Santri di Ogan Ilir Tewas Diduga Dianiaya, Korban Sempat Minta Pindah Sekolah

Kompas.com - 24/10/2018, 10:11 WIB
Para keluarga  Finanda Juni Harta (14) menunggu didepan ruang kamar jenazah Rumah Sakit (RS) Bhayangkara Palembang, ketika dilakukan otopsi. Finanda yang merupakan santri pondok pesantren di kawasan Kabupaten Ogan Ilir ini, diduga tewas secara tidak wajar.KOMPAS.com/ Aji YK Putra Para keluarga Finanda Juni Harta (14) menunggu didepan ruang kamar jenazah Rumah Sakit (RS) Bhayangkara Palembang, ketika dilakukan otopsi. Finanda yang merupakan santri pondok pesantren di kawasan Kabupaten Ogan Ilir ini, diduga tewas secara tidak wajar.

 

PALEMBANG, KOMPAS.com - Kematian Finanda Juni Harta (14) salah satu santri di pondok pesantren kawasan Kecamatan Sakatiga Kabupaten Ogan Ilir, Sumatera Selatan ( Sumsel), saat ini masih menyisakan tanda tanya.

Pihak pesantren sebelumnya menyatakan kepada orangtua korban jika pelajar setingkat SMP itu meninggal akibat sakit yang dialaminya.

Sementara, Soharudin (40) ayah korban mengetahui jika semasa hidupnya Finanda tak pernah memiliki riwayat sakit apapun.


Kejanggalan tewasnya Finanda secara tidak wajar terkuak setelah pihak keluarga hendak memakamkan pelajar itu dikampung halamannya di Desa Muara Kunjung Kecamatan Babat Toman Sekayu, Kabupaten Musi Banyuasin (Muba), pada Selasa siang (23/10/2018).

Ketika hendak dimandikan sebelum prosesi pemakaman, terdapat luka lebam di sekujur tubuh korban yakni di bagian kepala, kaki hingga tangan.

Seorang Santri di Ogan Ilir Ditemukan Tewas Diduga Akibat Dianiaya

 

Salah satu keluarga korban yang merupakan anggota polisi akhirnya curiga hingga memutuskan membawa jenazah Finanda ke rumah sakit Bhayangkara untuk di otopsi.

Sebelumnya, pihak keluarga lebih dulu meminta surat keterangan permintaan visum luar dalam di SPKT Polda Sumatera Selatan.

Hasil otopsi pun terlihat jika memang tewasnya Finanda tak wajar.

Dokter Forensik Rumah Sakit Bhayangkara Palembang, dr Indra menyatakan, jika pukulan pada titik vital yang membuat Finanda meregang nyawa.

Dari visum luar, dr Indra melihat jika ada bekas pukulan benda tumpul di bagian belakang kepala. Begitu juga dengan kaki dan tangan korban.

"Akibat pukulan di titik vital (belakang kepala) diduga membuat korban tewas,” kata dr. Indra ketika dikonfirmasi Kompas.com.

Halaman:



Close Ads X