Polisi Buru Ortu yang Taruh Bayinya di Bagasi Bus Antar Provinsi

Kompas.com - 22/10/2018, 12:57 WIB
Ilustrasi bus. Ilustrasi bus.


MAGETAN, KOMPAS.com – Kepolisian Resor Magetan Jawa Timur masih menyelidiki kasus pembuangan bayi di dalam bagasi bus antar provinsi di Kecamatan Maospati, Minggu (21/10/2018).

Kasat Reskrim Polres Magetan AKP Sukatni mengatakan, pihaknya saat ini masih mengumpulkan bukti-bukti yang ditemukan di lapangan untuk memburu orangtua yang tega membuang bayi yang baru lahir tersebut.

“Kami kumpulkan alat buktinya dulu, kami masih melakukan penyelidikan," ujarnya, Senin (22/10/2018).

Sukatni mengaku, saat ini juga masih melakukan penyelidikan terkait dari mana kardus bekas air mineral yang berisi bayi tersebut dinaikkan.

Baca juga: Lahir Jelang Derbi Milan, Bayi Ini Diberi Nama Derby Della Madonnina

  Bus yang di bagian bagasinya ditemukan mayat bayi yang baru dilahirkan tersebut merupakan bus antar provinsi yang melayani perjalanan Ponorogo – Jakarta.

“Sementara masih dalam penyelidikan, anak siapa sebetulnya bayi tersebut,” imbuhnya.

Sebelumnya, sebuah kardus bekas air mineral yang berisi mayat bayi perempuan ditemukan di sebuah bus antar kota di Maospati Kabupaten Magetan saat pegawai bus sedang membersihkan bus.

Mayat bayi yang berlumuran tanah tersebut sebelum dimasukkan ke dalam kardus dibungkus dengan kain putih. Saat ditemukan, ari-ari bayi masih menempel di tubuh bayi tersebut.

Kompas TV Polisi kini tengah menyelidiki dengan meminta keterangan sejumlah saksi.


Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PDP Hamil yang Mengeluh via 'Live' Facebook Dirujuk ke RSUP Adam Malik

PDP Hamil yang Mengeluh via "Live" Facebook Dirujuk ke RSUP Adam Malik

Regional
Empati dari Banyuwangi, Bagikan Kupon Makan Gratis di Tengah Pandemi

Empati dari Banyuwangi, Bagikan Kupon Makan Gratis di Tengah Pandemi

Regional
Sederet Pesan Menggugah dari Para Pasien Corona yang Berhasil Sembuh..

Sederet Pesan Menggugah dari Para Pasien Corona yang Berhasil Sembuh..

Regional
Menyoal Pasien Corona Terlantar 3 Jam di RSUD Padang Sidempuan, Alasan Ruang Isolasi Belum Siap

Menyoal Pasien Corona Terlantar 3 Jam di RSUD Padang Sidempuan, Alasan Ruang Isolasi Belum Siap

Regional
Fakta Anak Bakar Rumah Orangtua karena Tak Diberi Uang, Sang Ayah Buta, Pelaku Sempat Putus Sekolah

Fakta Anak Bakar Rumah Orangtua karena Tak Diberi Uang, Sang Ayah Buta, Pelaku Sempat Putus Sekolah

Regional
6 Pasien Positif Corona Sembuh di Semarang, Kuncinya Tetap Semangat

6 Pasien Positif Corona Sembuh di Semarang, Kuncinya Tetap Semangat

Regional
Cerita di Balik Foto 2 'Pocong' Duduk di Depan Gapura, Berawal dari Foto 2019 yang Viral

Cerita di Balik Foto 2 "Pocong" Duduk di Depan Gapura, Berawal dari Foto 2019 yang Viral

Regional
[POPULER NUSANTARA] Prosedur Pasien Corona di Pemakaman Bupati Morowali Utara | Membongkar Kasus Syekh Puji

[POPULER NUSANTARA] Prosedur Pasien Corona di Pemakaman Bupati Morowali Utara | Membongkar Kasus Syekh Puji

Regional
Ini 4 Titik Blokade Beton yang Dibuka oleh Pemkot Tegal, Usai Terapkan Isolasi Wilayah

Ini 4 Titik Blokade Beton yang Dibuka oleh Pemkot Tegal, Usai Terapkan Isolasi Wilayah

Regional
Fakta Perampok Sekap Lansia di Pontianak, Terekam CCTV hingga Seorang Pelaku Ditembak Polisi

Fakta Perampok Sekap Lansia di Pontianak, Terekam CCTV hingga Seorang Pelaku Ditembak Polisi

Regional
Cerita Dua 'Pocong' Jaga Desa di Sukoharjo, Supaya Warga Tak Keluar Rumah, Malah Ramai Jadi Tontonan

Cerita Dua "Pocong" Jaga Desa di Sukoharjo, Supaya Warga Tak Keluar Rumah, Malah Ramai Jadi Tontonan

Regional
Jumlah ODP, PDP, dan Pasien Positif Bertambah, Wali Kota Bantah Solo Bebas Corona

Jumlah ODP, PDP, dan Pasien Positif Bertambah, Wali Kota Bantah Solo Bebas Corona

Regional
UPDATE Kasus Covid-19 di Kalsel : 1 PDP Meninggal Dunia, 8 Terkonfirmasi Positif dan 1358 ODP

UPDATE Kasus Covid-19 di Kalsel : 1 PDP Meninggal Dunia, 8 Terkonfirmasi Positif dan 1358 ODP

Regional
UPDATE Pasien Covid-19 di Sulawesi Selatan: 80 Positif, 5 Sembuh

UPDATE Pasien Covid-19 di Sulawesi Selatan: 80 Positif, 5 Sembuh

Regional
Suami Istri di Kendari Positif Covid-19, Sebelumnya Kontak dengan Pasien Positif Corona

Suami Istri di Kendari Positif Covid-19, Sebelumnya Kontak dengan Pasien Positif Corona

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X