Cerita Para "Pendekar Listrik" yang Bekerja Siang Malam Pulihkan Jaringan di Palu

Kompas.com - 07/10/2018, 15:30 WIB
Para petugas PLN dari seluruh Indonesia didatangkan ke Palu dan wilayah lain di Sulawesi Tengah untuk memulihkan jaringan listrik yang rusak akibat gempa bumi dan tsunami pada 28 September lalu. KOMPAS.com/ROSYID A AZHARPara petugas PLN dari seluruh Indonesia didatangkan ke Palu dan wilayah lain di Sulawesi Tengah untuk memulihkan jaringan listrik yang rusak akibat gempa bumi dan tsunami pada 28 September lalu.

PALU, KOMPAS.com - Mustafa Hutabarat (30) bergelantungan di atas tiang listrik di jalan Mongisidi Palu. Padahal kabel-kabelnya masih mengalirkan listrik.

Terik matahari yang menyengat tak dihiraukan, beberapa bagian dijatuhkan, juga kebel yang menuju sebuah toko diputus. Sementara itu, dua rekannya bekerja menggulung kabel dan memberi instruksi dari bawah. Mereka adalah Edi Suroto (46) dan Ajisaka (32).

"Kami tim PLN Sumatera Utara, bagian dari tim besar PLN seluruh Indonesia yang sedang bekerja memulihkan kondisi kelistrikan di Palu," kata Edi, Sabtu (6/10/2018).

Baca juga: Kisah Lengkap Bocah Israel yang Dipeluk Jokowi, Selamat dari Gulungan Tsunami tetapi Kehilangan Ibu

Mereka bertiga tidak sendirian. Dari wilayah Sumatera Utara, ada 10 orang yang didatangkan ke Palu, termasuk mereka.

Mereka adalah bagian kecil dari program PLN Peduli Palu yang berjumlah 1.141 orang.

"Hari ini ketambahan dari PLN Jawa Timur, Jawa Tengah dan Banten sebanyak 150 orang," kata Edi.

Para petugas PLN dari seluruh Indonesia didatangkan ke Palu dan wilayah lain di Sulawesi Tengah untuk memulihkan jaringan listrik yang rusak akibat gempa bumi dan tsunami pada 28 September lalu.KOMPAS.com/ROSYID A AZHAR Para petugas PLN dari seluruh Indonesia didatangkan ke Palu dan wilayah lain di Sulawesi Tengah untuk memulihkan jaringan listrik yang rusak akibat gempa bumi dan tsunami pada 28 September lalu.
Jadi total jumlah petugas PLN yang didatangkan ke Sulawesi Tengah mencapai 1.291 orang. Mereka disebut sebagai orang-orang terbaik di bidangnya yang dikirim ke Palu. Semuanya berkeahlian jaringan distribusi.

Sejak datang pada hari Selasa, mereka langsung bergabung dengan tim lain yang sudah berada di lapangan. Mereka mengecek dan memperbaiki jaringan listrik di Kota Palu, Kabupaten Sigi dan Kabupaten Donggala.

Baca juga: Tangis Bahagia Syaiful Bertemu Sang Ibu Setelah Berjibaku Membalik Jenazah yang Bergelimpangan

Ketersediaan aliran listrik adalah kunci pemulihan daerah-daerah yang terdampak gempa 7.4 Magnitudo dan tsunami. Tanpa listrik, pemerintah dan masyarakat tidak bisa berbuat apa-apa.

Di sinilah peran penting para "pendekar listrik" yang bekerja siang malam dalam jaringan yang bertegangan. Masing-masing orang yang datang ke Palu sudah dibekali dengan berbagai peralatan, seperti tali panjat, alat sambung kabel.

"Kami menargetkan Senin ini semua kantor dan rumah warga sudah teraliri listrik," ujar Edi.

Selama sepekan bekerja, mereka memastikan sudah 90 persen masalah ditangani.
Para pendekar listrik bekerja siang malam, mulai pukul 08.00-20.00 Wita.

Bersambung ke halaman dua

.

.

.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Honda Jazz Remuk Tertabrak Kereta di Grobogan, Terseret 30 Meter lalu Jatuh ke Sawah

Honda Jazz Remuk Tertabrak Kereta di Grobogan, Terseret 30 Meter lalu Jatuh ke Sawah

Regional
Fakta Ayah Setubuhi 2 Anak Tiri hingga Hamil, Terungkap Saat Diinterogasi Keluarga hingga Pelaku Diamuk Warga

Fakta Ayah Setubuhi 2 Anak Tiri hingga Hamil, Terungkap Saat Diinterogasi Keluarga hingga Pelaku Diamuk Warga

Regional
Pada 31 Mei, Maluku Tak Ada Kasus Positif Corona Baru

Pada 31 Mei, Maluku Tak Ada Kasus Positif Corona Baru

Regional
Pemkot Banjarmasin Putuskan Tak Perpanjang PSBB

Pemkot Banjarmasin Putuskan Tak Perpanjang PSBB

Regional
Penjagaan Ketat Perbatasan yang Didukung Warga, Kunci Lebong Nihil Covid-19

Penjagaan Ketat Perbatasan yang Didukung Warga, Kunci Lebong Nihil Covid-19

Regional
Empat Wilayah di Sumsel Bersiap 'New Normal', Palembang Tak Masuk

Empat Wilayah di Sumsel Bersiap "New Normal", Palembang Tak Masuk

Regional
Petugas Berpakaian APD Diusir dan Nyaris Diamuk Warga, Pejabat Desa: Keluarga Keberatan dan Kurang Nyaman

Petugas Berpakaian APD Diusir dan Nyaris Diamuk Warga, Pejabat Desa: Keluarga Keberatan dan Kurang Nyaman

Regional
Kawasan Wisata Lombok Barat Tutup, Ratusan Kendaraan hendak Berkunjung Dipaksa Putar Balik

Kawasan Wisata Lombok Barat Tutup, Ratusan Kendaraan hendak Berkunjung Dipaksa Putar Balik

Regional
Usai Periksa Pasien Covid-19, Perawat Diancam hingga Trauma, Ganjar: Jangan Aneh-aneh, Kita Lagi Kondisi Sulit

Usai Periksa Pasien Covid-19, Perawat Diancam hingga Trauma, Ganjar: Jangan Aneh-aneh, Kita Lagi Kondisi Sulit

Regional
Dari 62 Kasus Positif Covid-19 di Sukabumi, 59 Pasien dari Klaster Institusi Negara

Dari 62 Kasus Positif Covid-19 di Sukabumi, 59 Pasien dari Klaster Institusi Negara

Regional
3 Warga Ngada NTT Tewas Keracunan Belerang Saat Bakar Sarang Lebah

3 Warga Ngada NTT Tewas Keracunan Belerang Saat Bakar Sarang Lebah

Regional
Perawat Diancam Usai Periksa Pasien Covid-19, Ganjar Minta Pelakunya Diusut

Perawat Diancam Usai Periksa Pasien Covid-19, Ganjar Minta Pelakunya Diusut

Regional
Bayi Kembar Usia 1 Tahun Terpapar Corona dari Klaster Jemaat HOG Batam

Bayi Kembar Usia 1 Tahun Terpapar Corona dari Klaster Jemaat HOG Batam

Regional
Halusinasi Kapolsek Berujung Pemecatan, Tabrak Rumah Warga hingga Tewaskan Balita

Halusinasi Kapolsek Berujung Pemecatan, Tabrak Rumah Warga hingga Tewaskan Balita

Regional
Khofifah: Siswa di Jatim Tetap Belajar di Rumah Meski Masuk Fase New Normal

Khofifah: Siswa di Jatim Tetap Belajar di Rumah Meski Masuk Fase New Normal

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X