal Aceh Diduga Dijual di Malaysia, Ini Kronologinya

Regional
Korban Penipuan Wedding Organizer di Cianjur Tergiur Potongan Harga 50 Persen

Korban Penipuan Wedding Organizer di Cianjur Tergiur Potongan Harga 50 Persen

Regional
Di Balik Penonaktifan Dosen Unnes yang Diduga Hina Jokowi, Status 8 Bulan Lalu hingga Kasus Plagiarisme

Di Balik Penonaktifan Dosen Unnes yang Diduga Hina Jokowi, Status 8 Bulan Lalu hingga Kasus Plagiarisme

Regional
Korban Penipuan Wedding Organizer di Cianjur Terus Bertambah Jadi 24 Orang

Korban Penipuan Wedding Organizer di Cianjur Terus Bertambah Jadi 24 Orang

Regional
Tertipu Wedding Organizer Abal-abal, Bayar Puluhan Juta dan Hanya Dapat Bunga Kering

Tertipu Wedding Organizer Abal-abal, Bayar Puluhan Juta dan Hanya Dapat Bunga Kering

Regional
Anggaran Perbaikan Tak Mencukupi, 6.128 Ruang Kelas SD di Tasikmalaya Masih Rusak

Anggaran Perbaikan Tak Mencukupi, 6.128 Ruang Kelas SD di Tasikmalaya Masih Rusak

Regional
[POPULER NUSANTARA] Gubernur Kalteng Evakuasi Kecelakaan | Dosen Unnes Dibebastugaskan karena Diduga Hina Jokowi

[POPULER NUSANTARA] Gubernur Kalteng Evakuasi Kecelakaan | Dosen Unnes Dibebastugaskan karena Diduga Hina Jokowi

Regional
Kisah Yusuf Pulang dari Wuhan lalu Masuk Karantina Natuna, Takut dan Was-was Saat Wabah Corona Merebak

Kisah Yusuf Pulang dari Wuhan lalu Masuk Karantina Natuna, Takut dan Was-was Saat Wabah Corona Merebak

Regional
7 Fakta di Balik Kasus Bullying Siswi SMP di Purworejo, Berkebutuhan Khusus, Dimintai Uang hingga Pelaku Tak Ditahan

7 Fakta di Balik Kasus Bullying Siswi SMP di Purworejo, Berkebutuhan Khusus, Dimintai Uang hingga Pelaku Tak Ditahan

Regional
Dikepung Banjir dan Longsor, Wisatawan Geopark Ciletuh Terjebak Tidak Bisa Pulang

Dikepung Banjir dan Longsor, Wisatawan Geopark Ciletuh Terjebak Tidak Bisa Pulang

Regional
Longsor Kembali Jebol Rumah Warga Kulon Progo

Longsor Kembali Jebol Rumah Warga Kulon Progo

Regional
Kronologi Keponakan Tembak Paman dengan Senapan Angin hingga Tewas

Kronologi Keponakan Tembak Paman dengan Senapan Angin hingga Tewas

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X