Kompas.com - 02/11/2018, 12:40 WIB
inilah salah satu contoh rumah tumbuh yang dirancang Arvan, arsitek Pengaggas rumah transisi korban gempa, dengan biaya di bawah Rp 5 juta. KOMPAS.com/ FITRI RACHMAWATIinilah salah satu contoh rumah tumbuh yang dirancang Arvan, arsitek Pengaggas rumah transisi korban gempa, dengan biaya di bawah Rp 5 juta.

LOMBOK, KOMPAS.com - Relawan dari berbagai daerah yang tergabung bersama Relawan Gusdurian mengagas bantuan rumah tumbuh atau rumah transisi tipe 21 pada korban gempa di Lombok, Nusa Tenggara Barat.

Koordinator Tim Kemanusiaan Gusdurian untuk korban Gempa Lombok, A'ak Abdullah Al-Kudus, kepada Kompas.com, Jumat (2/11/2018) mengatakan, gagasan itu muncul setelah relawan melihat kenyataan di lapangan masih banyak korban gempa yang kehilangan rumah namun belum dibangunkan kembali sesuai janji Presiden Joko Widodo. Padaha, dana bantuan untuk rumah telah cair.

“Kami ingin meringankan beban psikologi masyarakat atau kawan-kawan korban gempa ini yang telah kembali ke tanah mereka tapi rumah tak kunjung didirikan. Kami menawarkan bantuan membangunkan mereka rumah, tanpa menganggu atau menggugurkan hak warga menerima dana bantuan rumah pemerintah," jelas A’ak.

Dijelaskannya bahwa bantuan rumah yang mereka tawarkan adalah Rumah Transisi Gusdurian, bertipe 21 atau ukuran 4x6 meter. Ada yang menyebut bantuan tersebut semacam "Rumah Tumbuh" tapi bukan huntara (hunian sementara) bukan juga huntap (hunian tetap). Jaminannya rumah tersebut tahan gempa hingga maksimal 6,8 magnitudo.

“Catatannya, kelak jika bantuan dari pemerintah untuk korban gempa Lombok ini sudah turun, si pemilik rumah bisa mengembangkan lagi rumah ini tanpa harus membongkar rumah transisinya," jelasnya lagi.

Pembangunan rumah ini semaksimal mungkin memanfaatkan bahan bangunan bekas (recycle) seperti bata, kayu dan besi, dengan konsep gotong-royong, yakni arisan tenaga dan bahan bangunan bekas.

Baca juga: 4 Fakta Terbaru Gempa Lombok, MH Ajukan Praperadilan hingga Rumah Tahan Gempa

Kekurangannya akan dibantu oleh Gusdurian dari donasi yang terkumpul di Lumbung Amal Yayasan Bani KH Abdurrahman Wahid. Bantuan tersebut berupa semen, paku, cat, dan kebutuhan bahan bangunan lainnya.

“Tujuan utama kami bukan pada bangunan rumahnya, tapi pada transfer teknologinya dan menggugah kembali budaya gotong-royong serta kemandirian warga. Karena semangat inilah yang mesti ditumbuhkan di masyarakat," kata A’ak.

Arvan Rahmana ST, arsitek yang merancang ketahanan bangunan dari gempa, menjelaskan, bangunan yang akan dirancang untuk warga berangkat dari kebutuhan dan ide warga. Ide tersebut secara teknis diwujudkan dalam fondasi rumah kuat, termasuk dinding dan atapnya.

“Dengan nilai bantuan Rp 3 hingga 5 juta, warga bisa mulai membangun dengan bahan bahan mereka yang tersisa, dan yang utama adalah proses pembangunan dilakukan secara swadaya atau gotong-royong,” kata Arvan yang secara teknis merancang bangunana sesuai standar tahan gempa seoerti yang ditawarkan Kementerian PUPR.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Regional
Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Regional
Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Regional
DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

Regional
Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Regional
BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Regional
Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-'bully' Warganet

Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Regional
Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Regional
Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Regional
Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Regional
Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Regional
Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.