Ini Video Lengkap Pidato Prabowo soal "Tampang Boyolali"

Kompas.com - 03/11/2018, 20:00 WIB
Calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto saat berpidato pada acara peresmian Kantor Badan Pemenangan Prabowo-Sandi di Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah, Selasa (30/10/2018). Videonya viral karena menyebutkan tampang Boyolali. dok. YouTubeCalon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto saat berpidato pada acara peresmian Kantor Badan Pemenangan Prabowo-Sandi di Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah, Selasa (30/10/2018). Videonya viral karena menyebutkan tampang Boyolali.

BOYOLALI, KOMPAS.com - Pidato calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto viral karena pernyataan "tampang Boyolali". Pidatonya itu Prabowo sampaikan dalam acara peresmian Kantor Badan Pemenangan Prabowo-Sandi di Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah, Selasa (30/10/2018) kemarin.

Pidato Prabowo itu viral setelah diunggah pertama kali oleh pemilik akun Youtube Taufik Irvani pada 1 November 2018. Potongan video itu pun dipermasalahkan oleh Dakun, pria kelahiran Boyolali, Jawa Tengah yang tinggal di Jakarta sejak 1992, Jumat (2/11/2018).

Potongan kalimat dalam pidato Prabowo yang dipermasalahkan Dakun, yaitu "..dan saya yakin kalian nggak pernah masuk hotel-hotel tersebut, betul? (Betul, sahut hadirin yang ada di acara tersebut). Mungkin kalian diusir, tampang kalian tidak tampang orang Kaya, tampang kalian ya tampang orang Boyolali ini."

Baca juga: Prabowo: Mungkin Ini yang Terakhir untuk Indonesia...

Ketika dikonfirmasi Kompas.com, Sabtu (3/11/2018) terkait video itu, Sekretaris DPC Gerindra Boyolali, Rohmat mengatakan, video itu telah dipotong dari aslinya.

Namun dia membenarkan ada perkataan Prabowo soal "tampang Boyolali" dan konteks pernyataannya.

Rohmat lalu memberikan informasi video lengkap pidato Prabowo yang ditayangkan secara langsung melalui akun Facebook Relawan Milenial Prabowo Sandi pada hari itu juga, dengan durasi sekitar 1 jam 20 menit 45 detik.

Video tersebut menayangkan mulai Prabowo tiba di lokasi acara peresmian hingga selesai berpidato. Prabowo cukup lama berpidato dalam tayangan video tersebut. Bahkan, para hadirin yang hadir dalam acara itu sangat antusias mendengarkan pidato Prabowo.

 

Berikut penggalan isi pidato Prabowo dalam video yang diunggah oleh Relawan Milenial Prabowo Sandi pada acara peresmian Kantor Badan Pemenangan Prabowo-Sandi yang diunggah di Kabupaten Boyolali, Jawa Tengah:

"Salam sejahtera bagi kita sekalian. Marilah kita tidak henti-hentinya memanjatkan puji syukur kehadirat Allah SWT Tuhan Maha Besar, kita masih diberi kesehatan, diberi nafas, untuk bertatap muka pada siang yang baik ini di depan posko pemenangan koalisi adil makmur dalam rangka pemilihan umum tahun 2019 yang akan datang. Dimana saya Prabowo Subianto dan saudara Sandiaga Solahudin Uno mendapat kehormatan dan kepercayaan dari masyarakat Indonesia yang diwakili oleh empat partai politik besar.

Partai Amanat Nasional, partai bersejarah yang pernah memimpin reformasi di negara dan bangsa kita tahun 1998. Partai Keadilan Sejahtera, partai yang selalu setia membela kepentingan, kebenaran, kesejahteraan, keadilan dan kepentingan umat Islam di Indonesia.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Barter Tanam Hias dengan Rumah, Hidmat: Dibilang Pencitraan, Padahal Saya Bukan Politikus

Barter Tanam Hias dengan Rumah, Hidmat: Dibilang Pencitraan, Padahal Saya Bukan Politikus

Regional
Bupati Manggarai Timur Terkonfirmasi Positif Usai Rapid Test Antigen

Bupati Manggarai Timur Terkonfirmasi Positif Usai Rapid Test Antigen

Regional
DPR RI Soroti Penolakan Digitalisasi Aksara Jawa oleh Lembaga Internet Dunia

DPR RI Soroti Penolakan Digitalisasi Aksara Jawa oleh Lembaga Internet Dunia

Regional
Perempuan di Bali Tewas Tanpa Busana dan Berlumuran Darah di 'Homestay', Diduga Dibunuh

Perempuan di Bali Tewas Tanpa Busana dan Berlumuran Darah di "Homestay", Diduga Dibunuh

Regional
Banjir di Tanah Laut Kalsel Sebabkan Tanah Longsor, 5 Tewas

Banjir di Tanah Laut Kalsel Sebabkan Tanah Longsor, 5 Tewas

Regional
Bangunan Pondok Pesantren di Cianjur Ambruk, 11 Santri Terluka

Bangunan Pondok Pesantren di Cianjur Ambruk, 11 Santri Terluka

Regional
Hujan Deras, Lereng Gunung Longsor, 6 Orang di Tanah Laut Ditemukan Tewas Tertimbun

Hujan Deras, Lereng Gunung Longsor, 6 Orang di Tanah Laut Ditemukan Tewas Tertimbun

Regional
Cerita PNS Diturunkan Pangkatnya Selama 3 Tahun, Bermula Ketahuan Mabuk Ditemani LC

Cerita PNS Diturunkan Pangkatnya Selama 3 Tahun, Bermula Ketahuan Mabuk Ditemani LC

Regional
Dalam 6 Jam, Gunung Merapi Keluarkan 36 kali Guguran Lava Pijar

Dalam 6 Jam, Gunung Merapi Keluarkan 36 kali Guguran Lava Pijar

Regional
Rumah Terendam Banjir, Bayi Berusia Sehari Dievakusi Gunakan Perahu, Ibu: Tidak Bisa Lagi Bertahan

Rumah Terendam Banjir, Bayi Berusia Sehari Dievakusi Gunakan Perahu, Ibu: Tidak Bisa Lagi Bertahan

Regional
Tim SAR Lanjutkan Pencarian Korban Longsor Manado, Evakuasi dengan Cara Manual

Tim SAR Lanjutkan Pencarian Korban Longsor Manado, Evakuasi dengan Cara Manual

Regional
Barter Rumah Rp 500 Juta dengan Tanaman Hias, Pengusaha di Garut Ngaku Dinyiyiri Netizen

Barter Rumah Rp 500 Juta dengan Tanaman Hias, Pengusaha di Garut Ngaku Dinyiyiri Netizen

Regional
Pakai Seragam Dinas, Oknum PNS di Pati Mabuk di Tempat Karaoke yang Nekat Buka Saat PPKM

Pakai Seragam Dinas, Oknum PNS di Pati Mabuk di Tempat Karaoke yang Nekat Buka Saat PPKM

Regional
Oknum PNS Pati Mabuk di Tempat Karaoke Saat PPKM, Ini Kata Bupati

Oknum PNS Pati Mabuk di Tempat Karaoke Saat PPKM, Ini Kata Bupati

Regional
5 Fakta Gunung Semeru Meletus, Hujan Abu hingga Potensi Banjir Lahar Dingin

5 Fakta Gunung Semeru Meletus, Hujan Abu hingga Potensi Banjir Lahar Dingin

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X