Akibat Pengecer Sulit Dikontrol, Elpiji 3 Kg Langka dan Harganya Terus Melambung

Kompas.com - 13/09/2018, 12:31 WIB
Elpiji 3 Kg di Pamekasan harganya terus menanjak. Pemkab Pamekasan kesulitan mengontrol pengecer yang menjual di atas harga normal. KOMPAS.com/TAUFIQURRAHMANElpiji 3 Kg di Pamekasan harganya terus menanjak. Pemkab Pamekasan kesulitan mengontrol pengecer yang menjual di atas harga normal.

PAMEKASAN, KOMPAS.com - Harga elpiji 3 kg di Kabupaten Pamekasan terus merangkak naik. Saat ini, harga sudah mencapai Rp 22.000 per tabung di wilayah perkotaan. Sedangkan di pelosok kampung, sudah mencapai Rp 23.000 per tabung.

Selain harganya naik drastis, masyarakat yang membutuhkan, masih sering kebingungan karena barangnya menjadi langka.

Umi Maisarah, pemilik warung kopi di Kelurahan Bugih, Kecamatan Pamekasan menuturkan, sejak sebelum Lebaran Idul Adha kemarin, harga elpiji sudah naik.

Awalnya hanya Rp 18.000 per tabung. Namun semakin hari, harganya semakin meningkat. Bahkan hari Selasa kemarin, harganya sudah naik menjadi Rp 22.000 per tabung.

Baca juga: Ramadhan, Harga Elpiji 3 Kg di Pasangkayu Tembus Rp 30.000

"Saya bingung karena harga elpiji 3 kg terus naik. Padahal sebelumnya, harga tertinggi hanya sampai Rp 20.000 kalau dalam keadaan sulit," terang Umi Maisarah.

Husna, salah satu ibu rumah tangga di Desa Pakong, Kecamatan Pakong juga mengeluh soal kenaikan harga elpiji. Di tempatnya, harga sudah Rp 23.000 per tabung. Pengecer juga membatasi jumlah penjualan untuk konsumen.

"Saya mau beli dua buah Elpiji untuk dipakai kifayah tetangga yang meninggal. Tapi pengecernya hanya memberi satu," ujar Husna.

Kepala Sub Bagian Sumber Daya Alam Bagian Perekonomian Pemkab Pamekasan Moh Sadik saat dikonfirmasi, Kamis (13/9/2018) menjelaskan, pendistribusian elpiji 3 kg di Pamekasan sebetulnya tidak ada persoalan.

Baca juga: Jelang Ramadhan, Harga Elpiji 3 Kg di Pedalaman Nunukan Rp 50.000

 

Sebab suplai dari distributor ke agen, kemudian dari agen ke pangkalan lancar. Namun yang tidak terkontrol adalah di tingkat pengecer. Banyak pengecer yang menjual elpiji 3 kg dengan harga di luar ketentuan.

"Saya sudah pantau ke beberapa pangkalan. Mereka menjual eceran tertinggi Rp 17.000. Kalau ke pengecer, pangkalan menjual Rp 15.500," ungkap Moh Sadik.

Harga yang sulit dikontrol, ketika pengecer menjual ke kios-kios dan toko kelontongan. Pengakuan pemilik kios dan toko, mereka membeli ke pengecer Rp 16.000. Kios dan toko kemudian ada yang menjual Rp 18.000.

"Kami memang kesulitan mengontrol pengecer dan toko. Mereka menentukan harga seenaknya sendiri karena harga dari pengecer juga sudah tinggi," imbuhnya.

Untuk mengatasi kenaikan harga yang terus meroket, Pemkab Pamekasan sudah mengajukan tambahan kepada distributor sebesar 8.000 elpiji 3 kg selama tiga hari. Jadi, selama tiga hari akan ada 25.000 tabung elpiji 3 kg yang akan disebar oleh agen ke pangkalan.

"Kita lihat seperti apa perkembangannya kalau sudah tiga hari ada tambahan 25.000 tabung di dropping. Saya yakin harga kembali stabil," tegasnya. 



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Banjir Bandang Terjang Cicurug Sukabumi, 2 Warga Dilaporkan Hanyut

Banjir Bandang Terjang Cicurug Sukabumi, 2 Warga Dilaporkan Hanyut

Regional
Marthen Tenggelam Saat Mencari Ikan di Muara, sang Istri yang Menyaksikan Histeris

Marthen Tenggelam Saat Mencari Ikan di Muara, sang Istri yang Menyaksikan Histeris

Regional
Arisan RT Jadi Klaster Baru Penyebaran Covid-19, Ini Faktanya

Arisan RT Jadi Klaster Baru Penyebaran Covid-19, Ini Faktanya

Regional
Penipu Bermodus Penggandaan Uang Ini Punya Bermacam Trik untuk Kelabuhi Korbannya

Penipu Bermodus Penggandaan Uang Ini Punya Bermacam Trik untuk Kelabuhi Korbannya

Regional
47 Warga Terjaring Operasi Yustisi di Probolinggo, Kena Denda hingga Rp 50.000

47 Warga Terjaring Operasi Yustisi di Probolinggo, Kena Denda hingga Rp 50.000

Regional
Mobil Tabrak Gerbang Polresta Tasikmalaya, Sopirnya Berupaya Rebut Senjata Petugas

Mobil Tabrak Gerbang Polresta Tasikmalaya, Sopirnya Berupaya Rebut Senjata Petugas

Regional
6 Pedagang Positif Covid-19, Pasar Rejowinangun Magelang Diperketat

6 Pedagang Positif Covid-19, Pasar Rejowinangun Magelang Diperketat

Regional
Kisruh Lahan Sirkuit MotoGP Mandalika, Warga yang Bertahan dan Mereka yang Terus Membangun

Kisruh Lahan Sirkuit MotoGP Mandalika, Warga yang Bertahan dan Mereka yang Terus Membangun

Regional
Abai Protokol Kesehatan, 2 Pusat Keramaian di Samarinda Ditutup

Abai Protokol Kesehatan, 2 Pusat Keramaian di Samarinda Ditutup

Regional
Satu Karyawannya Positif Corona, BPJS Kesehatan Lhokseumawe Tutup Sepekan

Satu Karyawannya Positif Corona, BPJS Kesehatan Lhokseumawe Tutup Sepekan

Regional
Menangis Pulang ke Rumah, Bocah 5 Tahun Ternyata Jadi Korban Pencabulan Tetangga

Menangis Pulang ke Rumah, Bocah 5 Tahun Ternyata Jadi Korban Pencabulan Tetangga

Regional
Gegara Hujan Deras Beberapa Jam, Banjir Bandang Terjang Cicurug Sukabumi

Gegara Hujan Deras Beberapa Jam, Banjir Bandang Terjang Cicurug Sukabumi

Regional
Korupsi Uang Nasabah Rp 2,1 Miliar untuk Judi Bola Online, Pegawai BRI Ditahan

Korupsi Uang Nasabah Rp 2,1 Miliar untuk Judi Bola Online, Pegawai BRI Ditahan

Regional
Bosan Diisolasi, Pasien Positif Covid-19 di Indramayu Kabur dari RS

Bosan Diisolasi, Pasien Positif Covid-19 di Indramayu Kabur dari RS

Regional
Rutan Polres Nunukan Penuh Sesak, Tahanan Terpaksa Tidur Bergiliran Tiap Dua Jam

Rutan Polres Nunukan Penuh Sesak, Tahanan Terpaksa Tidur Bergiliran Tiap Dua Jam

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X