Polisi Tangkap Pelaku Judi, Lomba Pacuan Kuda Piala Gubernur Ricuh - Kompas.com

Polisi Tangkap Pelaku Judi, Lomba Pacuan Kuda Piala Gubernur Ricuh

Kompas.com - 16/09/2018, 15:30 WIB
Lomba pacuan kuda memperebutkan piala gubernur Sulbar yang dihadiri sejumlah pejabat dan pecinta kuda diwarnai kericuhan.KOMPAS.com/ JUNAEDI Lomba pacuan kuda memperebutkan piala gubernur Sulbar yang dihadiri sejumlah pejabat dan pecinta kuda diwarnai kericuhan.

POLEWALI MANDAR, KOMPAS.com – Lomba pacuan kuda memperebutkan piala Gubernur Sulbar yang dihadiri sejumlah pejabat dan pecinta kuda dari berbagai provinsi dan kabupaten di arena Sport Center Polewali, Minggu (16/9/2018) diwarnai kericuhan.

Polisi mengamankan sejumah anggota tim yang diduga berjudi secara terang-terangan di depan penonton. Penggerebekan itu mendapat diprotes para tim pacuan kuda.

Kericuhan berawal saat salah satu anggota tim pacuan kuda yang secara terang-terangan mengajak tim lain menantang judi sambil mengibas-ngibaskan uang pecahan ratusan ribu rupiah di depan penonton dan polisi.

Sempat terjadi adu mulut antara puluhan petugas dengan ratusan anggota tim pacuan kuda. Aksi saling dorong antara petugas dan tim pacuan kuda pun terjadi.

Kabag Ops Polres Polewali Mandar, Kompol Ramli menyatakan, jauh sebelum acara lomba pacuan kuda ini digelar pihak panitia, kepolisian mewanti-wanti agar tidak diselipi aksi judi.

"Silakan berlomba, kita akan amankan, kita akan kawal, tapi jangan ada perjudian. Itu kesepakatan dari awal dengan panitia. Tapi faktanya melakukan perjudian terbuka di depan umum dan petugas," kata Kompol Ramli.

Baca juga: Pasir Khusus dari Bangka dan Jerman untuk Lintasan Pacuan Kuda Asian Games

Ramli menegaskan, pihaknya tidak ingin melihat ada perjudian terang-terangan di depan mata orang banyak dan petugas. Sebab ini adalah soal pertaruhan dan kehormatan kepolisian sebagai aparat penegak hukum.

“Saya tidak ingin melihat ada orang bermain judi di depan aparat ya! Saya pertaruhkan kehormatan baju saya, baju dinas saya,” tegas Ramli.

100 aparat diterjunkan

Kompol Ramli menyebutkan, sedikitnya 100 aparat gabungan polisi, TNI dan Satpol PP diturunkan untuk meredam kericuhan ini. Sementara jalan perlombaan terpaksa dihentikan karena situasi yang tidak mendukung.

Ketua panitia lomba pacuan kuda, Taufik yang diminta tanggapan terkait insiden ini enggan berkomentar. Ia mengaku tengah berkordinasi dengan Bupati Polman Andi Ibrahim Masdar dan anggota tim yang terlibat kericuhan.

Kapolres Polewali Mandar AKBP Muh Rifai yang dihubungi Kompas.com menyebutkan, kericuhan ini terkait upaya pengakan hukum yang dilakukan petugas saat mengamankan sejumlah anggota tim yang diduga terlibat perjudian secara terbuka dan terang-terangan.

Kapolres menegaskan, dari awal panitia dan polisi sudah sepakat untuk tidak menodai kegiatan olahraga pacuan kuda dengan perjudian.

“Ini murni kegiatan olahraga pacuan kuda, bukan judi. Karenannya saat anggota melihat ada perjudian telanjang ia bertindak,” jelas kapolres.

Menurut Kapolres, pihaknya sejak kemarin sudah menindak dugaan perjudian di arena balapan kuda dengan harapan agar tidak ada lagi anggota tim lain menggelar aksi serupa.

Kemarin petugas mengamankan dua pelaku, sementara hari ini petugas kembali mengamankan satu orang yang diduga pelaku judi taruhan.

Lomba pacuan kuda yang sedianya akan berlangsung dari Sabtu hingga Minggu petang hari ini sempat tertunda selama lebih dari satu jam.

Rapat tertutup

Bupati Polewali Mandar, aparat kepolisian dan jajaran pejabat di Pemda Polman menggelar rapat tertutup di rumah jabatan bupati. Pacuan kuda akhirnya dilanjutkan kembali setelah dalam rapat tersebut disepakati untuk tidak ada lagi bentuk perjudian apapun yang bisa menodai event olaharaga tradisional tersebut.

Untuk diketahui, lomba pacuan kuda ini digelar setiap tahun. Namun salah satu yang mendapat kritik pedas warga kepada panitia penyelenggara dan aparat keamanan adalah adanya nuansa perjudian dalam arena pacuan kuda. Hal itu kerap dilakukan secara terbuka.

Apalagi masyarakat Polewali Mandar dikenal sebagai masyarakat religius. Selain itu, unsur penonton yang hadir cukup heterogen termasuk kalangan anak-anak.

Baca juga: Tabrakan Sedan dan Mobil Boks di Depan Pacuan Kuda, Satu Orang Patah Kaki

Lomba pacuan kuda ini sendiri dibuka secara resmi oleh Gubernur Sulbar Ali Baal Masdar, Sabtu (15/9/2018) kemarin. Rencananya, pacuan kuda dengan segala agenda panitia akan ditutup petang ini.

Sebanyak 77 kuda dari berbagai daerah ikut dalam lomba tersebut. Informasi yang diterima dari pihak panitia, ada 77 kuda peserta berasal dari luar daerah Polewali Mandar seperti Palu, Takalar, Jeneponto, Majene dan Polewali Mandar sendiri.


Terkini Lainnya

Pemerintah Negosiasi Ulang Pengembangan Jet Tempur KFX/IFX dengan Korsel

Pemerintah Negosiasi Ulang Pengembangan Jet Tempur KFX/IFX dengan Korsel

Nasional
Pengumuman Hasil Seleksi Administrasi CPNS Kemensetneg Ditunda

Pengumuman Hasil Seleksi Administrasi CPNS Kemensetneg Ditunda

Nasional
Anggaran untuk Bangun Rusunami DP 0 Rupiah di Cilangkap Rp 350 Miliar

Anggaran untuk Bangun Rusunami DP 0 Rupiah di Cilangkap Rp 350 Miliar

Megapolitan
Berfoto dengan Kontestan Israel, Gelar Miss Earth Lebanon Dicopot

Berfoto dengan Kontestan Israel, Gelar Miss Earth Lebanon Dicopot

Internasional
Kisah Pasukan Oranye Jual Stiker demi Membantu Korban Gempa Sulawesi Tengah...

Kisah Pasukan Oranye Jual Stiker demi Membantu Korban Gempa Sulawesi Tengah...

Megapolitan
Saksikan Rekonstruksi, Ketua DPR Pastikan Tembakan Peluru karena Ketidaksengajaan

Saksikan Rekonstruksi, Ketua DPR Pastikan Tembakan Peluru karena Ketidaksengajaan

Nasional
Transjakarta Buka Rute Baru dari Stasiun Tanah Abang ke Stasiun Gondangdia

Transjakarta Buka Rute Baru dari Stasiun Tanah Abang ke Stasiun Gondangdia

Megapolitan
Kepala Lapas Pamekasan: Saat Pembalut Dibuka, Ternyata Isinya Handphone...

Kepala Lapas Pamekasan: Saat Pembalut Dibuka, Ternyata Isinya Handphone...

Regional
Rusunami DP 0 Rupiah di Cilangkap Dibangun April 2019, Totalnya 900 Unit

Rusunami DP 0 Rupiah di Cilangkap Dibangun April 2019, Totalnya 900 Unit

Megapolitan
Eddy Soeparno: PAN Harus Kuat di Legislatif agar Pemerintahan Prabowo Efektif

Eddy Soeparno: PAN Harus Kuat di Legislatif agar Pemerintahan Prabowo Efektif

Nasional
Bupati Asmat Kirim Kontingen ke Pesparani Katolik Nasional Pertama di Ambon

Bupati Asmat Kirim Kontingen ke Pesparani Katolik Nasional Pertama di Ambon

Regional
Palang Merah Italia Gelar Konser Amal, Bantu Korban Bencana di Sulteng

Palang Merah Italia Gelar Konser Amal, Bantu Korban Bencana di Sulteng

Internasional
Beredar Pesan soal Situs Cek Status Pemilih pada Pemilu 2019, Ini Kata KPU

Beredar Pesan soal Situs Cek Status Pemilih pada Pemilu 2019, Ini Kata KPU

Nasional
14 Tahun Terakhir, Sebanyak 79 Kepala Daerah Ditangkap KPK

14 Tahun Terakhir, Sebanyak 79 Kepala Daerah Ditangkap KPK

Regional
Polisi: Kerangka Pria Bertapa Beralas Sajadah, Diduga Meninggal Saat Jalankan Ritual

Polisi: Kerangka Pria Bertapa Beralas Sajadah, Diduga Meninggal Saat Jalankan Ritual

Regional
Close Ads X