4 Fakta Terbaru Gempa Lombok, Perbaikan Instalasi Air di Rinjani hingga Guru Tanpa Gaji

Kompas.com - 08/09/2018, 13:02 WIB
Ilustrasi gempa bumi. AFPIlustrasi gempa bumi.

KOMPAS.com - Perkembangan terbaru gempa di Lombok Nusa Tenggara Barat dimualai dengan berita terjadinya gempa berkekuatan atau magnitudo 5 terjadi pada hari Sabtu dini hari (8/9/2018).

Selain itu, instalasi air bersih di kaki gunung Rinjani berhasil diperbaiki oleh relawan menjadi kabar gembira bagi para warga korban gempa di sekitar lereng Rinjani. 

Proses pemulihan korban gempa juga masih terus dilakukan oleh pemerintah dan relawan. Para guru di Lombok sukarela tanpa gaji membantu para korban gempa. 

Berikut fakta terbaru bencana gempa di Lombok

1. Gempa magnitudo 5 mengguncang Lombok

Pusat gempa Lombok 19 Agustus 2018 pukul 21.56 WIB Pusat gempa Lombok 19 Agustus 2018 pukul 21.56 WIB
 

Berdasar informasi Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG), gempa magnitudo 5 terjadi pukul 00.14 WIB di 35 kilometer Timur Laut Lombok Timur, NTB.

Kedalaman gempa adalah 10 kilometer dengan titik pusat gempa berada pada koordinat 8,21 Lintang Selatan dan 116,67 Bujut Timur.

BMKG menjelaskan gempa tersebut tidak berpotensi tsunami.

Baca Juga: Bus Rombongan Guru Dari Jakarta Masuk Jurang di Palabuhanratu, 1 Tewas

2. Instalasi air bersih lereng Rinjani pulih

Distribusi air bersih menggunakan mobil tangki air dan penyambungan ke jaringan pipa PDAM yang sudah ada ke sembilan desa di Kabupaten Lombok Timur dan Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat.Dokumentasi Biro Komunikasi Publik Kementerian PUPR Distribusi air bersih menggunakan mobil tangki air dan penyambungan ke jaringan pipa PDAM yang sudah ada ke sembilan desa di Kabupaten Lombok Timur dan Lombok Utara, Nusa Tenggara Barat.

Setelah tertimbun longsor, instalasi air bersih di lereng Gunung Rinjani berhasil diperbaiki oleh warga dan anggota Komando Tugas Gabungan Terpadu wilayah Sektor-2 Desa Selaru, Kecamatan Bayan, Lombok Utara, pada hari Rabu (5/9/2018).

Kabar tersebut disambut gembira oleh warga di sekitar lereng Rinjani, khususnya Desa Selaru.

Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

BPBD Catat 31 Desa dan 10 Kecamatan Terdampak Banjir Kebumen

BPBD Catat 31 Desa dan 10 Kecamatan Terdampak Banjir Kebumen

Regional
Pemkot Malang Ingin RS Lapangan Tetap Didirikan Meski Kasus Aktif Tersisa 17 Orang

Pemkot Malang Ingin RS Lapangan Tetap Didirikan Meski Kasus Aktif Tersisa 17 Orang

Regional
Wali Kota Solo 'Bermain' Medsos: Tujuan Utama Bukan untuk Pencitraan...

Wali Kota Solo "Bermain" Medsos: Tujuan Utama Bukan untuk Pencitraan...

Regional
Seorang Pria Tewas di Tangan Ayah dan Anak Saat Menghadiri Sebuah Pesta

Seorang Pria Tewas di Tangan Ayah dan Anak Saat Menghadiri Sebuah Pesta

Regional
Abrasi Pantai Rusak 10 Warung Seafood di Kabupaten Bantul

Abrasi Pantai Rusak 10 Warung Seafood di Kabupaten Bantul

Regional
Pengacara Bahar bin Smith: Yang Isi BAP dan yang Tanda Tangan Siapa?

Pengacara Bahar bin Smith: Yang Isi BAP dan yang Tanda Tangan Siapa?

Regional
Sukarelawan Covid-19 di Papua 'Menjerit' Uang Lelah Sejak Maret Belum Dibayar

Sukarelawan Covid-19 di Papua "Menjerit" Uang Lelah Sejak Maret Belum Dibayar

Regional
Dramatis, Upaya Damkar Evakuasi Sapi 3,5 Kuintal dari Dalam Sumur, Tali Membelit Leher Hewan

Dramatis, Upaya Damkar Evakuasi Sapi 3,5 Kuintal dari Dalam Sumur, Tali Membelit Leher Hewan

Regional
Libur Panjang, Volume Kendaraan yang Melintas di Klaten Menurun 5 Persen

Libur Panjang, Volume Kendaraan yang Melintas di Klaten Menurun 5 Persen

Regional
Kebakaran Hanguskan 150 Rumah di Kotabaru Kalsel, Api Muncul dari Bangunan Kosong

Kebakaran Hanguskan 150 Rumah di Kotabaru Kalsel, Api Muncul dari Bangunan Kosong

Regional
Kronologi Terbongkarnya Ayah Cabuli Anak Kandung, Aksinya Direkam Tetangga

Kronologi Terbongkarnya Ayah Cabuli Anak Kandung, Aksinya Direkam Tetangga

Regional
16 Narapidana Lapas Pekanbaru Positif Corona, 1 Meninggal Dunia

16 Narapidana Lapas Pekanbaru Positif Corona, 1 Meninggal Dunia

Regional
Ganjar Umumkan UMP Jateng Tahun 2021 Naik 3,27 Persen

Ganjar Umumkan UMP Jateng Tahun 2021 Naik 3,27 Persen

Regional
Mayat Pria Misterius Mengapung di Kubangan Air, Tangan dan Kakinya Terikat

Mayat Pria Misterius Mengapung di Kubangan Air, Tangan dan Kakinya Terikat

Regional
Tren Ikan Cupang yang Jadi Hobi Sekaligus Bisnis Menguntungkan

Tren Ikan Cupang yang Jadi Hobi Sekaligus Bisnis Menguntungkan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X