Kisah Petani Madu Kelulut dan Sulitnya Mendapatkan Madu Pahit (2)

Kompas.com - 10/09/2018, 11:15 WIB
Seorang pengunjung berada di tengah koloni madu kelulut yang hendak dipanen di Desa Pangkal Beras, Bangka Barat. KOMPAS.com/HERU DAHNURSeorang pengunjung berada di tengah koloni madu kelulut yang hendak dipanen di Desa Pangkal Beras, Bangka Barat.

BANGKA BARAT, KOMPAS.com - Potensi lebah madu tersebar di sejumlah desa di Kabupaten Bangka Barat, Kepulauan Bangka Belitung.

Dua desa yang saat ini mulai berkembang dengan madunya, yakni Desa Pelangas dan Desa Pangkal Beras. Kedua desa tersebut bahkan secara terbuka telah mengklaim sebagai desa madu. Namun begitu, jenis madu yang dihasilkan berbeda.

Desa Pelangas terkenal dengan madu alam liarnya. Sementara Desa Pangkal Beras mulai bergerak dengan madu hasil budidaya. Masyarakat setempat menyebut madu budidaya ini sebagai madu kelulut.

Kompas.com yang melakukan penelusuran di lapangan menemukan fakta bahwa lebah madu kelulut tidak menyengat manusia. Namun pengunjung harus tetap berhati-hati karena lebah madu ini suka hinggap di kepala dan masuk di sela rambut.

Selain itu, lebah madu kelulut ada yang berukuran besar dan ada yang berukuran kecil. Kelulut sendiri bagi masyarakat Bangka berarti pelaket (perekat). Sementara di Sumatera Barat disebut galo-galo.

Petani madu kelulut, Saidin mengatakan, saat ini di Desa Pangkal Beras terdapat sedikitnya 1.000 koloni budidaya madu kelulut.

Baca juga: Kisah Petani Penghasil Madu Liar, Berburu Panen Sebelum Hujan Tiba (1)

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Usaha madu tersebut diusahakan secara perorangan dengan jumlah pembudidaya sebanyak 19 petani.

"Kotak untuk setiap koloni kami buat sendiri. Posisinya disusun berjejer atau berkelompok. Agar kawanannya bisa lebih banyak," kata Saidin saat berbincang dengan Kompas.com, Minggu (9/9/2018).

Saidin mengungkapkan, budidaya madu kelulut tergolong sederhana dan lokasinya bisa dengan sistem tumpang sari di kebun karet atau nangka.

"Satu koloni bisa menghasilkan setengah liter madu. Kami bisa panen sebulan sekali," ujar Saidin yang telah memiliki 300 koloni.

Keberadaan para petani madu menarik perhatian KPHP Unit I Rambat Menduyung yang menginduk pada Balai Pengelolaan Hutan Produksi (BPHP) Wilayah V Palembang.

Kelompok tani hutan dipersiapkan agar kawasan hutan lindung dan konservasi ikut dijaga masyarakat.

Selama ini, sumber asupan bagi lebah liar maupun budidaya berasal dari bunga pepohonan yang tumbuh lebat sepanjang tahun.

"Harapan kami ada bantuan pembuatan koloni. Semakin banyak koloni kan hasilnya juga banyak," sebut Saidin.

Madu pahit

Jika selama ini madu dikenal dengan rasanya yang manis, maka di Bangka kita bisa menemukan madu pahit hutan pelawan.

Madu pahit merupakan madu langka yang masa panennya membutuhkan tingkat kejelian yang tinggi.

Pasalnya, madu pahit hanya dihasilkan dari bunga pohon pelawan yang masa berseminya pada waktu tertentu saja.

Kepala Desa Pelangas, Welly Wahyudi mengatakan, rasa madu kerap dipengaruhi jenis bunga yang dihinggapi lebah.

"Daerah ini hutan pelawannnya sangat luas, jadi bisa menghasilkan madu pahit pelawan. Untuk memanen biasanya ada pawang yang sudah berpengalaman," beber Welly.

Dia mengungkapkan, madu pahit hutan pelawan harganya bisa mencapai 3 kali lipat dari harga madu manis. Masa panen yang terbatas membuat madu ini sulit didapatkan.

"Saat bunga pohon pelawan mekar, biasanya madu pahit akan ada. Jangan sampai tercampur dengan musim bunga pohon yang lain, rasanya berubah," paparnya.

Baca juga: Berkah Labu Madu, Pekarangan Kosong Pun Kini Semanis Madu

Tercatat saat ini luas hutan lindung dalam pengawasan KPHP Rambat Menduyung mencapai 12.035 hektar dan 42.459 hektar hutan produksi.

Masyarakat diberi ruang untuk budidaya madu maupun tanaman tumpang sari seperti serai wangi dan kunyit tanpa mengubah bentang alamnya (morfologi).

Kompas TV Bepergian ke Bali, jangan lupa untuk mencoba makanan ini.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Regional
Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Regional
Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Regional
Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Regional
Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Regional
Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Banjir Bandang Terjang Garut, JQR Dirikan Dapur Umum untuk Pengungsi dan Relawan

Regional
Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Peringati HMPI dan BMPN, Perguruan Islam Al Syukro Dompet Dhuafa Tanam 1.000 Bibit Pohon

Regional
Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Lika-liku Perjalanan Warga Desa Wanagiri di Bali untuk Mencari Air Bersih

Regional
ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

ASN Dilarang Ambil Cuti Saat Libur Nataru, Kang Emil: Taat Saja

Regional
Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Terobosan Walkot Bobby Dorong UMKM Naik Kelas di Medan

Regional
Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Bantu Sumut Vaksinasi Pelajar SMA, Pemkot Medan Siapkan Logistik Vaksin

Regional
Pemkot Jabar Sambut Baik Vaksinasi Covid-19 Massal yang Diselenggarakan PT MUJ

Pemkot Jabar Sambut Baik Vaksinasi Covid-19 Massal yang Diselenggarakan PT MUJ

Regional
Bobby Berhasil Percepat Pemulihan Ekonomi Medan, Akademisi USU Berikan Pujian

Bobby Berhasil Percepat Pemulihan Ekonomi Medan, Akademisi USU Berikan Pujian

Regional
Komisi III DPRD Kalsel Setuju Kewenangan Pajak Pertambangan Dikendalikan Pemda

Komisi III DPRD Kalsel Setuju Kewenangan Pajak Pertambangan Dikendalikan Pemda

Regional
Lewat 'Wonderful Rongkong', Luwu Utara Perkenalkan Potensi Pariwisata kepada Investor

Lewat "Wonderful Rongkong", Luwu Utara Perkenalkan Potensi Pariwisata kepada Investor

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.