Misteri Kematian Keluarga FX Ong, Hasil Otopsi: Peluru Bersarang di Otak

Kompas.com - 25/10/2018, 15:01 WIB
Peti jenazah keluarga FX Ong ketika berada di RS Bhayangkara Palembang usai menjalani otopsi, Kamis (25/10/2018). Setelah menjalani otopsi, empat jenazah itu akan dibawa ke rumah duka rumah sakit RK Charitas sebelum dikremasi. KOMPAS.com/AJI YK PUTRA Peti jenazah keluarga FX Ong ketika berada di RS Bhayangkara Palembang usai menjalani otopsi, Kamis (25/10/2018). Setelah menjalani otopsi, empat jenazah itu akan dibawa ke rumah duka rumah sakit RK Charitas sebelum dikremasi.

PALEMBANG, KOMPAS.com — Empat proyektil berhasil diangkat dari satu keluarga yang diduga bunuh diri usai menjalani otopsi di rumah sakit Bhayangkara Palembang, Sumatera Selatan, Kamis (25/10/2018).

Satu keluarga Fransiskus Xaverius (FX) Ong (45) tersebut tewas dengan kondisi peluru bersarang di bagian otak karena proyektil menembus tempurung kepala.

Hal itu diungkapkan langsung dokter forensik Rumah Sakit Bhayangkara Palembang Kompol Mansyuri, Kamis (25/10/2018). 

Dijelaskan Mansyuri, otopsi keempat jenazah dimulai dari pukul 16.00 WIB hingga pukul 23.00 WIB, Rabu (25/10/2018).

Baca juga: 4 Fakta Kematian Keluarga Ong, Revolver di Tangan hingga Surat Wasiat

Dari hasil otopsi, FX bersama istri dan anaknya tewas dalam kurun waktu kurang dari 12 jam. Seluruh proyektil juga bersarang di otak para korban, setelah menembus tempurung kepala.

"Semuanya bersarang di otak, tidak sampai tembus ke kepala belakang," kata Kompol Mansyuri.

Dilanjutkan Mansyuri, posisi peluru menembus tempurung kepala dengan kisaran 30 cm sehingga kuat dugaan senjata api yang digunakan FX Ong ditembakkan dari jarak dekat.

"Seluruh proyektilnya sudah diangkat, ada empat proyektil. Kisaran jarak tembak 30 cm," ujarnya.

Baca juga: Kisah Pilu Keluarga FX Ong, Dugaan Orang Ketiga hingga Tega Tembak Kepala Anak dan Istri sampai Tewas

Mengenai jeda waktu tewas antara bapak, anak, hingga istri, Mansyuri belum bisa menyimpulkan lebih lanjut karena akan ditindaklanjuti penyidik.

"Jeda waktunya belum bisa disampaikan karena itu akan disampaikan penyidik, siapa yang lebih dulu meninggal," tutup Mansyuri.

Diberitakan sebelumnya, FX Ong diduga tewas bunuh diri bersama Margareth Lentin Liana (43) istri serta kedua orang anaknya, yakni Rafael Fransiskus (18), dan Kathlyn Fransiskus (11) dengan cara menembak kepala menggunakan senjata api jenis revolver.

Senjata itu pun ditemukan masih berada di genggaman tangan FX Ong yang ditemukan satu ranjang bersama istrinya. 

Keempat jenazah ditemukan di rumah mereka di kawasan perumahan Vila Kebon Sirih Blok A18, Kelurahan Bukit Sangkal, Kecamatan Kalidoni Kota Palembang, Sumatera Selatan, Rabu (25/10/2018).

Baca juga: 5 BERITA POPULER NUSANTARA: Misteri Kematian Keluarga Ong hingga Kaus Tauhid Milik Ahmad Dhani



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cerita ASN Penyintas Covid-19, Jadi Penghuni Ruang Isolasi akibat Lalai Protokol Kesehatan

Cerita ASN Penyintas Covid-19, Jadi Penghuni Ruang Isolasi akibat Lalai Protokol Kesehatan

Regional
RS Swasta di Pontianak Diminta Tak Rujuk Pasien yang Baru Terindikasi Covid-19

RS Swasta di Pontianak Diminta Tak Rujuk Pasien yang Baru Terindikasi Covid-19

Regional
Memohon Pandemi Covid-19 Segera Berakhir, Santri di Banyumas Gelar Istigasah

Memohon Pandemi Covid-19 Segera Berakhir, Santri di Banyumas Gelar Istigasah

Regional
573 Anak di Pesisir Kota Tegal Tak Bersekolah, Disdikbud Dirikan Sekolah Laut

573 Anak di Pesisir Kota Tegal Tak Bersekolah, Disdikbud Dirikan Sekolah Laut

Regional
Tur Pakai Motor, Ridwan Kamil dan Rombongan Habiskan Uang di Semarang

Tur Pakai Motor, Ridwan Kamil dan Rombongan Habiskan Uang di Semarang

Regional
Dengar Kabar Akan Ada Unjuk Rasa, Belasan Pedagang Gelar Lapak Jualan

Dengar Kabar Akan Ada Unjuk Rasa, Belasan Pedagang Gelar Lapak Jualan

Regional
Ini Pengakuan Pria yang Bacok Anggota DPRD Jeneponto

Ini Pengakuan Pria yang Bacok Anggota DPRD Jeneponto

Regional
Polisi Bikin Rekayasa Lalu Lintas Hadapi Libur Panjang di Kota Bandung

Polisi Bikin Rekayasa Lalu Lintas Hadapi Libur Panjang di Kota Bandung

Regional
Seluruh Penumpang Pesawat Tersangkut Layangan Dipastikan Selamat, Tak Ada Kerusakan

Seluruh Penumpang Pesawat Tersangkut Layangan Dipastikan Selamat, Tak Ada Kerusakan

Regional
Wisatawan Diprediksi Membeludak, Wisata Pantai Terapkan Sif Pengunjung

Wisatawan Diprediksi Membeludak, Wisata Pantai Terapkan Sif Pengunjung

Regional
Libur Panjang Cuti Bersama, ASN Pemkot Denpasar Dilarang Keluar Kota

Libur Panjang Cuti Bersama, ASN Pemkot Denpasar Dilarang Keluar Kota

Regional
Dinas Perlindungan Anak Dampingi Siswi SMK Korban Pemerkosaan 7 Pemuda

Dinas Perlindungan Anak Dampingi Siswi SMK Korban Pemerkosaan 7 Pemuda

Regional
Cenderamata Lapik Koto Dian, dari Kursi Depati hingga Pelaminan

Cenderamata Lapik Koto Dian, dari Kursi Depati hingga Pelaminan

Regional
Puting Beliung Landa Dua Desa di Bondowoso, Mushala dan Rumah Rusak

Puting Beliung Landa Dua Desa di Bondowoso, Mushala dan Rumah Rusak

Regional
'Ketika Dia Datang Bersama Keluarganya Meminta Saya ke Nenek, Saya Mau Diajak Menikah'

"Ketika Dia Datang Bersama Keluarganya Meminta Saya ke Nenek, Saya Mau Diajak Menikah"

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X