Di Hadapan Para Santri, Prabowo Salah Sebut Kroasia Sebagai Juara Piala Dunia

Kompas.com - 10/09/2018, 22:19 WIB
Prabowo saat berkunjung di Pondok Pesantren Darussalam Blokagung Banyuwangi, Senin (10/9/2018) KOMPAS.COM/IRA RACHMAWATI Prabowo saat berkunjung di Pondok Pesantren Darussalam Blokagung Banyuwangi, Senin (10/9/2018)

BANYUWANGI, KOMPAS.com – Ada kejadian lucu saat bakal calon presiden ( capres) Prabowo Subianto memberikan sambutannya di hadapan ratusan santri Pondok Pesantren Darussalam Blokagung di Desa Karangdoro, Kecamatan Tegalsari, Banyuwangi, Senin (10/9/2018). 

Prabowo diprotes ratusan santri saat salah menyebut juara Piala Dunia 2018, ajang olahraga sepak bola paling bergengsi antarnegara. 

“Perancis, pak,” teriak beberapa santri, membetulkan pernyataan Prabowo.

Ketua Umum Partai Gerindra ini pun segera membetulkan kesalahannya. 


“Bukan Kroasia yaa... Perancis yang menang? Mohon maaf karena saya tidak pernah lihat Piala Dunia. Saya tidak mengikuti karena Indonesia tidak ikut. Tapi kalian yakin jika Indonesia bisa ikut piala dunia,” kata Prabowo, sambil disambut tepuk tangan meriah dan tawa para santri.

Baca juga: Alhamdulillah Pak Prabowo Masih Ingat...

Prabowo kemudian bertanya kepada beberapa santri untuk menyebutkan nama-nama negara di Eropa untuk membandingkan luasnya dengan Indonesia.

Selain itu, Prabowo juga memutar rekaman pidato Bung Tomo saat perang di Surabaya melawan penjajah Belanda.

Dia mengaku sering membawa dan memutar pidato tersebut untuk membakar semangat anak muda untuk berjuang.

“Saya salut dengan warga di Jawa Timur yang selalu berani. Kunci dari keberhasilan itu adalah keberanian,” kata Prabowo dari atas mimbar.

Baca juga: Pak Prabowo, Saya Pingin Salaman...

Dalam pidatonya, Prabowo juga mengatakan sengaja datang ke Banyuwangi untuk meminta restu kepada ulama dan tokoh masyarakat untuk maju ke Pilpres 2019.

Menurutnya, di negara Indonesia yang menganut demokrasi, siapapun yang ingin berkuasa harus minta izin ke rakyat.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

7 Fakta Remaja 17 Tahun Jadi Tulang Punggung karena Ayah dan Ibu Tewas Digigit Ular, Kerja Serabutan Agar Adik Tetap Sekolah

7 Fakta Remaja 17 Tahun Jadi Tulang Punggung karena Ayah dan Ibu Tewas Digigit Ular, Kerja Serabutan Agar Adik Tetap Sekolah

Regional
Perusahaan China Siap Investasi Rp 2 Triliun di Aerocity Kertajati

Perusahaan China Siap Investasi Rp 2 Triliun di Aerocity Kertajati

Regional
Kesal Ditagih Utang Minuman Arak, Pemuda Bunuh Kakek dan Lari ke Depok

Kesal Ditagih Utang Minuman Arak, Pemuda Bunuh Kakek dan Lari ke Depok

Regional
Atasi Anak Kecanduan Gawai, Indonesia Harus Belajar ke Jepang

Atasi Anak Kecanduan Gawai, Indonesia Harus Belajar ke Jepang

Regional
Ratusan Personel TNI-Polri Siaga di Mimika Jelang Pelantikan Presiden

Ratusan Personel TNI-Polri Siaga di Mimika Jelang Pelantikan Presiden

Regional
Pasutri Tewas Digigit Ular, Ini Cerita Warga

Pasutri Tewas Digigit Ular, Ini Cerita Warga

Regional
19 Tahun Hidup di 'Dunia Malam' Lokalisasi Sunan Kuning: Saya Sudah Betah di Sini...

19 Tahun Hidup di "Dunia Malam" Lokalisasi Sunan Kuning: Saya Sudah Betah di Sini...

Regional
Kabupaten Lingga Kembali Diselimuti Kabut Asap Kiriman dari Jambi

Kabupaten Lingga Kembali Diselimuti Kabut Asap Kiriman dari Jambi

Regional
Mengenal Sunan Kuning Penyebar Agama Islam di Semarang, Makamnya Ada di Komplek Lokalisasi

Mengenal Sunan Kuning Penyebar Agama Islam di Semarang, Makamnya Ada di Komplek Lokalisasi

Regional
[POPULER NUSANTARA] Gara-gara Pilkades, Warga Boikot Hajatan | Kasus Motivator Tempeleng 10 Siswa

[POPULER NUSANTARA] Gara-gara Pilkades, Warga Boikot Hajatan | Kasus Motivator Tempeleng 10 Siswa

Regional
Tengok Rumah Pasutri yang Tewas Digigit Ular, Bupati Cianjur Jamin Masa Depan Anak-anak Korban

Tengok Rumah Pasutri yang Tewas Digigit Ular, Bupati Cianjur Jamin Masa Depan Anak-anak Korban

Regional
Sejarah Lokalisasi Sunan Kuning yang Ditutup Pemkot Semarang, Diresmikan Tahun 1966 oleh Wali Kota

Sejarah Lokalisasi Sunan Kuning yang Ditutup Pemkot Semarang, Diresmikan Tahun 1966 oleh Wali Kota

Regional
Fakta di Balik Tini Diboikot Warga gara-gara Beda Pilihan Pilkades di Sragen

Fakta di Balik Tini Diboikot Warga gara-gara Beda Pilihan Pilkades di Sragen

Regional
Fakta Lengkap Motivator Tempeleng Siswa, Korban Jadi 10 hingga Pelaku Minta Maaf

Fakta Lengkap Motivator Tempeleng Siswa, Korban Jadi 10 hingga Pelaku Minta Maaf

Regional
Cerita di Balik Penutupan Lokalisasi Sunan Kuning, Berdiri Sejak 53 Tahun dengan Omzet 1 Miliar Per Malam

Cerita di Balik Penutupan Lokalisasi Sunan Kuning, Berdiri Sejak 53 Tahun dengan Omzet 1 Miliar Per Malam

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X