Dipicu Kecelakaan Motor, Perang Suku Pecah di Yahukimo, 2 Orang Tewas

Kompas.com - 08/10/2018, 23:25 WIB
Ilustrasi bentrok KOMPAS IMAGES/DHONI SETIAWAN Ilustrasi bentrok

JAYAPURA, KOMPAS.comPerang suku terjadi di Kabupaten Yahukimo, Papua. Peperangan dipicu kecelakaan sepeda motor yang terjadi di Dekai, Kabupaten Yahukimo, Papua, Sabtu (6/10/2018), yang menewaskan salah satu pengendara bernama Sowa Dapala (23).

Perang antara suku Yali dengan suku Ngalik yang terjadi hingga Senin (8/10/2018) itu menewaskan dua orang warga dan melukai sedikitnya enam orang, diantaranya satu anggota polri.

Data yang dihimpun dari Humas Polda Papua, korban meninggal yakni Rangki Salla (19) dan Yoram Payage alias Mantri. Rangki meninggal diduga karena tembakan. Sementara Yoram meninggal lantaran terkena panah di punggung kiri dan kanan.

Sementara korban luka-luka antara lain Tinus Wetipo (28) mengalami luka panah di dada kanan; Latus Yalak (17), luka memar di kaki; Anis (55), luka bacok di punggung; Febrina Salak, luka memar di pipi dan; Yopenia (2) mengalami luka panah di telinga kiri.

Sedangkan anggota Polri yang terluka bernama Bripda Herman Arab Doblen (27), mengalami luka panah di pantat sebelah kiri.

Kabid Humas Polda Papua, Kombes Pol. Ahmad Mustofa Kamal mengungkapkan, perang suku ini dipicu kecelakaan sepeda motor yang menewaskan Sowa Dopla, yang saat itu baru saja belajar mengendarai sepeda motor yang ditungganginya.

"Jadi korban meninggal dengan kecepatan tinggi menabrak pengendara Laores Heluka, yang saat itu dalam keadaan berhenti lantaran dari jauh melihat korban menggunakan sepeda motor tidak dalam kondisi baik. Diketahui saat itu korban yang meninggal dunia baru belajar berkendara sepeda motor," katanya, Senin sore.

Baca juga: Akibat Cemburu, Bentrok Antarwarga Terjadi di Yahukimo Papua, 3 Tewas dan 27 Luka-Luka

Usai kejadian itu, ungkap Kamal, pihak keluarga berjumlah 20 orang langsung mendatangi Polres Yahukimo untuk bertemu Laores Heluka. Lalu keluarga korban juga berniat membawa jenazah ke polres, namun kemudian dicegah hingga akhirnya dibawa ke rumah duka di kompleks sosial.

"Namun pada malam harinya, dua orang masyarakat Welianus Wetipo dan kakak Tinus Wetipo dianiaya oleh masyarakat dari Suku Kimyal di Jalan Sosial. Lalu ada masyarakat yang melaporkan ke polisi adanya kasus penganiayaan dan penyanderaan," katanya.

Ketika polisi hendak menangkap pelaku penganiayaan dan bernegoisasi, lanjut Kamal, malah diserang masyarakat. Akibatnya satu anggota polisi terluka kafrena terkena panah di pantat.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Hadiri Rakerda Jabar Bergerak, Kang Emil: Terus Jalankan Regenerasi

Regional
Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Ceramah Ramadhan Tak Boleh Lama-lama, Materi Ceramah Akan Diatur Pemda

Regional
Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Dedi Mulyadi Menangis Dapati Seorang Ibu Tua Melamun Tak Punya Beras

Regional
Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Regional
Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Regional
Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Regional
Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Regional
Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Regional
Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Regional
Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X