Di Taman Baca Ini, Sisri Keluar dari Depresi, Martini Tak Lagi Ngawur Berhitung (2) Halaman 1 - Kompas.com

Di Taman Baca Ini, Sisri Keluar dari Depresi, Martini Tak Lagi Ngawur Berhitung (2)

Kompas.com - 27/09/2018, 15:49 WIB
Sisri (30), seorang penyandang disabilitas, adalah murid kejar paket A paling menonjol di Taman Bacaan Masyarakat (TBM) Sakila Kerti di Terminal Kota Tegal, Jawa Tengah. KOMPAS.com/PUTHUT DWI PUTRANTO Sisri (30), seorang penyandang disabilitas, adalah murid kejar paket A paling menonjol di Taman Bacaan Masyarakat (TBM) Sakila Kerti di Terminal Kota Tegal, Jawa Tengah.

TEGAL, KOMPAS.com - Selain para preman, warga terminal lain, seperti pengamen dan pengemis juga dilayani oleh Taman Bacaan Masyarakat (TBM) Sakila Kerti di Terminal Kota Tegal, Jawa Tengah.

Sisri (30), seorang penyandang disabilitas, adalah murid kejar paket A paling menonjol di taman baca ini.

Meski tangan dan kakinya tidak utuh sejak lahir, Ibu satu anak itu terlihat begitu energik dibanding teman-temannya. Bagi mereka, Sisri yang keseharian mengemis di terminal Kota Tegal adalah contoh nyata keberanian.

Semula perempuan asal Kecamatan Tarub, Kabupaten Tegal, itu tidak sepercaya diri seperti saat ini. Sisri yang menyimpan memori buruk akibat sering diejek, dikasari dan dijauhi oleh teman-temannya menjelma menjadi pribadi yang mudah marah dan tidak bersahabat. Terlebih lagi, saat hamil ia tiba-tiba ditinggal pergi begitu saja oleh suaminya.

Sisri pun akhirnya depresi karena riwayat kelam itu. Saat mengemis di terminal Kota Tegal, Sisri berteriak-teriak dan memaki-maki kepada siapa pun yang tidak berbelas kasihan kepadanya. Karena sering membuat gaduh, tak jarang Sisri pun harus bersembunyi dari razia Satpol PP.

Baca juga: Kisah Taman Baca Sakila Kerti, Tempuh Bahaya agar Preman Terminal Berubah (1)

Sejak sering mengikuti kegiatan pembelajaran dan pengajian di TBM Sakila Kerti, Sisri berubah menjadi pribadi yang santun dan religius.

Bukan lagi Sisri yang kasar tak terkontrol emosinya seperti dulu. Ia lebih kalem dan menghormati siapapun juga. 8 tahun aktif di TBM Sakila Kerti, Sisri menemukan sisi kenyamanan selayaknya keluarga. Banyak orang yang merangkul, memerhatikan dan memedulikannya.

"Kelas 3 SD saya keluar karena tak tahan sering dihina. Kini suami saya juga pergi entah ke mana. Awalnya saya asing dengan TBM Sakila Kerti dan biasanya saya bersembunyi di TBM Sakila Kerti dari kejaran Satpol PP. Lama kelamaan saya dirangkul dan dibimbing di TBM Sakila Kerti. Saya sekarang sedang menempuh kejar paket A dan aktif mengaji. Banyak pelajaran berharga yang saya dapat," tutur Sisri yang masih mengemis di terminal Kota Tegal, Jumat (17/8/2018).

Baca juga: Jelajah Literasi, Antologi Kisah 20 Taman Baca Penggerak Mimpi Anak-anak

Lain lagi Sisri, lain lagi dengan Saryadi (40), warga Kecamatan Margadana, Kota Tegal. Pedagang asongan di terminal Kota Tegal ini semula hanya iseng-iseng membaca majalah di TBM Sakila Kerti di sela waktunya.

Lama kelamaan, dia ketagihan membaca karena selain gratis, berbagai macam buku juga tersedia. Saryadi pun lantas tertarik untuk mengikuti pendidikan non formal di TBM Sakila Kerti, mulai dari kejar paket A, B dan kini mengikuti kejar paket C.

"Pendidikan itu penting dan menambah wawasan. Kini saya bisa mengajari anak saya yang SD dalam belajar. Saya masih berdagang asongan di terminal Kota Tegal, namun saya berencana membuka usaha kecil-kecilan," kata Saryadi, relawan TBM Sakila Kerti.


Page:
Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Terkini Lainnya

Jubir Jokowi-Ma'ruf Minta Polisi Selidiki Video Anak Berseragam Pramuka Teriak '2019 Ganti Presiden'

Jubir Jokowi-Ma'ruf Minta Polisi Selidiki Video Anak Berseragam Pramuka Teriak "2019 Ganti Presiden"

Nasional
2019, Upah Minimum Provinsi Naik 8 Persen

2019, Upah Minimum Provinsi Naik 8 Persen

Nasional
Mayat Pria Tanpa Identitas Ditemukan di Pintu Air Kalimalang

Mayat Pria Tanpa Identitas Ditemukan di Pintu Air Kalimalang

Megapolitan
Pembunuh Warga Cianjur di Sukabumi Diciduk  di Persembunyiannya

Pembunuh Warga Cianjur di Sukabumi Diciduk di Persembunyiannya

Regional
Siap-siap, Hasil Seleksi Administrasi CPNS 2018 Diumumkan 16-21 Oktober 2018

Siap-siap, Hasil Seleksi Administrasi CPNS 2018 Diumumkan 16-21 Oktober 2018

Nasional
Guru Honorer di Depok Mogok, Anggota DPRD Harap Pemkot Berikan Solusi

Guru Honorer di Depok Mogok, Anggota DPRD Harap Pemkot Berikan Solusi

Megapolitan
Wapres Pertimbangkan Pinjaman Rp 15,2 Triliun dari ADB untuk Sulteng

Wapres Pertimbangkan Pinjaman Rp 15,2 Triliun dari ADB untuk Sulteng

Nasional
Tinggalkan Makam Ibunda, Roro Fitria Sempat Pingsan

Tinggalkan Makam Ibunda, Roro Fitria Sempat Pingsan

Regional
Bupati Ditangkap KPK, Pemkab Bekasi Pastikan Pelayanan Publik Berjalan Normal

Bupati Ditangkap KPK, Pemkab Bekasi Pastikan Pelayanan Publik Berjalan Normal

Megapolitan
ISIS Sempat Rencanakan Pembunuhan Trump Saat di Filipina Tahun Lalu

ISIS Sempat Rencanakan Pembunuhan Trump Saat di Filipina Tahun Lalu

Internasional
Tiap Desa Miliki Website, Gunungkidul Siap Terapkan Pemerintahan Berbasis Elektronik

Tiap Desa Miliki Website, Gunungkidul Siap Terapkan Pemerintahan Berbasis Elektronik

Regional
Pelaku Teror 9/11 Dikelilingi 'Sniper' Saat Hendak Dideportasi

Pelaku Teror 9/11 Dikelilingi "Sniper" Saat Hendak Dideportasi

Internasional
Viral Orang Berseragam Pramuka Teriak '2019 Ganti Presiden', Buwas Serahkan ke Institusi Lain

Viral Orang Berseragam Pramuka Teriak "2019 Ganti Presiden", Buwas Serahkan ke Institusi Lain

Nasional
Perbakin DKI Sebut Terduga Penembak Peluru Nyasar di Gedung DPR Anggota Baru

Perbakin DKI Sebut Terduga Penembak Peluru Nyasar di Gedung DPR Anggota Baru

Nasional
Komnas HAM Siap Gelar Mediasi Warga yang Tolak Pembangunan Bandara Kulon Progo

Komnas HAM Siap Gelar Mediasi Warga yang Tolak Pembangunan Bandara Kulon Progo

Nasional
Close Ads X