Hampir 17.000 Orang Mengungsi akibat Gempa dan Tsunami di Palu

Kompas.com - 29/09/2018, 18:56 WIB
Anggota tim medis membantu pasien di luar rumah sakit setelah gempa bumi dan tsunami menghantam Palu, Sulawesi Tengah, Sabtu (29/9/2018). Tim penyelamat bergegas mencapai pusat tsunami di Indonesia dan menilai kerusakan setelah gempa yang terjadi pada Jumat (28/9/2018) merobohkan beberapa bangunan dan memaksa penduduk setempat melarikan diri dari rumah mereka ke tempat yang lebih tinggi.AFP PHOTO / MUHAMMAD RIFKI Anggota tim medis membantu pasien di luar rumah sakit setelah gempa bumi dan tsunami menghantam Palu, Sulawesi Tengah, Sabtu (29/9/2018). Tim penyelamat bergegas mencapai pusat tsunami di Indonesia dan menilai kerusakan setelah gempa yang terjadi pada Jumat (28/9/2018) merobohkan beberapa bangunan dan memaksa penduduk setempat melarikan diri dari rumah mereka ke tempat yang lebih tinggi.

JAKARTA, KOMPAS.com — Jumlah korban dan pengungsi akibat gempa dan tsunami di Sulawesi Tengah terus bertambah sehari setelah bencana terjadi. Di Kota Palu, hampir 17.000 warga mengungsi.

Kepala Pusat Data, Informasi, dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana Sutopo Purwo Nugroho melalui keterangan pers, Sabtu (29/9/2018) pukul 17.00 WIB, menyatakan bahwa berdasarkan proyeksi penduduk 2018, sebanyak 2,41 juta penduduk Kota Palu terdampak rentetan gempa yang terjadi pada Jumat (28/9/2018) sore waktu setempat.

BNPB mencatat sedikitnya 384 orang meninggal dunia akibat bencana tersebut, sementara korban luka berat sebanyak 540 pengungsi.

Sementara itu, jumlah pengungsi di Kota Palu diperkirakan 16.732 orang yang tersebar di 24 lokasi. Hingga Sabtu pukul 16.00 WIB, jumlah pengungsi terbanyak terdapat di Poboya Mako Sabhara.


Berikut ini daftar lokasi pengungsian dan perkiraan jumlah warga di tempat tersebut:
1. Lapangan Vatulemo, 1.000 pengungsi
2. Halaman perkantoran, 2.000 pengungsi
3. Bundaran Biromaro, 2.000 pengungsi
4. Makorem, 300 pengungsi
5. Masjid Raya Palu, 300 pengungsi
6. Poboya Mako Sabhara, 5.000 pengungsi
7. Lapangan Anoa, 100 pengungsi
8. Lapangan Paqih Rasyid, 500 pengungsi
9. GOR Siranindi, 200 pengungsi
10. Belakang Basarnas, belakang Gerindra, sekitar Jalan Basuki Rahmat, 100 pengungsi
11. Jalan Maleo 91, 100 pengungsi
12. Pantoloan Boya (SD belakang Pustu), 200 pengungsi
13. Gunung Pantoloan Boya, 500 pengungsi
14. Camping Baiya, 882 anak
15. Pantoloan Boya 3 titik, 200 pengungsi
16. Dinsos, 100 pengungsi
17. Lapangan Perdos, 1.000 pengungsi
18. Jalan Garuda, 250 pengungsi
19. Lapangan Dayodara, 700 pengungsi
20. Halaman Detasemen, 100 pengungsi
21. BTN Lasoani, 300 pengungsi
22. Lapangan Kawatuna, 300 pengungsi
23. Mako Satbrimob Mamboro, 400 pengungsi
24. Polda Baru Soetta, 200 pengungsi



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Terkini Lainnya

BMKG: Jalur Mudik Sumatera Rawan Terbakar

BMKG: Jalur Mudik Sumatera Rawan Terbakar

Regional
Kenikmatan Rendang Payakumbuh Segera Sampai ke Arab

Kenikmatan Rendang Payakumbuh Segera Sampai ke Arab

Regional
Caleg Terpilih Ini Akan Jadikan Rumah Dinas Sebagai Rumah Singgah

Caleg Terpilih Ini Akan Jadikan Rumah Dinas Sebagai Rumah Singgah

Regional
Oknum Anggota TNI Dibayar Rp 60 Juta Antar Ganja Seberat 74 Kg

Oknum Anggota TNI Dibayar Rp 60 Juta Antar Ganja Seberat 74 Kg

Regional
Harga Tiket Mahal, Bandara Depati Amir Kehilangan 1.000 Penumpang Setiap Hari

Harga Tiket Mahal, Bandara Depati Amir Kehilangan 1.000 Penumpang Setiap Hari

Regional
Hati-hati, 3 Jalur di Magelang Ini Rawan Kecelakaan dan Bencana

Hati-hati, 3 Jalur di Magelang Ini Rawan Kecelakaan dan Bencana

Regional
Mimpi Bripka Herman, Si Polisi Viral Aksi 22 Mei, Akhirnya Terwujud

Mimpi Bripka Herman, Si Polisi Viral Aksi 22 Mei, Akhirnya Terwujud

Regional
Dishub Temukan Kendaraan Angkutan Lebaran Tidak Laik Jalan

Dishub Temukan Kendaraan Angkutan Lebaran Tidak Laik Jalan

Regional
Buaya Sepanjang Dua Meter Hantui Nelayan di Cilacap dan Nusakambangan

Buaya Sepanjang Dua Meter Hantui Nelayan di Cilacap dan Nusakambangan

Regional
Hoaks, Danramil Sungai Kakap Tertembak dalam Pengamanan Ricuh di Pontianak

Hoaks, Danramil Sungai Kakap Tertembak dalam Pengamanan Ricuh di Pontianak

Regional
Kisah Pengamen Lampu Merah dengan Penghasilan Fantastis, Mulai dari Beli Motor Tunai dan Bangun Rumah 2 Lantai

Kisah Pengamen Lampu Merah dengan Penghasilan Fantastis, Mulai dari Beli Motor Tunai dan Bangun Rumah 2 Lantai

Regional
Sebelum Disekap, Istri Ketua KPU Cianjur Diseret 2 Pria Berpenutup Wajah

Sebelum Disekap, Istri Ketua KPU Cianjur Diseret 2 Pria Berpenutup Wajah

Regional
Cerita di Balik Kerusuhan Lapas Langkat, Napi yang Kelaparan hingga Arogansi Petugas

Cerita di Balik Kerusuhan Lapas Langkat, Napi yang Kelaparan hingga Arogansi Petugas

Regional
Harga Tiket Pesawat Mahal, Pemudik Pakai Bus di Bandung Diprediksi Meningkat

Harga Tiket Pesawat Mahal, Pemudik Pakai Bus di Bandung Diprediksi Meningkat

Regional
Hutan Rusak Diduga Jadi Penyebab Banjir Bandang di Kabupaten Lebak

Hutan Rusak Diduga Jadi Penyebab Banjir Bandang di Kabupaten Lebak

Regional

Close Ads X