Bupati Sumba Timur: Pasca-gempa, Warga Jangan Panik

Kompas.com - 02/10/2018, 21:05 WIB
Bupati Sumba Timur Gideon Mbilijora POS KUPANG/ROBERT ROPOBupati Sumba Timur Gideon Mbilijora

KUPANG, KOMPAS.com - Bupati Sumba Timur Gideon Mbilijora mengimbau warga untuk tidak panik pasca-gempa beruntun di wilayah itu, Selasa (2/10/2018).

Sejumlah warga yang bermukim di pesisir pantai di Kabupaten Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT), mengungsi ke dataran tinggi setelah gempa terjadi.

Hingga saat ini, lanjut Gideon, dia telah menerima informasi warga masih berada di lokasi pengungsian di beberapa titik di dataran tinggi.

"Lumayan banyak warga yang mengungsi tapi tidak semua. Hanya warga yang bermukim di pinggir pantai saja," ungkapnya, Selasa malam.


Baca juga: Pagi Ini, 4 Kali Gempa Bumi Bermagnitudo 5,2-6,3 Guncang Sumba Timur

Menurut Gideon, warganya mengungsi akibat panik dan juga mengantisipasi terjadinya gempa susulan yang lebih besar lagi.

"Saya sudah minta dinas sosial supaya bangun tenda, sekaligus dapur umum di tempat pengungsian," imbuhnya.

Gideon mengatakan, pihaknya akan terus berkoordinasi dengan BMKG setempat untuk memantau perkembangan gempa bumi.

Baca juga: Hingga Siang Ini, Sumba Timur Diguncang 16 Kali Gempa

Sebelumnya diberitakan, gempa bumi yang terjadi di Kabupaten Sumba Timur, Nusa Tenggara Timur (NTT), Selasa (2/10/2018), telah berlangsung sebanyak 16 kali.

Kepala Stasiun Geofisika Kelas III Waingapu, Sumba Timur, Arief Tyastama mengatakan, gempa bumi tersebut bermagnitudo 3 hingga 6.

"Hingga pukul 13.00 Wita, sudah 16 kali terjadi gempa bumi di Kabupaten Sumba Timur," ungkap Arief kepada Kompas.com, Selasa siang.

Akibat gempa bumi tersebut, sejumlah bangunan di Sumba Timur, dikabarkan rusak.

Baca juga: Usai Gempa, Warga Sumba Timur Mengungsi

Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Sumba Timur, Martina D Jera mengaku masih mendata bangunan yang rusak, terutama fasillitas umum.

"Ada beberapa lokasi yang bangunan sekolah dan bangunan umum lainnya rusak. Sampai saat ini kami masih terus mendata," ungkap Martina kepada Kompas.com, Selasa siang.

Data kerusakan bangunan yang masih dihimpun oleh pihaknya, lanjut Martina, yakni fasilitas umum, sedangkan rumah warga belum didata.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X