Sandi: Rupiah Lagi Keok, Hipmi Tak Perlu Pergi ke Luar Negeri

Kompas.com - 24/09/2018, 14:46 WIB
Sandiaga Uno di Desa Wisata Kandri, Semarang, Senin (24/9/2018). KOMPAS.com/NAZAR NURDINSandiaga Uno di Desa Wisata Kandri, Semarang, Senin (24/9/2018).

SEMARANG, KOMPAS.com - Calon Wakil Presiden nomor urut 2, Sandiaga Uno berdialog dengan para pelaku wisata dan pelaku usaha di Desa Wisata Kandri, Kecamatan Gunungpati, Kota Semarang, Senin (24/9/2018).

Dialog di tengah agenda kampanye itu dilakukan secara santai dengan duduk lesehan bersama warga di Omah Alas.

Sandi menegaskan komitmennya untuk memperkuat ekonomi kerakyatan. Para pihak, terutama pengusaha muda, untuk tidak pergi keluar negeri terlebih dulu karena faktor rupiah melemah.

" Hipmi (Himpunan Pengusaha Muda Indonesia) tidak perlu keluar negeri karena rupiah lagi keok. Enggak usah ke Jepang karena di sini juga ada sakura, panda," kata Sandi.

Baca juga: Sandiaga: Kampanye Itu Enggak Usah Baperan...

Mantan Wakil Gubernur DKI Jakarta itu mengatakan, di tengah kondisi ekonomi Indonesia, para pengusaha diminta untuk ikut menguatkan devisa. Salah satunya tidak pergi keluar negeri.

"Kalau dolar naik seperti ini jangan keluar, kerja yang riil seperti di sini," ucapnya.

" Rupiah kan melemah dalam 10 tahun terakhir, kegiatan seperti desa wisata ini bisa menguatkan agar rupiah tidak melemah. Kerajinan kalau dibuat bagus agar ekspor dan menambah devisa," tambah Sandi.

Calon wakil Presiden yang diusung Gerindra, PKS, PAN dan Demokrat, itu mengakui pesanan dari luar negeri untuk produk buatan UMKM dari Jawa Tengah sangat banyak. Namun pelaku usaha kecil justru tidak banyak mendapat keuntungan lebih.

"Banyak produk Jateng dibeli, dilabeli di Bali dan dijual kembali 3 kali lipat," katanya.

Baca juga: Sandiaga Teriak Salam 2 Jari, Ini Jawaban Emak-emak di Semarang

Oleh karenanya, Sandi ingin agar pemerintah dapat memfasilitasi hak paten, perizinan serta pemasaran dari produk UMKM agar mendunia.

"Desa wisata seperti ini menghasilkan lapangan kerjaan, meningkatkan perekonomian dan mengurangi yang keluar negeri," tandasnya.

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X