Kekeringan Melanda, Kasmi Gendong Jeriken Isi Puluhan Liter Air Sejauh 100-an Meter

Kompas.com - 04/11/2018, 08:37 WIB
Sungai hingga saluran irigasi di beberapa kecamatan di Kulon Progo mengalami kekeringan. Ribuan kepala keluarga terdampak kesulitan air bersih.  BPBD Kulon Progo kini masih mengelola ratusan tangki air untuk membantu warga. KOMPAS.com/ DANI JSungai hingga saluran irigasi di beberapa kecamatan di Kulon Progo mengalami kekeringan. Ribuan kepala keluarga terdampak kesulitan air bersih. BPBD Kulon Progo kini masih mengelola ratusan tangki air untuk membantu warga.

Warga terpaksa meminta bantuan dari pemerintah dengan mengirim proposal permintaan bantuan padamasa tanggap darurat kekeringan yang dicanangkan sejak beberapa bulan lalu.

Kasmi dan Noor Edi memperoleh bantuan air bersih itu. Mereka mengisi bak mandi hingga air gentong di dapur.

PMI dan BPBD Kulon Progo mengelola bantuan itu dan terus menyalurkan bantuan air bersih, termasuk pada hari Sabtu.

Mereka mengelola bantuan air bersih, baik dari anggaran tanggap darurat kekeringan hingga bantuan lewat kegiatan CSR perusahaan, bakti sosial kelompok masyarakat, maupun sumbangan pribadi.

"(Sabtu) ada 8 tangki (5.000 liter per tangki) dari baksos masyarakat yang kami kirim ke Tangkisan," kata Sunardi dari BPBD.

Tanggap darurat kekeringan diperpanjang

Kekeringan terus berlanjut. Pemerintah pun berupaya kembali memperpanjang status tanggap darurat kekeringan untuk periode 1-19 November 2018 ini.

Ini perpanjangan darurat yang ke-2 kali sejak pertama ditetapkan pada Juli 2018.

Baca juga: Bencana Kekeringan, Sembilan Kecamatan di Ponorogo Krisis Air Bersih

Kekeringan tersebar di 30-an desa dalam 8 kecamatan. Sebanyak 7.400-an kepala keluarga merasakan dampak kesulitan mendapat air bersih.

Ini menyebabkan permintaan bantuan air bersih terus berdatangan. Dari 12 kecamatan, hanya Wates, Lendah, Galur, dan Temon yang tidak mengalami dampak tersebut.

"Sekalipun turun hujan, air tidak langsung meresap sampai ke sumur-sumur. Kekeringan bisa saja sampai ke wilayah lain yang sebelumnya tidak masuk dalam peta dampak kekeringan ini, karena sekarang ada yang mulai minta bantuan air bersih," kata Kepala Pelaksana BPBD Kulon Progo, Ariadi, pada kesempatan yang berbeda.

Pihaknya mengelola sekitar 400-an tangki air bersih. Jumlah itu diyakini cukup untuk kebutuhan warga sampai beberapa pekan ke depan.

Droping air paling sering ke Kecamatan Samigaluh, Kalibawang, Girimulyo, Kokap, dan Pengasih.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita Warga Mengikuti Jejak Binatang Buas yang Memangsa Ternaknya hingga Masuk Hutan

Cerita Warga Mengikuti Jejak Binatang Buas yang Memangsa Ternaknya hingga Masuk Hutan

Regional
Diduga Kehabisan Bekal, Turis Korea Selatan Mengamuk di Denpasar

Diduga Kehabisan Bekal, Turis Korea Selatan Mengamuk di Denpasar

Regional
Polisi Tangkap 2 Terduga Pembunuh Remaja 13 Tahun yang Jenazahnya Dikubur Setengah Badan

Polisi Tangkap 2 Terduga Pembunuh Remaja 13 Tahun yang Jenazahnya Dikubur Setengah Badan

Regional
Kasus Pertama di Pekalongan, 3 Warga Positif Covid-19 Usai dari Bali dan Jakarta

Kasus Pertama di Pekalongan, 3 Warga Positif Covid-19 Usai dari Bali dan Jakarta

Regional
Siasat UMKM Bertahan di Tengah Wabah, Pengrajin Eceng Gondok jadi Pembuat Masker

Siasat UMKM Bertahan di Tengah Wabah, Pengrajin Eceng Gondok jadi Pembuat Masker

Regional
Bulog Kalbar Distribusikan 1.393 Ton Beras untuk 463.000 Keluarga Miskin Terdampak Corona

Bulog Kalbar Distribusikan 1.393 Ton Beras untuk 463.000 Keluarga Miskin Terdampak Corona

Regional
Nekat Mandi di Laut Saat Hujan, Pelajar Tewas Disambar Petir di Sibolga

Nekat Mandi di Laut Saat Hujan, Pelajar Tewas Disambar Petir di Sibolga

Regional
Warga Simalungun Geger Temukan Jenazah Remaja 13 Tahun Terkubur Setengah Badan

Warga Simalungun Geger Temukan Jenazah Remaja 13 Tahun Terkubur Setengah Badan

Regional
Cegah Corona, PSK di Lokalisasi Gang Sadar Baturraden Bakal Dipulangkan

Cegah Corona, PSK di Lokalisasi Gang Sadar Baturraden Bakal Dipulangkan

Regional
Kasus Nenek Pukul Kepala Desa, Korban Laporkan 2 Orang ke Polisi

Kasus Nenek Pukul Kepala Desa, Korban Laporkan 2 Orang ke Polisi

Regional
Keluarga Tolak Upaya Evakuasi Pasien Diduga Positif Corona

Keluarga Tolak Upaya Evakuasi Pasien Diduga Positif Corona

Regional
Satu Pasien Positif Corona RSD dr Seobandi Jember Sembuh

Satu Pasien Positif Corona RSD dr Seobandi Jember Sembuh

Regional
Tak Mau Lockdown, Pemkab Bolaang Mongodow Hanya Batasi Akses Keluar Masuk Warga

Tak Mau Lockdown, Pemkab Bolaang Mongodow Hanya Batasi Akses Keluar Masuk Warga

Regional
Baru Bebas Berkat Asimilasi Corona, Napi Ini Diamuk Warga Kedapatan Mencuri

Baru Bebas Berkat Asimilasi Corona, Napi Ini Diamuk Warga Kedapatan Mencuri

Regional
Cerita Dewi, Produksi Masker Kain yang Separuh Keuntungannya untuk Membantu Relawan Covid-19

Cerita Dewi, Produksi Masker Kain yang Separuh Keuntungannya untuk Membantu Relawan Covid-19

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X