Kekeringan, Tiap Malam PDAM Bandung Hentikan Suplai Air ke Pelanggan

Kompas.com - 03/10/2018, 14:55 WIB
Ilustrasi ThinkstockphotosIlustrasi

BANDUNG, KOMPAS.com- Perusahaan Daerah Air Minum ( PDAM) Tirtawening Kota Bandung terpaksa menghentikan suplai air ke sejumlah warga Kota Bandung yang menjadi pelanggan.

Direktur Utama PDAM Tirtawening Kota Bandung Sonny Salimi mengatakan, penghentian suplai air bersih tersebut dilakukan sebagai langkah penghematan akibat menipisnya suplai air baku dari Situ Cipanunjang dan Situ Cileunca yang mulai mengering akibat kemarau.

“Penghentiannya 4 jam sehari di waktu malam,” kata Sonny saat ditemui di Balai Kota Bandung, Jalan Wastukencana, Kota Bandung, Rabu (2/10/2018).


Sonny menjelaskan, selama ini air yang didapat untuk suplai air bersih ke Kota Bandung merupakan air sisa pembuangan turbin di Cikalong yang digerakan oleh air dari Situ Cipanunjang dan Situ Cileunca.

“Turbinnya enggak jalan berarti enggak ada air yang bisa kami ambil. Kalau enggak ada yang bisa diambil, otomatis kan pasokan terganggu. Nah, kami ganti dengan air sungai, tetap air sungai juga kecil,” tuturnya.

Baca juga: Jabar Kekeringan, Ridwan Kamil Perintahkan PDAM Sebar Suplai Air

Sonny berharap, Pemerintah Kota Bandung dan Pemerintah Provinsi Jawa Barat memberikan solusi agar pada saat kemarau datang kembali, stok air baku untuk warga Kota Bandung tidak terganggu.

“Solusinya kita bersama sama mendorong pemerintah pusat dan provinsi untuk bisa memberikan bantuan untuk tandon air, kolam kolam, atau pengerukan di sana,” tandasnya.

Sonny mengatakan, dengan kondisi sumber air baku yang menipis dan tidak turun hujan, sumber air yang bisa dimanfaatkan hanya dari sungai Cikapundung.

“Saya pikir kalau 2 mingggu ke depan masih begini artinya kami enggak punya pasokan,” tandasnya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X