Kapolda: Bus Maut yang Tewaskan 21 Orang di Sukabumi, Over Kapasitas

Kompas.com - 10/09/2018, 21:19 WIB
Evakuasi mini bus masuk jurang di Tanjakan Letter S, Bantarselang, Kecamatan Cikidang, Sukabumi, Jawa Barat, Minggu (9/9/2018). KOMPAS.com/BUDIYANTOEvakuasi mini bus masuk jurang di Tanjakan Letter S, Bantarselang, Kecamatan Cikidang, Sukabumi, Jawa Barat, Minggu (9/9/2018).

BANDUNG, KOMPAS.com - Kapolda Jawa Barat (Jabar) Irjen Pol Agung Budi Maryoto menyebutkan jika bus maut yang menewaskan 21 orang lantaran terperosok masuk jurang di Jalan Raya Cibadak-Cikadang, Pelabuhan Ratu, Sukabumi, Jawa Barat, merupakan bus sewaan dengan penumpang melebihi kapasitas.

"Dari informasi yang saya dapat ini ada over kapasitas jumlahnya. Jadi bus itu, bukan bus yang trayek, itu bus sewaan," ungkap Agung di Mapolda Jabar, Kota Bandung, Senin (10/9/2018).

Terkait sopir bus, Agung mengatakan saat ini belum dijadikan tersangka. Namun, nantinya sopir itu bakal dimintai keterangan

"Kami akan kembangkan orang yang selamat ini apakah dia kernet atau pengemudinya. Kami akan konfrontir dengan penumpang yang selamat," jelasnya.

Baca juga: Kurang dari 24 Jam, 2 Bus Masuk Jurang di Sukabumi, 22 Tewas dan 37 Luka

Belum diketahui penyebab kecelakaan bus maut tersebut, saat ini pihak Polda Jabar bekerja sama dengan Agen Pemegang Merk (APM) guna mengungkap penyebab sebenarnya kecelakaan bus maut tersebut.

"Kami kerja sama dengan ATPF (Asean Traffic Police Forum) kemudian juga dengan (dinas atau kementerian) perhubungan," katanya.

Diberitakan sebelumnya, sebuah mikrobus yang mengangkut 39 karyawan PT Catur Putra Group (CPG) Bogor mengalami kecelakaan di tanjakan letter S, Kampung Bantarselang, Desa/Kecamatan Cikidang, Kabupaten Sukabumi.

Mikrobus milik PO Indonesia Indah Wisata dengan pelat nomor B 7025 SAG yang diduga dikemudikan kernet berinisial MA itu terjun bebas ke kebun pisang yang berlokasi di lerengan curam dengan kedalaman 30 meter.

Dari 21 penumpang yang meninggal, 14 penumpang meningal di tempat kejadiaan perkara (TKP), sedang lainnya meninggal saat penanganan medis. 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ganjar Sambangi Keraton Agung Sejagat di Purworejo, Ingatkan Warga Agar Tak Mudah Tertipu

Ganjar Sambangi Keraton Agung Sejagat di Purworejo, Ingatkan Warga Agar Tak Mudah Tertipu

Regional
Ratusan Petani Hadang Petugas Pengadilan yang Tinjau Lahan Sengketa

Ratusan Petani Hadang Petugas Pengadilan yang Tinjau Lahan Sengketa

Regional
Ganjar Larang Rumah Sakit se-Jateng Tanya Isi Dompet Pasien Miskin

Ganjar Larang Rumah Sakit se-Jateng Tanya Isi Dompet Pasien Miskin

Regional
Air Sungai Meluap, Sebuah Desa di Kudus Diterjang Banjir

Air Sungai Meluap, Sebuah Desa di Kudus Diterjang Banjir

Regional
Ditangkap, Pelajar SMP di Sulsel Jadi Kurir Sabu

Ditangkap, Pelajar SMP di Sulsel Jadi Kurir Sabu

Regional
Wagub Sulut: Potensi Bencana Kita Lengkap, tapi...

Wagub Sulut: Potensi Bencana Kita Lengkap, tapi...

Regional
Cuaca Panas di Yogyakarta Akan Berlangsung hingga 3 Hari ke Depan

Cuaca Panas di Yogyakarta Akan Berlangsung hingga 3 Hari ke Depan

Regional
Basarnas Menduga Kapal Panji Saputra Telah Tenggelam

Basarnas Menduga Kapal Panji Saputra Telah Tenggelam

Regional
Kasus Jenazah Balita Tanpa Kepala di Samarinda, 2 Pengasuh PAUD Jadi Tersangka

Kasus Jenazah Balita Tanpa Kepala di Samarinda, 2 Pengasuh PAUD Jadi Tersangka

Regional
Hasil Tes DNA, Dipastikan Jenazah Balita Tanpa Kepala di Samarinda adalah Yusuf yang Hilang di PAUD

Hasil Tes DNA, Dipastikan Jenazah Balita Tanpa Kepala di Samarinda adalah Yusuf yang Hilang di PAUD

Regional
Kapolda Maluku Jenguk Anggota Brimob Korban Penembakan KKB di Nduga

Kapolda Maluku Jenguk Anggota Brimob Korban Penembakan KKB di Nduga

Regional
Gara-gara Kentut, Pasutri di Sumbar Dibacok Tetangganya

Gara-gara Kentut, Pasutri di Sumbar Dibacok Tetangganya

Regional
Hilang 10 Hari di Hutan Buton, Kakek 87 Tahun Selamat Berkat Minum Air Rotan

Hilang 10 Hari di Hutan Buton, Kakek 87 Tahun Selamat Berkat Minum Air Rotan

Regional
3 Fraksi DPRD Usulkan Interpelasi Gubernur Sumbar soal Kunjungan ke Luar Negeri dan BUMD

3 Fraksi DPRD Usulkan Interpelasi Gubernur Sumbar soal Kunjungan ke Luar Negeri dan BUMD

Regional
Gerebek Kedai, Polres Humbahas Temukan Mesin Judi Milik Oknum Polisi

Gerebek Kedai, Polres Humbahas Temukan Mesin Judi Milik Oknum Polisi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X