Fakta Terbaru Gempa Lombok, 564 Orang Meninggal Dunia hingga Masjid Roboh Akan Dibongkar

Kompas.com - 14/09/2018, 19:03 WIB
Warga pengungsi gempa Lombok memasang kelambu agar terhindar dari gigitan nyamuk malariaKompas.com/fitri Warga pengungsi gempa Lombok memasang kelambu agar terhindar dari gigitan nyamuk malaria

KOMPAS.com - Pemerintah terus melakukan verifikasi rumah milik korban gempa di Lombok, Nusa Tenggara Barat ( NTB).

Selain itu, sejumlah ahli mulai membuat prototipe shelter dan hunian sementara dari bambu dan dinding bambu plester.

Para pengungsi dibagikan kelambu berinsektisida untuk mencegah malaria yang mulai menjangkiti beberapa pengungsi.


Berikut sejumlah fakta terkait bencana gempa di Lombok:

 

1. Prototipe shelter untuk pengungsi dari ahli ITB

Sejumlah warga di pengungsian korban gempa Lombok.Kompas.com/Fitri Sejumlah warga di pengungsian korban gempa Lombok.

Tim Satgas Institut Teknologi Bandung (ITB) membuat beberapa prototipe shelter dan hunian sementara dari bambu dan dinding bambu plester.

Prototipe dome ini akan menjadi shelter atau hunian sementara bagi para korban gempa bumi di Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Lokasi pembuatan dome ada di Desa Medana, Kecamatan Tanjung, Kabupaten Lombok Utara. Proses pengerjaan dome tersebut dimulai 7 September 2018.

Bentuk dari dome yang menyerupai kubah setengah lingkaran dengan bahan dasar bambu dan menggunakan sambungan khusus memang agak unik dari posko yang lain.

"Proses pengerjaan saat ini sudah selesai pemasangan rangkanya. Akan dilanjutkan dengan pemasangan membran penutup luarnya," kata Andry Widyowijatnoko dari Kelompok Keahlian Teknologi Bangunan, Sekolah Arsitektur, Perencanaan dan Pengembangan Kebijakan, ITB, Jumat (14/9/2018).

Baca juga: Anies: Saya Ikut Dukung Bu Risma, Semoga Sukses...

 

2. Kelambu untuk pengungsi gempa

Warga berlarian ke tenda pengungsian di Lapangan Perum Grand Kodya, Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat, saat gempa kembali mengguncang Nusa Tenggara Barat, Kamis (9/8/2018). Gempa kali ini bermagnitudo 6.2.KOMPAS.com/Karnia Septia Warga berlarian ke tenda pengungsian di Lapangan Perum Grand Kodya, Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat, saat gempa kembali mengguncang Nusa Tenggara Barat, Kamis (9/8/2018). Gempa kali ini bermagnitudo 6.2.

Kondisi lokasi pengungsian rentan dengan bibit penyakit, salah satunya malaria dan demam berdarah. Untuk itu, pemerintah menyediakan kelambu berinsektisida untuk mencegah gigitan nyamuk.

Dilansir dari rilis resmi Kementerian Kesehatan, penggunaan kelambu berinsektisida akan efektif mencegah penularan malaria apabila cakupan penggunaan kelambu di atas 80 persen. Terutama, jika kelambu digunakan secara benar.

Ada dua jenis ukuran kelambu yang disediakan, yakni ukuran keluarga dan ukuran individu. Untuk kelambu keluarga bisa mencakup suami, istri, dan satu anak dengan umur kurang dari 2 tahun memiliki panjang 180-200 cm, lebar 160-180 cm, dan tinggi 150-180 cm.

Halaman:


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Terkini Lainnya


Close Ads X