5 Berita Terpopuler Nusantara: Eko Tak Punya Jalan ke Rumah hingga Pesawat Dihadirkan di Sidang

Kompas.com - 12/09/2018, 05:16 WIB
Pengendara sepeda motor melintas di belokan lokasi mikrobus masuk jurang di Tanjakan Letter S, Kampung Bantarselang, Kecamatan Cikidang, Sukabumi, Jawa barat, Sabtu (8/9/2018). KOMPAS.com/BUDIYANTOPengendara sepeda motor melintas di belokan lokasi mikrobus masuk jurang di Tanjakan Letter S, Kampung Bantarselang, Kecamatan Cikidang, Sukabumi, Jawa barat, Sabtu (8/9/2018).

KOMPAS.com - Pesan terakhir dari salah seorang penumpang sebelum terjadi kecelakaan di jalur Cikidang menjadi terpopuler di Kompas.com pada hari Selasa (11/9/2018).

Selain itu, kisah Eko Purnomo yang kehilangan akses masuk ke rumahnya sendiri di Bandung menjadi trending.

Berikut 5 berita terpopuler di Kompas.com hari kemarin.

1. Pesan terakhir korban kecelakaan 

Sejumlah warga melihat sebuah bus berpenumpang wisatawan yang masuk jurang di Tanjakan Letter S, Cikidang, Sukabumi, Jawa Barat, Sabtu (8/9/2018). Data Polres Sukabumi menyebutkan kecelakaan lalu lintas tunggal ini mengakibatkan 21 orang tewas dan 17 luka-luka berat dan ringan.AFP PHOTO/STR Sejumlah warga melihat sebuah bus berpenumpang wisatawan yang masuk jurang di Tanjakan Letter S, Cikidang, Sukabumi, Jawa Barat, Sabtu (8/9/2018). Data Polres Sukabumi menyebutkan kecelakaan lalu lintas tunggal ini mengakibatkan 21 orang tewas dan 17 luka-luka berat dan ringan.

Deden, rekan korban, mengatakan, sempat berkomuniasi dengan Enday sebelum kecelakaan terjadi. Enday adalah salah satu korban meninggal dunia dalam kecelakaan mikro bus di jalur Cibadak-Pelabuhanratu beberapa waktu lalu. 

"Masih kontak sama Enday, masih komunikasi pukul 12.00 WIB siang tadi," katanya.
Namun setelah itu, kata Deden, komunikasi dengan kerabatnya itu terputus.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Iya, keluarga juga mitra bisnis juga, tadi siang itu kontak lewat WhatsApp, katanya masih ada tagihan nih Rp 600.000 bisa enggak, saya jawab bisa, namanya kan rekan bisnis, sudah itu enggak ada kontak lagi," katanya, Sabtu (8/9/2018).

Baca berita selengkpanya: Pesan Terakhir Korban Tewas sebelum Busnya Masuk Jurang di Sukabumi

2. Eko kehilangan jalan ke rumahnya

Tidak ada jalan akses ke rumah eko akibat terkepung rumah tetangga di Ujungberung, Kota Bandung.tribunjabar/syarif pulloh anwari Tidak ada jalan akses ke rumah eko akibat terkepung rumah tetangga di Ujungberung, Kota Bandung.
 

Eko Purwanto, warga kampung Sukagalih, Kota Bandung, terpaksa mengontrak rumah karena rumah miliknya sendiri terkepung rumang milik tetangga.

Eko dan isterinya sama sekali tak bisa lagi menemukan jalan menuju ke rumahnya sendiri. Usaha Eko untuk melobi tetangganya agar membeli sebagian tanah miliknya pun tidak membuahkan hasil.

Hingga saat ini Eko hanya berharap kepada pemerintah Kota Bandung untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Baca berita selengkapnya: Eko Terpaksa Tinggalkan Rumah akibat Akses Jalan Tertutup Rumah Tetangga

3. Kebakaran ruko di Makassar renggut 3 nyawa

Tiga korban tewas terpanggang dalam kabakaran yang melalap 2 rumah toko (ruko) yang terletak di Jl Bulukunyi,  Makassar,  Selasa (11/9/2018) subuh. Dankar Kota Makassar Tiga korban tewas terpanggang dalam kabakaran yang melalap 2 rumah toko (ruko) yang terletak di Jl Bulukunyi, Makassar, Selasa (11/9/2018) subuh.

Dua rumah toko yang terletak di Jalan Bulukunyi, Kecamatan Makassar, Kota Makassar, dilalap api, Selasa (11/9/2018) subuh. Tragisnya, kebakaran tersebut merenggut nyawa seorang ibu dan dua anaknya yang terjebak di dalam ruko.

Korban satu keluarga yang terpanggang, yakni Rosmiati (40) dan dua putrinya, Ratih (19) dan Rafika (12).

Sementara suami Rosmiati, Abdul Rahim (40) dan putra bungsunya, Raka (2) berhasil selamat lantaran melompat dari lantai 2 ruko setinggi 5 meter.

Baca berita selengkapnya: Ibu dan 2 Putrinya Tewas dalam Kebakaran Ruko di Makassar

4. Sikap tegas Gubernur NTT

Gubernur Nusa Tenggara Timur Viktor Bungtilu Laiskodat.Fabian Januarius Kuwado Gubernur Nusa Tenggara Timur Viktor Bungtilu Laiskodat.

Gubernur Nusa Tenggara Timur (NTT) Viktor Bungtilu Laiskodat menegaskan tidak akan ada lobi bentuk apapun bagi jajarannya agar mendapat jabatan.

"Tidak ada lobi jabatan melalui istri, anak atau keluarga saya," tegas Viktor dalam rapat paripurna istimewa DPRD NTT, di Kupang, Senin (10/9/2018). "Yang pilih Viktor atau tidak, itu tidak ada urusan. Suku yang sama dengan Viktor itu tidak ada urusan. Agamanya sama pun tidak ada urusan. Selama dia profesional berkomitmen untuk visi ini, maka kita akan pakai," tegas Viktor.

Baca berita selengkapnya: Gubernur NTT: Tidak Ada Istilah Lobi Jabatan melalui Istri Saya

5. Pengacara minta pesawat dihadirkan dalam sidang

Pramugari Lion Air, Cindy Veronika Muaya saat memberikan kesaksian dalam sidang di PN Mempawah, Kalimantan Barat (10/9/2018)KOMPAS.com/YOHANES KURNIA IRAWAN Pramugari Lion Air, Cindy Veronika Muaya saat memberikan kesaksian dalam sidang di PN Mempawah, Kalimantan Barat (10/9/2018)

Kuasa hukum Frantinus Nirigi (FN), Andel meminta menghadirkan barang bukti berupa pesawat Lion Air JT 687 dalam persidangan kasus candaan bom yang berlangsung di Pengadilan Negeri Mempawah, Kalimantan Barat, Senin (10/9/2018).

Pesawat tersebut, menurut Andel, merupakan barang bukti tempat peristiwa kepanikan yang terjadi pada 28 Mei 2018 di Bandara Internasional Supadio Pontianak.

"Pesawat juga kita minta dihadirkan, tapi tak bisa dihadirkan. Padahal pesawat itu barang bukti lho," ujar Andel, Senin malam.

Peristiwa kepanikan tersebut bermula dari pengumuman yang disampaikan oleh pramugari Lion Air JT 687 yang menyebutkan adanya salah satu penumpang yang diduga membawa bahan peledak, sehingga para penumpang diminta turun dari pesawat.

Baca berita selengkapnya: Kasus Candaan Bom, Pengacara Minta Pesawat Dihadirkan di Persidangan

Sumber (KOMPAS.com: Yohanes Kurnia Irawan, Sigiranus Marutho Bere, Hendra Cipto, Budiyanto, Farid Assifa)

 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Gencarkan Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Gandeng Pihak Swasta

Regional
AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

AOE 2021 Dimulai Besok, Jokowi Dipastikan Hadir Buka Acara

Regional
Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Dukung Pesparawi XIII, YPMAK Beri Bantuan Rp 1 Miliar

Regional
9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

9 Pemda di Papua Raih WTP, Kemenkeu Minta Daerah Lain di Papua Termotivasi

Regional
Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Capai Rp 72,46 Triliun, Realisasi Investasi Jabar per Januari-Juni 2021 Peringkat 1 Nasional

Regional
Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Temui Gus Yasin, Ridwan Kamil Sebut Jabar Ingin Berbagi Pengalaman dan Investasi di Kota Lama Semarang

Regional
Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Lewat Bidan Desa, Satgas Jabar Beri Kemudahan Akses Vaksinasi Lansia

Regional
Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Resmi Dilantik, Sekda Baru Pemprov Papua Diharapkan Akselerasi Kebijakan Daerah

Regional
Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Kafilah STQH Jabar Dilepas ke Tingkat Nasional, Ini Pesan Kang Emil untuk Mereka

Regional
Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Targetkan Netral Karbon pada 2050, Indika Energy Tanam 21.000 Mangrove

Regional
Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Kepada Dubes Australia, Ridwan Kamil: Jabar Nomor Satu Destinasi Investasi

Regional
PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

PON XX Segera Berakhir, Disorda Papua Siapkan Tim untuk Rawat Venue

Regional
Beri Wejangan untuk Arsitek dan Seniman, Kang Emil: Jangan Menua Tanpa Karya dan Inspirasi

Beri Wejangan untuk Arsitek dan Seniman, Kang Emil: Jangan Menua Tanpa Karya dan Inspirasi

Regional
Lewat Aplikasi Sekoper Cinta, Atalia Ridwan Kamil Perluas Jangkauan Belajar Perempuan Jabar

Lewat Aplikasi Sekoper Cinta, Atalia Ridwan Kamil Perluas Jangkauan Belajar Perempuan Jabar

Regional
Ciptakan Integrasi Ekosistem Data, Pemprov Jabar Gagas “Ekosistem Data Jabar”

Ciptakan Integrasi Ekosistem Data, Pemprov Jabar Gagas “Ekosistem Data Jabar”

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.