Surat Wasiat Pengusaha yang Tewas Bersama Istri dan 2 Anaknya: Saya Sudah Sangat Lelah

Kompas.com - 24/10/2018, 14:32 WIB
Surat wasiat yang ditemukan di kediaman Fransiskus Xaverius Ong,ketika ditemukan tewas bersama istri dan  kedua anaknya, Rabu (24/10/2018). Satu keluarga tewas dengan kondisi kepala tertembak peluru. Foto/IstimewaSurat wasiat yang ditemukan di kediaman Fransiskus Xaverius Ong,ketika ditemukan tewas bersama istri dan kedua anaknya, Rabu (24/10/2018). Satu keluarga tewas dengan kondisi kepala tertembak peluru.

PALEMBANG, KOMPAS.com - Kematian Fransiskus Xaverius Ong (45), Margareth Lentin Liana (43), bersama dua anaknya Rafael Fransiskus (18) dan Kathlyn Fransiskus (11) dengan kondisi luka tembak di kepala, Senin (24/10/2018), masih menimbulkan tanda tanya.

Secarik kertas surat wasiat tulisan tangan yang diduga dibuat Ong ditemukan petugas kepolisian di kediamannya, komplek perumahan elit di Jalan Said Toyib, Komplek Villa Kebun Sirih, Kelurahan Bukit Sangkal, Kalidoni, Blok A 18, Palembang, Sumatera Selatan.

Dalam surat tersebut, tertulis jika Ong mengeluh kepada dua anjing peliharaannya yang juga ditemukan mati di dalam bak rumah.

"Aku sudah sangat lelah, maafkan aku. Aku sangat sayang dengan anak dan istriku.. Choky dan Snowy, aku tidak sanggup meninggalkan mereka di dunia ini," tulis surat tersebut yang terpajang di meja kerja korban.

Baca juga: Satu Keluarga Ditemukan Tewas, Masing-masing dengan Luka Tembak di Kepala

Dikatakan Effendi (50) kakak ipar korban, surat itu ditemukan berada di dalam rumah.

Namun, ia belum bisa memastikan apakah itu tulisan tangan Ong atau bukan.

"Saya sudah enam bulan tidak bertemu, baru dapat kabar kalau adik saya dan keponakan saya tewas dari rumah sakit karena ditelepon polisi,"ujar Effendi.

Effendi pun berharap jika polisi cepat mengungkap penyebab tewasnya Ong bersama istri dan kedua anak mereka.

"Masalah keluarga saya juga tidak tahu, karena memang sudah lama tidak ketemu. Nanti tunggu hasil polisi saja,"jelasnya.

Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Sumatera Selatan Kombes Pol Budi Suryanto sebelumnya menjelaskan, dari hasil penyelidikan awal empat korban tewas dengan kondisi kepala tertembus peluru.

"Iya ada tembakan di kepala empat korban. Sekarang tinggal menunggu hasil otopsi," kata Budi.

Budi melanjutkan, satu senjata jenis revolver juga ditemukan di kamar Ong. Mereka belum bisa memastikan apakah itu senjata api organik atau bukan.

"Dugaan empat korban ini tewas masih dilakukan penyelidikan ya. Karena dua pembantu korban masih diperiksa," ujarnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X