Kisah Kakak Beradik Caleg Beda Partai, Keluarga Tetap Nomor Satu

Kompas.com - 24/09/2018, 08:44 WIB
Andreas Gatot Wibowo (Kiri Baju Putih) Chandra Febri Anggaramanis (Baju Kuning) Kakak Beradik Maju Pemilu Legislatif 2019 Berbeda Partai Kompas.com/Markus Yuwono Andreas Gatot Wibowo (Kiri Baju Putih) Chandra Febri Anggaramanis (Baju Kuning) Kakak Beradik Maju Pemilu Legislatif 2019 Berbeda Partai

YOGYAKARTA, KOMPAS.com - Hari Minggu sering digunakan untuk berkumpul dengan keluarga. Tak terkecuali keluarga besar Prawoto (65), warga Desa Playen, Kecamatan Playen, Gunungkidul, Yogyakarta.

Hari itu, Minggu (23/9/2018), dua dari tiga anaknya berkumpul untuk menghabiskan akhir pekan di rumah orang tuanya.

Andreas Gatot Wibowo (42) yang bertempat tinggal di Kecamatan Wonosari sengaja datang untuk mengunjungi orangtuanya. Adiknya, Chandra Febri Anggaramanis (34) yang bertempat tinggal tak jauh dari rumah sang orangtua, juga datang.

Baca juga: Cerita di Balik Video Viral Mahasiswa yang Bisa Tiru Suara Jokowi (1)


Saat ditemui Kompas.com, ketiganya, Prawoto, Andre, dan Chandra, tengah beristirahat di teras rumah di Padukuhan Playen II ini. Sambil menikmati teh panas dan jagung rebus, ketiganya bercerita tentang politik yang sudah memasuki masa kampanye hingga dinamika yang ada di masyarakat.

Diskusi berlangsung seru karena kedua putra Prawoto itu saat ini maju sebagai Calon Anggota Legislatif Gunungkidul.

Andreas yang merupakan politisi dari Perindo mencalonkan diri untuk dapil V, yakni Paliyan, Panggang, Purwosari, Saptosari, dan Tanjungsari. Sementara itu, Chandra merupakan caleg dari Hanura dari dapil I Gunungkidul yang meliputi Kecamatan Playen dan Wonosari.

Baca juga: Viral, Video Gubernur Sumut Edy Rahmayadi Tampar Suporter PSMS Medan

Andreas mengaku sudah turun ke dunia politik sejak tahun 1990-an. Sejak muda, dia mengaku sudah bergabung ke Partai Demokrasi Indonesia (PDI), namanya waktu itu.

 

Saat itu, PDI dianggap partai anak muda dan melawan arus pada masa orde baru. Lalu pasca-reformasi, dia bergabung ke PDI Perjuangan. Setelah muncul perpecahan di tubuh partai besutan Megawati itu, dirinya memutuskan hijrah ke Partai Demokrasi Pembaharuan (PDP) pada tahun 2009 dan maju sebagai caleg tetapi gagal.

Setelah vakum beberapa tahun, dan bekerja. Dia lantas kembali ke partai politik. Kali ini yang dipilihnya merupakan Perindo.

"Saya sejak dulu memilih partai yang nasionalis. Kenapa saat ini memilih Perindo karena Nasionalis dan juga ketua umumnya HT (Hari Tanoesudibyo) merupakan tokoh nasionalis," ucapnya.

Baca juga: Kisah Nenek Habsah Melipat Harapan di Gubuk Reyot dalam Kesendirian...

Dia mengaku, sebelum masuk ke Perindo, sempat diajak oleh adiknya Chandra untuk masuk ke Hanura. Namun, karena berbagai pertimbangan, dia menempuh jalan berbeda.

"Awalnya sempat diajak Chandra saat awal dia masuk ke sana (Hanura), tetapi setelah dipikir-pikir dengan pertimbangan yang matang akhirnya memilih Perindo," ujarnya

Sementara itu, Chandra mengaku awalnya turun ke dunia politik bersama PDI Perjuangan pada tahun 2009. Saat itu, sebagai kader, dia duduk sebagai pengurus sayap partai.

Halaman Berikutnya
Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Jadi Korban Kekerasan Kelompok SMB, Kades Minta Polisi Tangkap Pelaku

Jadi Korban Kekerasan Kelompok SMB, Kades Minta Polisi Tangkap Pelaku

Regional
Risma Alokasikan APBD Sebanyak 32 Persen untuk Pendidikan, Ini Alasannya

Risma Alokasikan APBD Sebanyak 32 Persen untuk Pendidikan, Ini Alasannya

Regional
Walhi Sebut Kalsel Tak layak Jadi Ibu Kota Baru, Ini Alasannya

Walhi Sebut Kalsel Tak layak Jadi Ibu Kota Baru, Ini Alasannya

Regional
Tertangkap Curi Sapi, Seorang Pria Babak Belur Dihajar Warga

Tertangkap Curi Sapi, Seorang Pria Babak Belur Dihajar Warga

Regional
Istri Korban Mutilasi Gelisah Pelaku Lain Belum Ditangkap

Istri Korban Mutilasi Gelisah Pelaku Lain Belum Ditangkap

Regional
Ini Alasan Ayah Aniaya Anaknya yang Derita Gizi Buruk hingga Patah Tulang

Ini Alasan Ayah Aniaya Anaknya yang Derita Gizi Buruk hingga Patah Tulang

Regional
DKPP Jatuhkan Sanksi kepada Ketua dan Anggota KPU Cianjur

DKPP Jatuhkan Sanksi kepada Ketua dan Anggota KPU Cianjur

Regional
Jerat Kawat Sling Masih Melekat di Kaki Depan, Harimau Palas Akan Dioperasi

Jerat Kawat Sling Masih Melekat di Kaki Depan, Harimau Palas Akan Dioperasi

Regional
Aturan Tes Narkoba Sebelum Menikah, Ini Kata Para Calon Pengantin hingga Alasan Kemenag Jatim

Aturan Tes Narkoba Sebelum Menikah, Ini Kata Para Calon Pengantin hingga Alasan Kemenag Jatim

Regional
Pesawat Garuda Bermasalah, Ribuan Calon Jemaah Haji di Asrama Sudiang Makassar Terlantar

Pesawat Garuda Bermasalah, Ribuan Calon Jemaah Haji di Asrama Sudiang Makassar Terlantar

Regional
4 Kota Ini Segera Punya Pembangkit Listrik Tenaga Sampah

4 Kota Ini Segera Punya Pembangkit Listrik Tenaga Sampah

Regional
Berikut 7 Poin Fatwa MPU Aceh tentang Hukum Permainan PUBG

Berikut 7 Poin Fatwa MPU Aceh tentang Hukum Permainan PUBG

Regional
Risma Belum Tentukan Bentuk Pengelolaan Aset YKP Bernilai Rp 10 Triliun

Risma Belum Tentukan Bentuk Pengelolaan Aset YKP Bernilai Rp 10 Triliun

Regional
Puluhan Polisi Gendut Digembleng Program Diet di SPN Mojokerto

Puluhan Polisi Gendut Digembleng Program Diet di SPN Mojokerto

Regional
Viral Bangunan Sekolah Miris di Minahasa Selatan, Ini Penjelasan Wabup

Viral Bangunan Sekolah Miris di Minahasa Selatan, Ini Penjelasan Wabup

Regional
Close Ads X