5 BERITA POPULER NUSANTARA: Kabar Politisi PDI-P Ditangkap KPK hingga "Swinger" 3 Pasutri di Surabaya - Kompas.com

5 BERITA POPULER NUSANTARA: Kabar Politisi PDI-P Ditangkap KPK hingga "Swinger" 3 Pasutri di Surabaya

Kompas.com - 10/10/2018, 05:03 WIB
2 politisi PDIP Jatim yang diisukan tertangkap KPK, Senin (8/10/2018)KOMPAS.com/ACHMAD FAIZAL 2 politisi PDIP Jatim yang diisukan tertangkap KPK, Senin (8/10/2018)

KOMPAS.com - Berita tentang dua politisi PDI-P Jawa Timur yang dikabarkan ditangkap KPK menjadi berita paling banyak dibaca pada hari Selasa (9/10/2018).

Lalu, berita tentang munculnya sumur alam di Cilacap, Jawa Tengah juga menjadi sorotan pembaca. Sumur berdiameter 50 sentimeter tersebut menyerupai kawah kecil dan mengeluarkan letupan gas.

Berikut lima berita terpopuler di Kompas.com hari kemarin.

1. Kabar Sri Untari dan Kusnadi ditangkap KPK

Sekretaris PDI-P Jawa Timur Sri Untari. PDI-P pastikan dukung Saifullah Yusuf (Gus Ipul) - Abdullah Azwar Anas di Pilkada Jatim 2018. 
Kompas.com/Achmad Faizal Sekretaris PDI-P Jawa Timur Sri Untari. PDI-P pastikan dukung Saifullah Yusuf (Gus Ipul) - Abdullah Azwar Anas di Pilkada Jatim 2018.

Sekretaris PDI-P Jatim Sri Untari dan Ketua DPD PDI-P Jawa Timur terpaksa menggelar konferensi pers terkait isu penangkapan mereka oleh KPK.

Untari menjelaskan, kabar penangkapan dirinya oleh KPK berawal dari salah satu rekannya di DPP PDI-P yang menelepon dirinya untuk menanyakan keberadaannya.

"Orang DPP juga menanyakan posisi saya di mana, ya saya jawab saya sedang rapat di kantor DPD. Bahkan meminta saya untuk berfoto selfie dan dikirim ke dia," terangnya.

Hal yang sama juga disampaikan oleh Kusnadi. Saat berita itu menyebar, dirinya sedang memimpin rapat bersama Sri Untari di kantor DPD PDI-P Jatim.

"Saya tidak tahu siapa sumbernya, kalau saya mau melaporkan, siapa yang saya laporkan, dan tentang apa laporannya," terang Kusnadi.

Bagaimana sikap kedua politisi PDIP-P tersebut?

Baca berita selengkapnya: Cerita 2 Politisi PDI-P Jatim yang Diisukan Tertangkap KPK

2. Sumur alam misterius muncul di Cilacap

Sejumlah sumur alam muncul secara misterius di areal lahan milik Perhutani petak 27 masuk Dusun Gayamsari, Desa Rawajaya, Kecamatan Bantarsari, Cilacap, Jawa Tengah. Sumur berdiameter 50 centimeter itu menyerupai kawah kecil dan mengeluarkan letupan gas disertai lumpur. KOMPAS.com/Dok. MDMC Cilacap Sejumlah sumur alam muncul secara misterius di areal lahan milik Perhutani petak 27 masuk Dusun Gayamsari, Desa Rawajaya, Kecamatan Bantarsari, Cilacap, Jawa Tengah. Sumur berdiameter 50 centimeter itu menyerupai kawah kecil dan mengeluarkan letupan gas disertai lumpur.

Sejumlah sumur alam muncul secara misterius di areal lahan milik Perhutani petak 27 di Dusun Gayamsari, Desa Rawajaya, Kecamatan Bantarsari, Cilacap, Jawa Tengah.

Salah satu sumur memiliki diameter 50 sentimeter. Bentuknya menyerupai kawah kecil dan mengeluarkan letupan gas disertai lumpur.

Anggota Muhammadiyah Disaster Management Center (MDMC) Cilacap, Puguh Supono, ketika meninjau lokasi, menuturkan, sumur tersebut mulai muncul secara misterius sekitar 10 hari yang lalu.

Saat mencoba diukur menggunakan batang bambu, dasar sumur diperkirakan lebih dari 3 meter.

“Berdasarkan informasi warga ada tiga titik (sumur), tapi saya belum menyurvei dua titik lainnya karena lokasinya terpencar-pencar,” katanya dihubungi dari Purwokerto, Selasa (9/10/2018).

Bagaimana ahli menjelaskan fenomena tersebut?

Baca berita selengkapnya: Sumur Mirip Kawah Tiba-tiba Muncul di Cilacap, Keluarkan Gas dan Lumpur

3. Polisi amankan pesta seks, salah satunya ibu hamil 8 bulan

3 pasang suami isteri peserta pesta swinger diamankan di Mapolda Jatim, Selasa (9/10/2018).KOMPAS.com/ACHMAD FAIZAL 3 pasang suami isteri peserta pesta swinger diamankan di Mapolda Jatim, Selasa (9/10/2018).

3 pasang suami isteri diamankan polisi saat menggelar pesta seks (swinger) di sebuah hotel di Jalan Diponegoro, Surabaya, Minggu (7/10/2018). Salah satu pelaku diketahui sedang hamil 8 bulan.

"Sepasang di atas tempat tidur, sepasang di lantai, dan sepasang lagi di kamar mandi," kata Wakil Direktur Resort Kriminal Umum Polda Jawa Timur, AKBP Yudha Nusa Putra, Selasa (9/10/2018).

Penggrebekan dilakukan pada hari Minggu (7/10/2018) pukul 20.30 WIB oleh anggota Subdit IV Renakta Ditreskrimum Polda Jatim. Pesta seks dengan berganti pasangan itu adalah buntut penyelidikan polisi pada akun twitter @ekodok87 dan @pasutri94 milik salah satu pasangan.

Apa yang sebetulnya "dicari" tiga pasangan tersebut?

Baca berita selengkapnya: Penggerebekan Pesta Seks di Surabaya, Ibu Hamil 8 Bulan Ikut Ditangkap

4. Warga Palu dikejutkan kawanan rusa di tengah kota

Kawanan rusa berkeliaran di Jalan Raya Kota Palu, Sulawesi Tengah. Selasa, (9/10/2018).KOMPAS.com / ABDUL HAQ Kawanan rusa berkeliaran di Jalan Raya Kota Palu, Sulawesi Tengah. Selasa, (9/10/2018).

Warga Kota Palu, Sulawesi Tengah, dikejutkan kawanan rusa yang berkeliaran di Jalan Raya Kota, tepatnya di Jalan Profesor Muhammad Yamin pada pukul 06.15 Wita, Selasa (9/10/2018).

Rusa tersebut tampak kebingungan ketika berpapasan dengan kendaran di jalan raya. Sejumlah pengguna jalan memilih mengabadikan fenomena langka tersebut dengan telepon genggam mereka.

Sejumlah warga mengaku fenomena ini adalah hal yang baru terjadi.

"Baru pertama kali terjadi mana ada rusa masuk kota kayak begini," kata Rahma, pengguna jalan.

Baca berita selengkapnya: Langka, Kawanan Rusa Berkeliaran di Kota Palu Pascagempa

5. Asui disemprot hakim karena berbelit saat berikan keterangan

Bos PT Siantar Top Tbk, Asui, saat menjadi saksi dalam sidang kasus investasi Pasar Turi di PN Surabaya, Senin (8/10/2018)KOMPAS.com/ACHMAD FAIZAL Bos PT Siantar Top Tbk, Asui, saat menjadi saksi dalam sidang kasus investasi Pasar Turi di PN Surabaya, Senin (8/10/2018)

Bos PT Siantar Top Tbk, Sindo Sumidomo alias Asui, hadir dalam sidang lanjutan kasus investasi Pasar Turi Surabaya di Pengadilan Negeri Surabaya, Senin (8/10/2018).

Namun, saat Asui berdebat dengan Yusril Ihza Mahendra, kuasa hukum bos Pasar Turi Hendri J Gunawan, Asui kena tegur salah satu hakim. Asui dianggap memberikan penjelasan yang berbelit-belit.

"Anda berhenti ngomong dulu, dengarkan saya. Pertanyaan penasihat hukum terdakwa itu gampang. Anda tinggal jawab iya atau tidak," kata Dwi Winarko.

Bagaimana sesungguhnya duduk perkara kasus tersebut?

Baca berita selengkapnya: Dianggap Berbelit saat Bersaksi soal Pasar Turi, Bos Siantar Top Disempot Hakim

Sumber: KOMPAS.com (Achmad Faizal, Abdul Haq, M Iqbal Fahmi)


Terkini Lainnya

Pastikan Warga Bisa Gunakan Hak Pilih, Komnas HAM Koordinasi dengan KPU dan Bawaslu

Pastikan Warga Bisa Gunakan Hak Pilih, Komnas HAM Koordinasi dengan KPU dan Bawaslu

Nasional
'Kalau Mereka Mau Tanah Ini, Ayo ke Pengadilan Tunjukkan Sertifikatnya...'

"Kalau Mereka Mau Tanah Ini, Ayo ke Pengadilan Tunjukkan Sertifikatnya..."

Megapolitan
Tersangka Kasus Peluru Nyasar di Gedung DPR Terancam 20 Tahun Penjara

Tersangka Kasus Peluru Nyasar di Gedung DPR Terancam 20 Tahun Penjara

Megapolitan
Data Sementara BKN: 1.751.661 Pelamar CPNS 2018 Lolos Seleksi Administrasi

Data Sementara BKN: 1.751.661 Pelamar CPNS 2018 Lolos Seleksi Administrasi

Nasional
Petugas Kebersihan Diduga Telah Masuk Konsulat di Istanbul Sebelum Tim Penyelidik

Petugas Kebersihan Diduga Telah Masuk Konsulat di Istanbul Sebelum Tim Penyelidik

Internasional
2 Tersangka Kasus Peluru Nyasar di Gedung DPR adalah PNS Kemenhub

2 Tersangka Kasus Peluru Nyasar di Gedung DPR adalah PNS Kemenhub

Megapolitan
Tim Kampanye Jokowi-Ma'ruf Bantah Pasang Iklan di Videotron

Tim Kampanye Jokowi-Ma'ruf Bantah Pasang Iklan di Videotron

Nasional
INFOGRAFIK: Implementasi Program Rusunami DP 0 Rupiah

INFOGRAFIK: Implementasi Program Rusunami DP 0 Rupiah

Megapolitan
Meski Krisis Anggaran, Aceh Utara Usulkan Beli Mobil Baru untuk Bupati

Meski Krisis Anggaran, Aceh Utara Usulkan Beli Mobil Baru untuk Bupati

Regional
Kata Bawaslu soal Dugaan Kampanye Videotron Jokowi-Ma’ruf Amin

Kata Bawaslu soal Dugaan Kampanye Videotron Jokowi-Ma’ruf Amin

Nasional
Diperiksa Bawaslu, Siswa SMAN 87 Terbawa Emosi Bela Guru yang Diduga Doktrin Anti-Jokowi

Diperiksa Bawaslu, Siswa SMAN 87 Terbawa Emosi Bela Guru yang Diduga Doktrin Anti-Jokowi

Megapolitan
Jokowi Minta Surplus Neraca Perdagangan Indonesia Dipertahankan

Jokowi Minta Surplus Neraca Perdagangan Indonesia Dipertahankan

Nasional
[HOAKS] Pelamar CPNS Wajib Cetak Kartu Informasi Akun pada 15 Oktober

[HOAKS] Pelamar CPNS Wajib Cetak Kartu Informasi Akun pada 15 Oktober

Nasional
Polisi Tetapkan 2 Tersangka Kasus Peluru Nyasar di Gedung DPR

Polisi Tetapkan 2 Tersangka Kasus Peluru Nyasar di Gedung DPR

Megapolitan
Memasuki Tahun Politik, Buwas Pastikan Pramuka Netral

Memasuki Tahun Politik, Buwas Pastikan Pramuka Netral

Nasional
Close Ads X