Anak Sukabumi Ditemukan di Malaysia Kembali Kumpul dengan Keluarga

Kompas.com - 17/09/2018, 23:53 WIB
Ilustrasi perdagangan anak THINKSTOCKIlustrasi perdagangan anak

SUKABUMI, KOMPAS.com - Sudah empat hari, ES (16), korban perdagangan manusia antar negara ini, kembali berkumpul bersama orangtua dan keluarganya di kediamannya, Desa Wangunreja, Kecamatan Nyalindung, Sukabumi, Jawa Barat.

Anak perempuan lulusan SMP ini sebelumnya sempat ditemukan dan diselamatkan oleh salah satu warga asal Indonesia yang menetap di Malaysia.

ES akhirnya ditampung selama tiga hari oleh warga Indonesia yang juga berasal dari Jawa Barat itu.


Sejak tiba di kampung halamannya, Jumat (14/9/2018), putri kedua dari empat bersaudara ini hanya berada di rumah panggung milik kedua orangtuanya, Oden Permana (43) dan Enok (44).

Waktunya pun dihabiskan hanya mengasuh kedua adik kembarnya yang juga perempuan. Keduanya masih berusia 4 tahun. Raut wajah ES sudah terlihat ceria dan bisa diajak ngobrol.

''Alhamdulillah bisa pulang dan kembali berkumpul bersama bapak dan mamah juga dua adik kembar serta keluarga,'' ungkap ES saat berbincang dengan Kompas.com saat ditemui di rumah orangtuanya, Senin (17/9/2018).

''Sekarang saya ingin kumpul saja sama orangtua. Karena pas di Malaysia, saya selalu ingat sama kedua orangtua,'' sambung ES.

Baca juga: Diduga Korban Perdagangan Manusia, Anak Sukabumi Ditemukan di Malaysia

Kedua orangtuanya yang sehari-hari bekerja sebagai buruh tani belum bisa kembali bekerja seperti biasanya.

Apalagi, sudah berbulan-bulan, lahan persawahan yang digarapnya mengalami kekeringan. 

''Sawahnya juga kekeringan, karena lahannya mengandalkan musim hujan. Jadi saya selama beberapa hari ini ada di rumah terus,'' kata Oden.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kondisi Membaik, Bayi yang Dibuang di Jember Diserahkan ke PSAB

Kondisi Membaik, Bayi yang Dibuang di Jember Diserahkan ke PSAB

Regional
Suami Istri Sekap Siswi SMP dan Paksa Threesome di Brebes, Diduga Alami Kelainan Seksual

Suami Istri Sekap Siswi SMP dan Paksa Threesome di Brebes, Diduga Alami Kelainan Seksual

Regional
Jual Obat Penggugur Kandungan, Penjual Obat Kuat di Madiun Ditangkap

Jual Obat Penggugur Kandungan, Penjual Obat Kuat di Madiun Ditangkap

Regional
Ningsih Tinampi Klarifikasi Ucapannya Soal Datangkan Malaikat

Ningsih Tinampi Klarifikasi Ucapannya Soal Datangkan Malaikat

Regional
Negatif Corona, Mahasiswa Maluku yang Dikarantina Akhirnya Pulang ke Rumah

Negatif Corona, Mahasiswa Maluku yang Dikarantina Akhirnya Pulang ke Rumah

Regional
Seorang Pria di Lampung Ditemukan Tewas Mengenaskan, Diduga Korban Pembunuhan

Seorang Pria di Lampung Ditemukan Tewas Mengenaskan, Diduga Korban Pembunuhan

Regional
Puluhan Rumah Warga di Karawang Rusak akibat Terjangan Puting Beliung

Puluhan Rumah Warga di Karawang Rusak akibat Terjangan Puting Beliung

Regional
Tak Dipinjamkan Sepeda Motor, Adik Bakar Rumah Abang Ipar di Aceh Utara

Tak Dipinjamkan Sepeda Motor, Adik Bakar Rumah Abang Ipar di Aceh Utara

Regional
Lewat Jalur Darat, Pengantaran Jenazah Pratu Yanuarius Dikawal hingga Atambua

Lewat Jalur Darat, Pengantaran Jenazah Pratu Yanuarius Dikawal hingga Atambua

Regional
Petugas Lapas Banceuy Bandung Temukan 30 Gram Sabu di Tong Sampah

Petugas Lapas Banceuy Bandung Temukan 30 Gram Sabu di Tong Sampah

Regional
Petani Buat Sayembara untuk Tangkap Pembuang Sampah di Selokan Mataram

Petani Buat Sayembara untuk Tangkap Pembuang Sampah di Selokan Mataram

Regional
Sertu Ikrar, Korban Helikopter MI-17, Dimakamkan di TMP Kota Sorong

Sertu Ikrar, Korban Helikopter MI-17, Dimakamkan di TMP Kota Sorong

Regional
Langka dan Mahal, Pemkab Cilacap Kirim 10.000 Masker untuk Pekerja Migran di Hong Kong

Langka dan Mahal, Pemkab Cilacap Kirim 10.000 Masker untuk Pekerja Migran di Hong Kong

Regional
Wagub Jabar Sebut Pembakaran Kantor Desa di Tasikmalaya Upaya Hilangkan Barang Bukti Dugaan Korupsi

Wagub Jabar Sebut Pembakaran Kantor Desa di Tasikmalaya Upaya Hilangkan Barang Bukti Dugaan Korupsi

Regional
Baru Kumpulkan 10.000 KTP, Calon Perseorangan Pilkada Kabupaten Semarang Berharap Ada Keajaiban

Baru Kumpulkan 10.000 KTP, Calon Perseorangan Pilkada Kabupaten Semarang Berharap Ada Keajaiban

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X