Mengintip Perawatan Bayi Siamang dan Beruang Madu oleh BKSDA Banda Aceh

Kompas.com - 01/11/2018, 14:07 WIB
Dokter hewan dan petugas perawatan satwa dari Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA)  Aceh sedang melakukan pemeriksaan kesehatan bayi siamang (Symphalangus syndactylus) berumur 3. Kamis (01/11/2018).  Sebelumnya saat disekrahkan oleh warga kondisi kesehatan bayi siamang ini dalam keadaan  kritis, namun setelah dilakukan perawatan intensif selama satu bulan lebih di kantor BKSDA Aceh kesehatan satwa dilindungi itu mulai berangsur pulih dan sehat.  KOMPAS.COM/RAJA UMARDokter hewan dan petugas perawatan satwa dari Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Aceh sedang melakukan pemeriksaan kesehatan bayi siamang (Symphalangus syndactylus) berumur 3. Kamis (01/11/2018). Sebelumnya saat disekrahkan oleh warga kondisi kesehatan bayi siamang ini dalam keadaan kritis, namun setelah dilakukan perawatan intensif selama satu bulan lebih di kantor BKSDA Aceh kesehatan satwa dilindungi itu mulai berangsur pulih dan sehat.


BANDA ACEH, KOMPAS.com - Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Aceh saat ini memiliki dua jenis bayi satwa dilindungi yaitu siamang (symphalangus syndactylus) dan beruang madu (helarctus malayanus).

Bayi satwa hasil sitaan dari warga ini tentu harus mendapatkan perawatan secara intensif setiap saat. Karena, untuk merawat bayi satwa sama halnya seperti merawat bayi manusia.

“Untuk merawat bayi satwa, sangat sulit, karena setiap saat harus kita pantau baik siang maupun malam hari, sama halnya seperti merawat bayi manusia,” kata Drh Taing Lubis, Dokter Hewan dari BKSDA Aceh, kepada jurnalis, Kamis (01/11/2018).

Baca juga: BKSDA Aceh Lepas Liarkan Kembali Siamang dan Kukang ke Habitatnya

Menurut Taing Lubis, bayi siamang dan beruang madu saat disita oleh BKSDA Aceh dari warga beberapa waktu lalu masih berusia dua bulan, dengan kondisi kesehatan kedua jenis satwa dilindungi itu dalam keadaan kritis dan harus mendapatkan perawatan intensif.

“Bayi beruang dan siamang yang berjenis kelamin jantan itu usia sekitar dua bulan, saat dibawa ke BKSDA kondisi sangat kurus dan kritis, tapi setelah kita rawat sekarang kondisi sudah baik dan berat badan terus meningkat,” kata dia.

Seekor bayi beruang madu (Helarctus malayanus) berumur dua bulan hasil sitaan dari warga harus dilakukan perawatan di kantor Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Aceh minimal 3 tahun,  hingga kondisinya sehat dan dapat kembali hidup di hutan habitatnya. Kamis (01/11/2018). Sebelumnya saat diserahkan ke BKSDA kondisi tubuh bayi beruang ini sangat kurus dan susah makan buah-buahan.KOMPAS.COM/RAJA UMAR Seekor bayi beruang madu (Helarctus malayanus) berumur dua bulan hasil sitaan dari warga harus dilakukan perawatan di kantor Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Aceh minimal 3 tahun, hingga kondisinya sehat dan dapat kembali hidup di hutan habitatnya. Kamis (01/11/2018). Sebelumnya saat diserahkan ke BKSDA kondisi tubuh bayi beruang ini sangat kurus dan susah makan buah-buahan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Untuk dapat dilepas liarkan kembali ke hutan habitatnya, lanjut Taing, kedua satwa langka ini harus mendapatkan perawatan secara khusus minimal dalam jangka waktu selama tiga tahun di kantor BKSDA Aceh.

“Proses perawatan kedua jenis satwa itu lama, minimal 3 tahun hingga kondisinya nanti sudah sehat,” ujar dia.

Baca juga: Sempat Ditolak, Seekor Siamang Disita dari Warga di Banda Aceh

Sementara, satu ekor burung julang emas (aceros undulatus) jantan yang berusia delapan bulan hasil sitaan dari warga beberapa hari lalu itu, juga harus dilakukan perawatan rutin setiap harinya untuk pertumbuhan kesehatannya.

“Kondisin julang emas sehat, tapi perlu perawatan khusus untuk pertumbuhan bulu dan bebas dari kuman. Kami pakai ramuan khusus tanpa bahan kimia, itu tidak lama lagi sudah dapat dilepas liarkan,” ujar dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pakar Kebencanaan UGM: Jateng Sangat Peduli terhadap Kebencanaan Indonesia

Pakar Kebencanaan UGM: Jateng Sangat Peduli terhadap Kebencanaan Indonesia

Regional
Bupati Wonogiri Berharap Pemerintah Pusat Tak Bebankan Gaji P3K ke APBD

Bupati Wonogiri Berharap Pemerintah Pusat Tak Bebankan Gaji P3K ke APBD

Regional
Capaian Vaksinasi Wonogiri di Atas 90 Persen, Jekek Minta Masyarakat Tetap Taat Prokes

Capaian Vaksinasi Wonogiri di Atas 90 Persen, Jekek Minta Masyarakat Tetap Taat Prokes

Regional
Percepat Vaksinasi di Wonogiri, Bupati Jekek Siapkan Strategi Home Visit

Percepat Vaksinasi di Wonogiri, Bupati Jekek Siapkan Strategi Home Visit

Regional
Ada Guru Meninggal akibat Covid-19, Bupati Wonogiri Ingatkan Pandemi Belum Berakhir

Ada Guru Meninggal akibat Covid-19, Bupati Wonogiri Ingatkan Pandemi Belum Berakhir

Regional
Soal Penutupan Wisata pada Akhir Tahun, Pemkab Wonogiri Tunggu Kebijakan Pusat

Soal Penutupan Wisata pada Akhir Tahun, Pemkab Wonogiri Tunggu Kebijakan Pusat

Regional
Ganjar Kirim 50 Relawan untuk Bantu Korban Erupsi Gunung Semeru

Ganjar Kirim 50 Relawan untuk Bantu Korban Erupsi Gunung Semeru

Regional
Guru di Wonogiri Meninggal karena Covid-19, Bupati Jekek: Terpapar di Area Wisata, Bukan Sekolah

Guru di Wonogiri Meninggal karena Covid-19, Bupati Jekek: Terpapar di Area Wisata, Bukan Sekolah

Regional
Antisipasi Omicron Saat Nataru, Bupati Jekek Minta Perantau Tak Mudik

Antisipasi Omicron Saat Nataru, Bupati Jekek Minta Perantau Tak Mudik

Regional
Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Regional
Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Regional
Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Regional
Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Regional
Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Regional
Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.